Kompas.com - 05/01/2022, 18:58 WIB

GRESIK, KOMPAS.com - Banjir rob sempat melanda Desa Banyuwangi, Kecamatan Manyar, Gresik. Akibatnya, akses jalan yang ada di perkampungan, tempat ibadah hingga rumah warga, sempat terendam air.

Aruwan salah seorang warga mengatakan, banjir rob terjadi sejak tiga hari terakhir. Rob terakhir kali terjadi pada Selasa (4/1/2021) malam.

Menurutnya, banjir rob tersebut lebih besar daripada yang terjadi pada dua hari sebelumnya.

Banjir rob itu merendam perkampungan ketika laut sedang pasang pada malam hari. Air akan surut ketika arus laut juga surut pada pagi atau siang hari.

"Sudah tiga hari ini, yang tadi malam itu lebih besar dari dua hari sebelumnya. Dua hari sebelumnya itu juga sudah banjir, tapi tadi malam lebih besar. Sebab biasanya itu hanya jalan saja yang tergenang, tapi tadi malam sampai ada rumah yang kemasukan air," ujar Aruwan saat ditemui di lokasi, Rabu (5/1/2022).

Baca juga: Kisah Hasan, Lurah di Gresik yang Relakan Mobil Pribadinya untuk Warga, Bersedia Jadi Sopir

Bagi Aruwan dan warga Desa Banyuwangi, banjir rob sudah rutin dialami setiap tahun. Apalagi setelah banyak tambak warga yang dijual dan berubah menjadi pelabuhan, pabrik hingga area pergudangan.

"Kalau warga di sini memang sudah biasa kena banjir rob. Tapi dulu kan masih banyak tambak, jadi imbasnya itu tambak yang kebanjiran. Kalau sekarang kan banyak yang sudah dijual, kemudian diuruk (reklamasi) oleh pemilik barunya buat pabrik, gudang, pelabuhan," kata Aruwan.

Baca juga: Belajar Tatap Muka 100 Persen di Gresik, Orangtua Siswa: Saya Lebih Senang Seperti Sekarang...

Sekretaris Desa Banyuwangi, Muhammad Shobirin mengatakan, air mulai memasuki perkampungan sekitar pukul 22.00 WIB dan sempat membesar. Namun memasuki dini hari, air berangsur surut seiring dengan pergerakan arus laut. Air di perkampungan surut total ketika pagi hari.

"Tadi malam itu yang ketiga kalinya, dengan air sampai menggenangi mushala. Dua hari sebelumnya tidak sampai. Tapi tadi malam, air sudah menggenangi mushala setinggi mata kaki orang dewasa," kata Shobirin.

Shobirin mengatakan, dari 467 rumah di perkampungan itu, sekitar 80 persen yang terdampak banjir rob itu.

"Dari 467 rumah, sekitar 80 persen terdampak meski tidak parah. Sebab dini hari air sudah mulai surut, dan bahkan pagi hari sudah tidak ada lagi genangan di kampung," tutur Shobirin.

Sesuai perkiraan BMKG

Camat Manyar, M Nadlela membenarkan kejadian banjir rob yang dialami warga di Desa Banyuwangi. Menurutnya, banjir tersebut sesuai dengan prakiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG). BMKG sempat mengimbau warga supaya waspada terhadap ancaman banjir rob akibat gelombang pasang air laut.

"Tidak lama, sekitar dua atau tiga jam kemudian berangsur surut. Tapi kata warga memang tadi malam yang paling parah dari dua hari sebelumnya. Karena ketinggian air itu ada yang dikatakan sampai hampir 30 sentimeter," kata Nadlela.

Baca juga: Cerita Siswa Ikuti Belajar Tatap Muka di Gresik: Kalau Tidak Paham Bisa Langsung Tanya Guru...

Nadlela menambahkan, warga melalui pihak pemerintah desa setempat sedang mengajukan pembangunan tanggul penahan air kepada Dinas Pekerjaan Umum Gresik. Harapannya, tanggul tersebut dapat meminimalisir, bahkan mampu mencegah terjadinya banjir rob.

Soroti reklamasi

Anggota DPRD Gresik, Musa justru menyoroti kebijakan pemerintah dalam memberikan izin reklamasi dan pemanfaatan pantai. Musa yang tinggal di Kecamatan Manyar menilai, banjir rob yang melanda Desa Banyuwangi hingga memasuki rumah warga salah satunya disebabkan oleh reklamasi.

"Ini peringatan kepada kita semua, khususnya pemerintah. Sebab dampak reklamasi pantai dan climate change (perubahan iklim) makin nyata di depan mata. Sehingga pemerintah harus tegas dalam menjaga lingkungan, demi anak cucu," jelas Musa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pernah Ditilang ETLE, Jadi Alasan Wanita Ini Buat Video Tutupi Pelat Motornya Pakai Celana Dalam

Pernah Ditilang ETLE, Jadi Alasan Wanita Ini Buat Video Tutupi Pelat Motornya Pakai Celana Dalam

Surabaya
Pengakuan Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam: Buat Iseng-isengan Aja

Pengakuan Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam: Buat Iseng-isengan Aja

Surabaya
Ratusan Warga Iringi Pemakaman Jenazah Prada Beryl yang Gugur Ditembak KKB

Ratusan Warga Iringi Pemakaman Jenazah Prada Beryl yang Gugur Ditembak KKB

Surabaya
Kisah Mbah Kerto, Kakek 103 Tahun yang Punya 30 Hektar Ladang, Beli Pajero Sport secara Kontan

Kisah Mbah Kerto, Kakek 103 Tahun yang Punya 30 Hektar Ladang, Beli Pajero Sport secara Kontan

Surabaya
Dugaan Korupsi Pupuk Bersubsidi Rp 2 M di Madiun, Jaksa Periksa 2 Staf Petrokimia Gresik

Dugaan Korupsi Pupuk Bersubsidi Rp 2 M di Madiun, Jaksa Periksa 2 Staf Petrokimia Gresik

Surabaya
Pakai Atribut Ojol, Cara Eksekutor Penembakan Pria di Sidoarjo Dekati Korban

Pakai Atribut Ojol, Cara Eksekutor Penembakan Pria di Sidoarjo Dekati Korban

Surabaya
Monumen Patung Kadet Soewoko di Lamongan Jadi Sasaran Aksi Vandalisme

Monumen Patung Kadet Soewoko di Lamongan Jadi Sasaran Aksi Vandalisme

Surabaya
Mengenal Mbah Kerto, Miliarder Asal Desa Ranupane, Punya Banyak Mobil dari Hasil Berladang

Mengenal Mbah Kerto, Miliarder Asal Desa Ranupane, Punya Banyak Mobil dari Hasil Berladang

Surabaya
Cerita di Balik Wanita Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam, Mengaku untuk Konten, Kini Ditunjuk Jadi Duta ETLE

Cerita di Balik Wanita Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam, Mengaku untuk Konten, Kini Ditunjuk Jadi Duta ETLE

Surabaya
Motif Penembakan Pria di Sidoarjo, Pelaku Utama Cemburu karena Istri Pernah Digoda Korban

Motif Penembakan Pria di Sidoarjo, Pelaku Utama Cemburu karena Istri Pernah Digoda Korban

Surabaya
Penembak Pria di Sidoarjo Ternyata Orang Suruhan, Dibayar Rp 100 Juta

Penembak Pria di Sidoarjo Ternyata Orang Suruhan, Dibayar Rp 100 Juta

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 2 Juli 2022 : Pagi hingga Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 2 Juli 2022 : Pagi hingga Malam Cerah Berawan

Surabaya
Evakuasi Material Longsor Terkendala Cuaca, Akses Banyuwangi-Bondowoso via Gunung Ijen Masih Tutup

Evakuasi Material Longsor Terkendala Cuaca, Akses Banyuwangi-Bondowoso via Gunung Ijen Masih Tutup

Surabaya
Pergi Tak Pamit, Bocah di Ponorogo Ditemukan Tewas Mengapung di Sungai

Pergi Tak Pamit, Bocah di Ponorogo Ditemukan Tewas Mengapung di Sungai

Surabaya
2 Kali Mangkir, Polisi Akan Jemput Paksa Pengasuh Ponpes Diduga Cabuli Santri di Banyuwangi

2 Kali Mangkir, Polisi Akan Jemput Paksa Pengasuh Ponpes Diduga Cabuli Santri di Banyuwangi

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.