Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Remaja di Kota Malang Kehilangan Ponsel Setelah Dituduh Mencuri

Kompas.com - 14/06/2022, 10:28 WIB
Nugraha Perdana,
Andi Hartik

Tim Redaksi

MALANG, KOMPAS.com - Seorang remaja laki-laki bernama Mohammad Rohmat (16) asal Kota Malang, Jawa Timur, kehilangan ponsel merek Redmi 9A karena dicuri oleh dua pelaku yang tidak dikenal. Pencurian dengan modus penipuan itu terjadi pada Minggu (12/6/2022) sekitar pukul 07.57 WIB.

Awalnya, korban bermain sepak bola di sekitar GOR Ken Arok Kota Malang bersama teman-temannya. Kemudian, korban didatangi dua pelaku yang tidak dikenal. Korban dituduh telah mencuri ponsel milik adik dari salah satu pelaku.

"Adik saya (korban) bilang kalau tidak melakukan itu, kemudian pelaku berkata ke adik saya kalau tidak mencuri HP ayo ikut saya ketemu sama adik pelaku itu," kata Yani, kakak korban, saat dihubungi via Facebook Messenger, Senin (13/6/2022).

Baca juga: Minta Tolong pada Warga dengan Tangan Terikat, Perempuan di Malang Diduga Dilecehkan dan Disekap Dalam Lemari

Setelah itu, pelaku meminta ponsel korban dengan alasan sebagai jaminan. Selanjutnya, korban dibawa pelaku menggunakan sepeda motor menuju Jalan Bayam, Kelurahan Bumiayu, Kecamatan Kedungkandang.

"Di sana adik saya diturunkan sama pelaku dan diminta menunggu, karena kata pelaku mau menjemput adiknya. Ternyata tidak kembali. Adik saya itu memang agak polos orangnya, mungkin dia juga takut katanya pelakunya bawa sajam di dalam jaketnya," katanya.

Baca juga: Warga Temukan Mayat Mengapung di Sungai Molek Malang, Terdapat Luka di Kepala

Setelah kejadian itu, keluarga korban melapor ke Kepolisian Sektor (Polsek) Kedungkandang.

Yani menyebut, pelaku memiliki ciri-ciri masih berusia sekitar remaja. Salah satu dari pelaku mengenakan jaket berwarna hitam dan bertopi saat kejadian.

"Juga pelaku bawa motor Honda Beat warna merah, ini ternyata kata adik saya sudah banyak korbannya, modusnya juga sama seperti itu," katanya.

Kejadian itu juga terekam CCTV yang ada di sekitar permukiman di Jalan Bayam dan video tersebut telah tersebar di salah satu grup Facebook.

Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Kedungkandang, Kompol Yusuf Suryadi membenarkan adanya laporan terkait kejadian tersebut. Kini, pihaknya masih melakukan penyelidikan untuk mencari pelaku.

"Kerja sama dengan jajaran opsnal masih melaksanakan penyelidikan," kata Yusuf saat dihubungi via pesan WhatsApp, Selasa (14/6/2022).

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Surabaya
Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Surabaya
Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Surabaya
Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Surabaya
Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Surabaya
Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Surabaya
Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Surabaya
Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Surabaya
Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Surabaya
Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Surabaya
Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Surabaya
Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Surabaya
Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com