Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Diduga Rusak Gembok Pagar dengan Cairan, Maling Curi 2 Motor di Probolinggo

Kompas.com - 26/01/2022, 16:46 WIB
Ahmad Faisol,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

PROBOLINGGO, KOMPAS.com - A (41), pria warga Kecamatan Mayangan, Kota Probolinggo, diduga menjadi korban pencurian.

A mengaku dua motor yang merupakan miliknya dan milik anaknya, AD, raib dibawa maling. Para pencuri diduga merusak gembok pagar rumah dengan cairan.

Baca juga: 4 Tahanan Polsek Gunungasri Lombok Barat Kabur, 3 di Antaranya Sudah Ditangkap

Akibat pencurian itu, ditaksir mengalami kerugian sekitar Rp 30 juta.

Menurut korban berinisial AD, pencurian terjadi pada Senin (24/1/2022). Perbuatan pelaku terekam kamera pengawas CCTV milik tetangga AD.

Dalam rekaman CCTV, ada tiga pelaku yang terlihat naik motor.

AD telah melaporkan pencurian itu ke polisi. Ia berharap motor itu bisa ditemukan. Motor itu dipakai ayahnya untuk bekerja ke pelabuhan dan dirinya untuk bekerja ke pabrik tekstil.

"Pelaku masuk gang sekitar jam 01.30 WIB. Kalau pas melancarkan aksinya saya kurang tahu kapan. Kaburnya ke barat karena tidak ada di rekaman CCTV-nya," jelas AD saat dikonfirmasi, Rabu (26/1/2022).

Korban baru menyadari motornya hilang sekitar pukul 05.00 WIB. Ibunya yang hendak pergi ke toko menyebut motor sudah tak ada di tempat.

"Pelaku juga mudah untuk membawa motor sebab kunci kontak sepedanya melekat, STNK juga ada di jok motor. Sebelumnya tidak pernah ada aksi pencurian seperti ini," jelas AD.

AD menyebut, pelaku menyemprotkan cairan pada gembok yang mengunci pagar. Setelah gembok rusak, pelaku lalu menggondol dua motor yang diparkir.

Sementara itu, Kasi Humas Polres Probolinggo Kota Zainullah membenarkan, korban telah melaporkan kasus itu ke Polsek Mayangan.

Polisi juga telah melakukan olah tempat kejadian perkara dan sedang menyelidiki kasus itu.

Baca juga: Sapi Senilai Rp 27 Juta Milik Warga Probolinggo yang Dicuri Ditemukan di Lumajang

Terkait dugaan gembok disemprot cairan, Zainullah menjelaskan, saat olah tempat kejadian perkara, gembok pagar sudah tidak ada di lokasi.

"Jadi, gemboknya sudah tidak ada dan kemungkinan dibawa pelaku. Sehingga kami masih belum bisa memastikan apakah gemboknya disiram cairan atau tidak," kata Zainullah.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya
Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Surabaya
Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Surabaya
Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Surabaya
Presiden Jokowi Dikabarkan Batal Beri Penghargaan kepada Gibran-Bobby di Surabaya

Presiden Jokowi Dikabarkan Batal Beri Penghargaan kepada Gibran-Bobby di Surabaya

Surabaya
Mengenal Unan-unan, Tradisi Warisan Lima Tahunan Suku Tengger

Mengenal Unan-unan, Tradisi Warisan Lima Tahunan Suku Tengger

Surabaya
Keluarga Pedangdut Via Vallen Buka Suara Usai Rumahnya Digeruduk

Keluarga Pedangdut Via Vallen Buka Suara Usai Rumahnya Digeruduk

Surabaya
Bebas Bersyarat, Mantan Bupati Malang Rendra Kresna Ingin Rehat Sejenak dari Dunia Politik

Bebas Bersyarat, Mantan Bupati Malang Rendra Kresna Ingin Rehat Sejenak dari Dunia Politik

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com