Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kawasan Kayutangan Heritage di Kota Malang Dibuka Kembali Pekan Depan

Kompas.com - 17/03/2022, 15:00 WIB
Nugraha Perdana,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

MALANG, KOMPAS.com - Pemkot Malang berencana memberikan kelonggaran kembali bagi masyarakat untuk beraktivitas di kawasan Kayutangan Heritage, Jalan Jenderal Basuki Rahmat, Kota Malang, Jawa Timur.

Wali Kota Malang Sutiaji mengatakan, aktivitas di kawasan Kayutangan Heritage akan kembali normal pada pekan depan.

Baca juga: Jelang Ramadhan, Wali Kota Malang Minta Ketersediaan Air Bersih di Tempat Ibadah Tercukupi

Sutiaji meminta Satpol PP Kota Malang untuk berkeliling menyosialisasikan penggunaan aplikasi PeduliLindungi kepada masyarakat.

"Masyarakat tetap pakai masker, nanti melalui Satpol PP untuk keliling terus menerus dengan satgas Covid-19," kata Sutiaji di Hotel Savana, Malang, Rabu (16/3/2022).

Sementara itu, Kepala Disporapar Kota Malang Ida Ayu Made Wahyuni mengatakan, kondisi pariwisata di Kota Malang sedang dalam masa pemulihan. Beberapa kegiatan kecil juga sudah mulai bergeliat seperti di hotel-hotel.

Meski begitu, pihaknya mengimbau kepada para pelaku industri pariwisata di Kota Malang tetap mentaati protokol kesehatan dan memenuhi standar CHSE (Cleanliness, Health, Safety, Environment Sustainability).

"Untuk Kayutangan Heritage ini dari Pokdarwis (Kelompok Sadar Wisata) setempat juga sudah meminta untuk dibuka tapi kami masih berkoordinasi dengan tim Satgas Covid-19," kata Wahyuni di Malang, Selasa (15/3/2022).

Kemudian lampu-lampu yang dimatikan ketika malam hari di Kayutangan Heritage sudah dinyalakan kembali. 

"Lampu sudah menyala ya, tapi itu kewenangan dari DLH (Dinas Lingkungan Hidup). Untuk pagelaran musik masih akan mengajukan nota dinas meminta petunjuk dari Pak Wali Kota kapan bisa dilakukan," katanya.

Pihaknya juga akan tetap menegakkan protokol kesehatan (prokes) Covid-19 dengan mencegah kerumunan melalui petugas dari Satpol PP Kota Malang.

"Bagaimanapun juga situasinya kita tidak bosan-bosan menekankan kepada masyarakat agar mereka boleh ke Kayutangan, tapi kerumunan harus dihindari karena itu sumber (Covid-19)," katanya.

Disporapar Kota Malang juga berencana menggelar kegiatan dalam kalender pariwisata yang sempat tertunda. Termasuk penyelenggaraan event di Kayutangan Heritage.

"Kemudian event yang ada di kalender pariwisata Kota Malang di kampung-kampung tematik akan jalan, nanti secara hybrid, tetapi nanti bulan Ramadhan off dulu," ujarnya.

Baca juga: Kebijakan HET Dicabut, Minyak Goreng di Kabupaten Malang Langka

Sejak akhir Januari, pemerintah melakukan pembatasan kegiatan aktivitas di Kayutangan Heritage dengan mematikan lampu hias yang ada, kecuali PJU (Penerangan Jalan Umum). Hal ini dilakukan untuk mencegah kerumunan dan menekan angka penyebaran Covid-19.

Kemudian sepanjang Jalan Jendral Basuki Rahmat juga dilakukan penutupan mulai pukul 19.00-21.00 WIB.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Jumat 14 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Jumat 14 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Surabaya
Kronologi dan Fakta Longsor di Tambang Pronojiwo Lumajang yang Tewaskan 4 Orang

Kronologi dan Fakta Longsor di Tambang Pronojiwo Lumajang yang Tewaskan 4 Orang

Surabaya
Sidang Perdana Pengeroyokan Siswa MTs hingga Tewas di Situbondo, Terdakwa Terancam 15 Tahun Penjara

Sidang Perdana Pengeroyokan Siswa MTs hingga Tewas di Situbondo, Terdakwa Terancam 15 Tahun Penjara

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Jumat 14 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Jumat 14 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Jumat 14 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Jumat 14 Juni 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Cerita Relawan dan Petugas Bertaruh Nyawa demi Temukan Korban Longsor Tambang Pasir Pronojiwo Lumajang

Cerita Relawan dan Petugas Bertaruh Nyawa demi Temukan Korban Longsor Tambang Pasir Pronojiwo Lumajang

Surabaya
Mantan Bupati Probolinggo Didakwa Perkara TPPU

Mantan Bupati Probolinggo Didakwa Perkara TPPU

Surabaya
Perawat di Probolinggo Curi TV Puskemas demi Nobar Sepak Bola Timnas

Perawat di Probolinggo Curi TV Puskemas demi Nobar Sepak Bola Timnas

Surabaya
Polisi Ungkap Identitas 16 Pencari Besi yang Tertimpa Rumah Kontainer

Polisi Ungkap Identitas 16 Pencari Besi yang Tertimpa Rumah Kontainer

Surabaya
Ratusan Buruh Jatim Demo Tolak Tapera di Grahadi Surabaya, Jalan Sempat Dialihkan

Ratusan Buruh Jatim Demo Tolak Tapera di Grahadi Surabaya, Jalan Sempat Dialihkan

Surabaya
Kapal SAR 249 Permadi Dikerahkan Cari Nelayan yang Hilang di Perairan Madura

Kapal SAR 249 Permadi Dikerahkan Cari Nelayan yang Hilang di Perairan Madura

Surabaya
Kronologi 16 Orang Pencari Besi Tua Tertimpa Rumah Kontainer di Perairan Bangkalan Saat Cuaca Buruk

Kronologi 16 Orang Pencari Besi Tua Tertimpa Rumah Kontainer di Perairan Bangkalan Saat Cuaca Buruk

Surabaya
Akhir Kasus Outlander 'Ngebut' Tabrak Avanza di Tol Sidoarjo, Penabrak Lunasi Ganti Rugi

Akhir Kasus Outlander "Ngebut" Tabrak Avanza di Tol Sidoarjo, Penabrak Lunasi Ganti Rugi

Surabaya
Nelayan Gresik yang Hilang Tertimpa Rumah Kontainer di Perairan Madura Masih Satu Keluarga

Nelayan Gresik yang Hilang Tertimpa Rumah Kontainer di Perairan Madura Masih Satu Keluarga

Surabaya
Jenazah Junaidi, Korban Terakhir Longsor Lumajang Ditemukan Setelah 10 Hari Pencarian

Jenazah Junaidi, Korban Terakhir Longsor Lumajang Ditemukan Setelah 10 Hari Pencarian

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com