Kompas.com - 22/06/2022, 06:40 WIB

SURABAYA, KOMPAS.com - Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak ternyata membuat warga Bangkalan, Jawa Timur, khawatir mengonsumsi daging sapi.

Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Veteriner (Kesmavet) Dinas Peternakan Kabupaten Bangkalan Sumira mengimbau warga tak perlu takut mengonsumsi daging sapi.

Ia memastikan, mengonsumsi daging sapi atau kambing di tengah wabah PMK aman bagi masyarakat.

Baca juga: Cegah PMK, 1.500 Dosis Vaksin Bakal Disuntikan ke Hewan Ternak di Jateng

"Saya sampaikan aman dikonsumsi manusia,” ungkap Sumira, Selasa (21/6/2022).

Sumira menjelaskan, wabah PMK hanya menyerang pada hewan ternak, khususnya sapi, bukan penyakit yang menulari manusia atau yang dikenal dengan istilah zoonosis sehingga tidak akan memengaruhi kesehatan manusia.

Bahkan sekali pun harus menyantap daging sapi yang terkonfirmasi positif PMK.

Tips mengolah daging sapi

Cara aman dan sehat mengolah daging sapi dapat dilakukan dengan merebus terlebih dulu menggunakan air mendidih pada suhu 50 derajat celcius selama 30 menit. Setelah itu daging baru dicuci. 

“Bukan dicuci dulu, langsung direbus selama 30 menit,” ujar Sumira.

Ia menuturkan, daging langsung direbus agar alirah darah daging yang dicuci tidak mengalir ke selokan, sungai, maupun rawa. 

“Kalau air cucian daging itu mengalir ke sungai atau rawa dikhawatirkan akan dikonsumsi oleh ternak, maka ternak yang meminum rentan tertular. Jadi jangan dicuci, langsung direbus pada air yang mendidih selama 30 menit,” terang dia.

Baca juga: 50 Bangkai Kambing yang Dibuang Suspek PMK, Air Sungai Serang Semarang Potensi Tercemar

Sumira mengaku banyak menerima pertanyaan soal konsumsi daging sapi maupun kambing, khususnya menjelang Idul Adha.

Ia menegaskan bahwa daging sapi atau kambing tetap aman dikonsumsi.

“Saya sampaikan, silakan berkurban bagi yang mampu. Masyarakat silakan konsumsi, jangan khawatir, jangan takut, karena tidak menular ke manusia,” papar dia.

Warga khawatir

Kekhawatiran untuk mengonsumsi daging sapi ini dialami sejumlah warga. 

Seperti halnya yang diungkapkan Siti Maryam (28), warga Kecamatan Labang, Bangkalan yang mengaku saat ini berhenti mengonsumsi daging.

Ia khawatir wabah yang dialami hewan berdampak negatif pada kesehatannya.

"Sementara saat ini saya nggak konsumsi daging dulu. Kami khawatir, takut ada apa-apa pasca makan daging," ujar Siti kepada Kompas.com, Selasa.

Baca juga: Mentan Sebut Sapi yang Terinfeksi PMK Mencapai 180.000 Ekor

Hal serupa juga dilakukan Agus (43), warga Kecamatan Kwanyar, Bangkalan.

Ia tak berani menyuguhkan olahan daging sapi pada momentum selametan tujuh bulan putrinya.

Pada hajatan kali ini, Agus mengaku takut daging sapi yang disajikan nantinya justru tak dimakan oleh tamu undangan.

"Kalau memaksakan beli daging sapi dan tidak dimakan kan sayang, jadi mubazir dan nggak baik juga, jadi asas manfaatnya hilang," kata dia.

Agus pun beralih ke ikan laut yang dinilai lebih aman meski biaya yang harus dibayar dua kali lipat lebih mahal. 

"Sekarang saya pakai olahan ikan, seperti udang, dan ikan laut lainnya. Ya walaupun lebih mahal," terang Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pria Mengaku Wartawan Tertangkap Tangan Saat Diduga Peras Sekolah di Malang

Pria Mengaku Wartawan Tertangkap Tangan Saat Diduga Peras Sekolah di Malang

Surabaya
Pelatih Taekwondo di Malang Jadi Tersangka Kekerasan Seksual pada Murid, Modus Janjikan Menikah

Pelatih Taekwondo di Malang Jadi Tersangka Kekerasan Seksual pada Murid, Modus Janjikan Menikah

Surabaya
Kasat Lantas Madiun Marah dan Copot Baju Dinas Usai Istrinya Terpegang Wartawan, Kapolres: Saya Minta Maaf atas Kesalahpahaman Ini

Kasat Lantas Madiun Marah dan Copot Baju Dinas Usai Istrinya Terpegang Wartawan, Kapolres: Saya Minta Maaf atas Kesalahpahaman Ini

Surabaya
Rupa-rupa Kegiatan Warga Kediri Peringati HUT Ke-77 RI

Rupa-rupa Kegiatan Warga Kediri Peringati HUT Ke-77 RI

Surabaya
Kebakaran di Tunjungan Plaza 1 Surabaya, Bermula dari Food Court Lantai 5

Kebakaran di Tunjungan Plaza 1 Surabaya, Bermula dari Food Court Lantai 5

Surabaya
Lapas Lumajang 'Overload', Bupati: Masih Layak Huni

Lapas Lumajang "Overload", Bupati: Masih Layak Huni

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 18 Agustus 2022 : Siang hingga Malam Cerah

Surabaya
Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Surabaya
Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Surabaya
Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Surabaya
Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Surabaya
Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Surabaya
Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Surabaya
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.