Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ketika Anak Selamatkan Ayahnya yang Lansia dari Terjangan Banjir, Sempat Dievakuasi ke Atas Meja hingga Tak Bernyawa

Kompas.com - 19/10/2022, 20:58 WIB
Riska Farasonalia

Editor

KOMPAS.com - Korban banjir di Trenggalek, Jawa Timur harus kehilangan ayahnya yang sudah lansia saat berupaya melakukan proses evakuasi di rumahnya karena terendam air.

Sang ayah yang berusia 70 tahun itu meninggal dunia setelah dipindahkan beberapa kali agar tidak terkena terjangan banjir.

Korban meninggal bernama Sayuti itu sempat betahan sekitar 3 jam di atas meja sebelum akhir hayatnya pada Rabu (19/10/2022).

Baca juga: Kisah Kakek 70 Tahun Tewas Saat Banjir di Trenggalek, Kedinginan dan Bertahan di Atas Meja Selama 3 Jam

Mengeluh kedinginan

Anak korban, Safrodin mengatakan, sebelum meninggal dunia, ayahnya sempat mengeluh kedinginan.

"Sudah sejak sebelum banjir, ayah saya mengeluh kedinginan. Tidak ada sinar matahari selama 2 hari," kata dia di RSUD dr Soedomo Trenggalek.

Ketika itu, rumah Sayuti di Dusun Krajan Desa Ngadisuko, Kecamatan Durenan, Trenggalek terendam banjir pada Selasa (18/10/2022).

Kemudian, banjir mulai memasuki rumah sekitar pukul 22.00 WIB.

Lalu, lambat laun air yang masuk ke dalam rumah Sayuti semakin meninggi.

“Tanpa kami sadari banjir semakin tinggi masuk dalam rumah,” ujar dia.

Lantas, keluarga pun memindahkan korban ke tempat yang lebing tinggi agar terhindar dari terjangan banjir.

Anak korban memindahkan Sayuti sebanyak tiga kali ketika berada dalam rumah.

Korban yang awalnya dipindahkan ke tempat tidur kemudian dipindah ke ruang kedua yang letaknya lebih tinggi dari ruang pertama.

Baca juga: Lansia di Trenggalek Tewas Saat Rumahnya Kebanjiran, 3 Jam Bertahan di Atas Meja, Sempat Mengeluh Kedinginan

3 jam bertahan di atas meja

Selanjutnya, korban dipindahkan ke atas meja karena air mulai masuk ke ruang lebih tinggi,

"Dari dipan di ruang pertama, saya pindah ke ruang yang lebih tinggi. Lalu naik lagi di atas meja," ujar Safrodin.

Saat itu, pihak keluarga menjaga korban agar tetap berada di posisi yang aman dari banjir.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com