Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Seorang Lansia Diduga Hanyut Terseret Banjir di Sungai Kediri

Kompas.com - 12/04/2024, 15:12 WIB
M Agus Fauzul Hakim,
Gloria Setyvani Putri

Tim Redaksi

KEDIRI, KOMPAS.com- Petugas gabungan institusi di Kota Kediri, Jawa Timur, tengah melakukan pencarian terhadap seorang warga lanjut usia yang diduga hanyut terseret banjir, Jumat (12/4/2024).

Korban tersebut atas nama Hariyono Adi (81), warga Perumahan Wilis Indah 2 Kecamatan Mojoroto yang dilaporkan hilang saat terjadinya banjir di wilayah perumahannya, Kamis (11/4/2024) petang.

Baca juga: Sejumlah Wilayah di Kediri Tergenang Banjir, Warga Mengungsi

Korban diduga terseret banjir saat hendak mengambil tong sampah yang hanyut. Wilayah perumahan tersebut kebetulan berada di dekat Sungai Kedak yang berhilir di Sungai Brantas.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Kediri Indun Munawaroh mengatakan, saat ini pihaknya masih terus melakukan pencarian terhadap korban.

“Masih dalam pencarian,” ujar Indun Munawaroh melalui pesan singkatnya, Jumat.

Pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan Badan SAR Nasional pos Trenggalek untuk meminta bantuan pencarian korban.

Kepala Kepolisian Sektor (Polsek) Mojoroto Komisaris Polisi (Kompol) Mukhlason dalam mengatakan, pencarian terhadap korban telah dilakukan sejak Kamis malam.

“(Penyisiran) masih berlangsung,” ujar Mukhlason melalui pesan singkatnya, Kamis (11/4/2024) malam.

Adapun banjir tersebut terjadi karena hujan lebat dengan durasi yang cukup lama.

Selain di Kota Kediri, banjir juga menggenangi beberapa wilayah di Kabupaten Kediri.

Untuk wilayah di Kabupaten Kediri, banjir itu menggenangi puluhan rumah yang ada di tiga dusun masuk wilayah Kecamatan Banyakan dan Kecamatan Grogol.

Banjir yang tejadi pada Kamis malam tersebut terjadi karena luapan sungai Putat Kasihan dan Bendo Krosok akibat tidak mampu menampung derasnya debit air yang ada.

Baca juga: Cerita Warga Muratara Sumsel Rayakan Lebaran dengan Naik Perahu Saat Kondisi Banjir

Ali Shodiq Ganung, seorang petugas Tagana Kabupaten Kediri mengatakan, dari assesmen yang dilakukan, terdapat 65 rumah warga yang terdampak.

“Ketinggian air selutut orang dewasa,” ujar Ali dalam sambungan telepon dengan Kompas.com, Kamis malam.

Namun demikian, masih kata Ali, tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu serta tidak sampai ada warga yang mengungsi karena air langsung surut.

“Air bisa langsung surut.” pungkasnya.

Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Kediri Djoko Sukrisno juga mengatakan, peristiwa itu menyebabkan sejumlah rumah warga terdampak namun tidak timbul korban jiwa. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

Surabaya
Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Surabaya
Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena 'Blindspot'

Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena "Blindspot"

Surabaya
Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Surabaya
Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Surabaya
Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Surabaya
Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Surabaya
Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Surabaya
Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Surabaya
Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Surabaya
Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Surabaya
Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Surabaya
KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

Surabaya
Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Surabaya
Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com