Kompas.com - 07/02/2022, 20:27 WIB

MALANG, KOMPAS.com - Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Tlekung, Desa Tlekung, Kota Batu, Jawa Timur, dikeluhkan. Sebab, TPA itu menyebarkan bau tak sedap.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Batu, Aries Setiawan meminta maaf atas masalah yang terjadi di TPA Tlekung. Dia berharap masyarakat sekitar TPA itu memahami kondisi yang terjadi.

Aries mengakui pihaknya kesulitan mengatasi bau sampah di lokasi itu karena masih musim hujan.

"Intinya kita sedang bekerja, terutama kami minta maaf dengan kondisi yang ada, kondisi bau ini paling menyulitkan saat hujan ini. Kepada warga, kami sedang bekerja dan mohon dimaklumi dengan kondisi yang ada," kata Aries dalam keterangannya, Senin (7/2/2022).

Baca juga: Demi Konten TikTok, 3 Bocah Lempari Mobil dengan Batu di Tol Lampung, Polisi: Pakai Ketapel

Aries mengatakan, sampah di TPA Tlekung sudah melebihi kapasitas. Rata-rata, setiap hari ada 90 ton sampah yang masuk ke TPA Tlekung.

"Memang kita lihat debit sampahnya, juga pengurangannya belum signifikan. Tetapi ada pengurangan dari jumlah tahun kemarin karena kita lakukan pendisiplinan terhadap sampah yang masuk. Tahun kemarin rata-rata 100 ton lebih, sekarang menjadi 90 ton," katanya.

Pihaknya mengaku sedang berupaya untuk mengelola sel sampah yang ada di TPA Tlekung, seperti menabur kapur untuk mengurangi bau tak sedap.

Pihaknya berencana untuk melakukan perluasan area TPA yang saat ini hanya 9.000 meter persegi. Pihaknya sudah berkoordinasi dengan Perhutani untuk melakukan perluasan lahan.

"Solusinya melakukan perluasan TPA ke Perhutani sudah on progress, kita mohon kepada Perhutani untuk menyiapkan perluasan TPA sehingga kita bisa memaksimalkan penataan sel sampahnya untuk menanggulangi bau ini. Kita mengajukan ke Perhutani 3,8 hektare," katanya.

Baca juga: Polisi Kantongi Identitas Pemilik Akun FB yang Mengaku Covid-19 tapi Keluyuran di Malang

Keluhan warga

 

Sebelumnya, pada Minggu (6/2/2022), akun Facebook bernama Edy Kites protes terkait bau sampah yang tak kunjung selesai di TPA Tlekung.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
NASIONAL
Isi UU IKN
Isi UU IKN
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Pilu Bayi 5 Bulan Tewas Dianiaya Ibunya Sendiri di Surabaya...

Cerita Pilu Bayi 5 Bulan Tewas Dianiaya Ibunya Sendiri di Surabaya...

Surabaya
Cerita Mbah Darmo Sabar, Lansia Pelestari Reog Ponorogo, Ajak Anak Muda Cintai Budaya

Cerita Mbah Darmo Sabar, Lansia Pelestari Reog Ponorogo, Ajak Anak Muda Cintai Budaya

Surabaya
Gubernur Khofifah Dorong Petani Anggrek Jatim Tembus Pasar Dunia

Gubernur Khofifah Dorong Petani Anggrek Jatim Tembus Pasar Dunia

Surabaya
Aniaya dan Biarkan Jasad Bayinya Membusuk di Rumah, Ibu di Surabaya Pilih Hadiri 'Family Gathering'

Aniaya dan Biarkan Jasad Bayinya Membusuk di Rumah, Ibu di Surabaya Pilih Hadiri "Family Gathering"

Surabaya
Pengakuan Nenek Eti, Terpaksa Biarkan Jasad Cucunya 2 Hari hingga Membusuk: Saya Diancam Akan Dibunuh

Pengakuan Nenek Eti, Terpaksa Biarkan Jasad Cucunya 2 Hari hingga Membusuk: Saya Diancam Akan Dibunuh

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 27 Juni 2022 : Sepanjang Hari Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 27 Juni 2022 : Sepanjang Hari Cerah Berawan

Surabaya
Kesal Sering Rewel, Alasan Ibu di Surabaya Aniaya Bayinya hingga Tewas

Kesal Sering Rewel, Alasan Ibu di Surabaya Aniaya Bayinya hingga Tewas

Surabaya
Sempat Langka, Harga Cabai Rawit Merah di Lumajang Tembus Rp 120 Ribu

Sempat Langka, Harga Cabai Rawit Merah di Lumajang Tembus Rp 120 Ribu

Surabaya
Pilkades Serentak 61 Desa di Lamongan Dipantau Langsung Kemendagri

Pilkades Serentak 61 Desa di Lamongan Dipantau Langsung Kemendagri

Surabaya
Viral, Pasar Splendid di Kota Malang Perjualbelikan Kucing Tidak Layak

Viral, Pasar Splendid di Kota Malang Perjualbelikan Kucing Tidak Layak

Surabaya
Aksi Bupati Lumajang Tuntun Jaran Kencak Saat Pembukaan Porprov Jatim

Aksi Bupati Lumajang Tuntun Jaran Kencak Saat Pembukaan Porprov Jatim

Surabaya
Terimbas Proyek Tol KLBM, 390 Makam di Gresik Dipindahkan

Terimbas Proyek Tol KLBM, 390 Makam di Gresik Dipindahkan

Surabaya
Pengakuan Nenek dari Bayi 5 Bulan yang Tewas di Dalam Rumah: Saya Diancam Dibunuh

Pengakuan Nenek dari Bayi 5 Bulan yang Tewas di Dalam Rumah: Saya Diancam Dibunuh

Surabaya
Tak Kuat dengan Aroma Menyengat, Nenek di Surabaya Lapor Ada Mayat Cucu Usia 5 Bulan di Dalam Rumah

Tak Kuat dengan Aroma Menyengat, Nenek di Surabaya Lapor Ada Mayat Cucu Usia 5 Bulan di Dalam Rumah

Surabaya
Asal-usul Kota Bojonegoro

Asal-usul Kota Bojonegoro

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.