Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengapa Tuban Dijuluki Kota Wali?

Kompas.com - 25/05/2023, 19:23 WIB
Puspasari Setyaningrum

Editor

KOMPAS.com - Kabupaten Tuban yang terletak di Provinsi Jawa Timur dikenal memiliki julukan sebagai Kota Wali.

Ternyata julukan tersebut disematkan kepada kabupaten yang berada di jalur pantai utara (Pantura) Pulau Jawa itu bukan tanpa alasan.

Dilansir dari laman resmi Pemerintah Kabupaten Tuban, sebutan Kota Wali disematkan karena Tuban pada masa lalu adalah salah satu kota di Jawa yang menjadi pusat penyebaran ajaran Agama Islam.

Baca juga: Sunan Bonang: Nama Asli, Silsilah, Wilayah dan Cara Dakwah

Hal ini juga tergambar pada lambang Kabupaten Tuban yaitu pada simbol gapura putih.

Gapura Putih yang melambangkan siluet dari Gapura Masjid Sunan Bonang memiliki makna sebagai pintu gerbang masuknya Agama Islam yang dibawakan oleh Wali Songo, yaitu Makdum Ibrahim yang dikenal dengan nama Sunan Bonang.

Hal ini sekaligus menjadi harapan yaitu dengan itikad yang suci murni dan hati yang tulus ikhlas maka masyarakat Tuban dapat melanjutkan perjuangan yang pernah dirintis oleh para Wali Songo.

Baca juga: 9 Lokasi Makam Wali Songo, Destinasi Wisata Religi di Pulau Jawa

Selain itu di Kabupaten Tuban terdapat makam para wali seperti Makam Syeh Maulana Ibrahim Asmaraqandi (Palang), Makam Sunan Bejagung, termasuk juga makam salah satu Wali Songo yaitu Sunan Bonang.

Dilansir dari laman Kemendikbud, Sunan Bonang memiliki nama asli Raden Maulana Makdum Ibrahim.

Namun karena beliau tinggal di Bonang daerah Kabupaten Tuban, maka namanya melekat pada nama tempat tinggal itu.

Baca juga: Mengenal Wali Songo, Nama Lengkap, dan Wilayah Penyebaran Agama Islam di Jawa

Sunan Bonang merupakan putra dari Raden Rahmat atau Sunan Ampel, dengan ibunya bernama Nyai Ageng Manila (Dewi Condrowati) yang merupakan putri dari Bupati Tuban, Arya Teja.

Beliau lahir sekitar tahun 1465 M dan wafat pada tahun 1525 M, yang semasa hidupnya dikenal menyebarkan ajaran agama Islam di daerah Tuban dan daerah lain di Jawa Timur.

Adapun Makam Sunan Bonang terletak di Dusun Kauman, Desa Kutorejo, Kecamatan Tuban, Kabupaten Tuban.

Hingga saat ini, Makam Sunan Bonang menjadi salah satu destinasi wisata religi yang terkenal di Tuban.

Dilansir dari laman jatim.nu.go.id, Makam Sunan Bonang ramai disinggahi peziarah, terutama pada bulan Muharam atau bulan Suro.

Hal ini karena pada bulan tersebut diselenggarakan acara Haul Sunan Bonang untuk mengenang jasa Sunan Bonang yang telah menyebarkan agama Islam di nusantara.

Istilah haul diartikan sebagai suatu bentuk kegiatan yang bersifat peringatan satu tahun sekal, atas wafatnya seseorang yang sudah dikenal sebagai pemuka agama, wali, ulama dan pejuang Islam.

Peziarah yang datang juga tidak hanya berasal dari tuban, namun juga dari berbagai daerah di sekitarnya.

“Keyakinan dan kepercayaan masyarakat Tuban, Blora, Rembang, Bojonegoro dan lainnya itu kalau bulan Suro pasti datang untuk ziarah ke Mbah Sunan Bonang. Ini jadi magnet dalam peringatan haul ini,” jelas Ahmad Hidayatur Rohman atau Gus Hidayat yang merupakan Ketua Panitia Haul Sunan Bonang ke-513.

Sumber: 
tubankab.go.id/page/profil-tuban 
tubankab.go.id/page/lambang-daerah 
kebudayaan.kemdikbud.go.id/bpcbjatim  
jatim.nu.or.id  

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Sopir Bus AKAP Kedapatan Positif Narkoba, Organda Jatim: Tak Akan Dibela Perusahaan

Sopir Bus AKAP Kedapatan Positif Narkoba, Organda Jatim: Tak Akan Dibela Perusahaan

Surabaya
Libur Lebaran, Kunjungan Wisatawan ke Alun-Alun Kota Batu Meningkat

Libur Lebaran, Kunjungan Wisatawan ke Alun-Alun Kota Batu Meningkat

Surabaya
Libur Lebaran, PKL Alun-Alun Kota Batu Mengeluh Pendapatannya Sama seperti Akhir Pekan Biasa

Libur Lebaran, PKL Alun-Alun Kota Batu Mengeluh Pendapatannya Sama seperti Akhir Pekan Biasa

Surabaya
Sopir Bus AKAP Tujuan Lampung Positif Narkoba, Diamankan di Tulungagung

Sopir Bus AKAP Tujuan Lampung Positif Narkoba, Diamankan di Tulungagung

Surabaya
Puncak Arus Balik ke Surabaya dengan Kereta Diprediksi Minggu, Warga Diimbau Segera Pesan Tiket

Puncak Arus Balik ke Surabaya dengan Kereta Diprediksi Minggu, Warga Diimbau Segera Pesan Tiket

Surabaya
Tiga 'Debt Collector' Keroyok dan Peras Nasabah 'Leasing', Saat Ditangkap Sedang Konsumsi Sabu

Tiga "Debt Collector" Keroyok dan Peras Nasabah "Leasing", Saat Ditangkap Sedang Konsumsi Sabu

Surabaya
Banjir di Kediri Surut, Pengungsi Kembali Ke Rumah

Banjir di Kediri Surut, Pengungsi Kembali Ke Rumah

Surabaya
Seorang Lansia Diduga Hanyut Terseret Banjir di Sungai Kediri

Seorang Lansia Diduga Hanyut Terseret Banjir di Sungai Kediri

Surabaya
Puncak Wisatawan KBS Hari Minggu, Diperkirakan Capai 60.000 Orang

Puncak Wisatawan KBS Hari Minggu, Diperkirakan Capai 60.000 Orang

Surabaya
Kasus Perampokan dan Pembunuhan di Gresik, Satu Pelaku Diduga Bunuh Diri, Tersangka Utama Buron

Kasus Perampokan dan Pembunuhan di Gresik, Satu Pelaku Diduga Bunuh Diri, Tersangka Utama Buron

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Petir

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Jumat 12 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Sejumlah Wilayah di Kediri Tergenang Banjir, Warga Mengungsi

Sejumlah Wilayah di Kediri Tergenang Banjir, Warga Mengungsi

Surabaya
Ayah dan Anak Terseret Ombak Pantai Paseban, 1 Tewas

Ayah dan Anak Terseret Ombak Pantai Paseban, 1 Tewas

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com