Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perjalanan Kereta Ditambah, Warga Madiun Diimbau Hati-hati di Pelintasan KA

Kompas.com - 14/12/2023, 15:53 WIB
Asip Agus Hasani,
Farid Assifa

Tim Redaksi

BLITAR, KOMPAS.com - Perseroan Terbatas (PT) Kereta Api Indonesia (KAI) Daop 7 Madiun, Jawa Timur, mengimbau masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan saat melewati pelintasan sebidang, terutama pada periode libur Natal dan tahun baru (Nataru) selama 18 hari, mulai 21 Desember 2023 hingga 7 Januari 2024.

Manajer Humas PT KAI Daop 7 Madiun, Kuswardoyo, mengatakan, pihaknya akan menambah 10 perjalana kereta api di wilayah Daop 7 Madiun selama periode 18 hari tersebut.

“Kami imbau masyarakat untuk lebih waspada lagi saat hendak melewati area pelintasan sebidang mulai 21 Desember karena akan terjadi peningkatan frekuensi perjalanan kereta api di Daop 7 Madiun dari rata-rata 96 perjalanan per hari menjadi 106 perjalanan,” kata Kuswardoyo melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (14/12/2023).

Baca juga: Jelang Nataru, 100 Kg Daging Sapi Tak Layak Konsumsi Ditemukan di Semarang

Pelintasan sebidang adalah area persilangan antara jalan dan jalur kereta api baik dengan palang pintu dan penjaga atau pun tanpa palang pintu dan penjaga.

Dia menandaskan bahwa meskipun frekuensi perjalanan hanya bertambah sekitar 10,41 persen, namun risiko terjadinya kecelakaan di pelintasan sebidang akan meningkat cukup tajam.

“Terutama di pelintasan sebidang tanpa palang dan penjaga. Biasanya masyarakat sudah setengah hapal jam berapa kereta lewat. Padahal selama 18 hari nanti akan ada tambahan 10 perjalanan kereta,” terangnya.

Karena itu, lanjutnya, jauh-jauh hari sebelum memasuki periode libur Nataru tersebut, pihaknya mengingatkan masyarakat untuk meningkatkan kehati-hatian saat melewati pelintasan sebidang terutama pelintasan tanpa palang pintu dan penjaga.

Kuswardoyo menambahkan, kecepatan maksimal kereta api di wilayah Daop 7 Madiun saat ini cukup tinggi, yakni mencapai 120 kilometer per jam.

Dia menyebutkan bahwa 106 perjalanan kereta api di wilayah Daop 7 Madiun meliputi 32 perjalanan kereta commuterline Dhoho dan Penataran, 50 perjalanan kereta api jarak jauh reguler, 10 perjalanaan kereta api jarak jauh tambahan, dan 14 perjalanan kereta api barang.

Menurutnya, sepanjang 2023 hingga tanggal 14 Desember 2023 ini tercatat ada 45 kecelakaan di wilayah Daop 7 Madiun dengan korban meninggal dunia sebanyak 28 orang.

Baca juga: Wanita Tewas Tertabrak Kereta Api Argo Anggrek di Lamongan

Kuswardoyo mengatakan, mayoritas kecelakaan terjadi di pelintasan sebidang tanpa palang dan penjaga meskipun terdapat juga sejumlah kecil kecelakaan di pelintasan sebidang berpalang dan berpenjaga. 

Wilayah kerja PT KAI Daop 7 Madiun meliputi sejumlah stasiun yang ada di Madiun, Magetan, Ngawi, Nganjuk, Jombang, Kediri, Tulungagung, dan Blitar.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

4 Orang 1 Keluarga Asal Kediri Meninggal dalam Kecelakaan di Pasuruan, Salah Satunya Tokoh Ansor Kediri

4 Orang 1 Keluarga Asal Kediri Meninggal dalam Kecelakaan di Pasuruan, Salah Satunya Tokoh Ansor Kediri

Surabaya
Polisi Tangkap Tahanan yang Kabur dari Sel Polsek di Surabaya

Polisi Tangkap Tahanan yang Kabur dari Sel Polsek di Surabaya

Surabaya
Pesilat di Banyuwangi Tewas Dikeroyok

Pesilat di Banyuwangi Tewas Dikeroyok

Surabaya
Jalur Gumitir Alami Keretakan, Kendaraan Tonase Berat Diminta Tak Melintas

Jalur Gumitir Alami Keretakan, Kendaraan Tonase Berat Diminta Tak Melintas

Surabaya
Tabrakan Maut Avanza dan Truk di Pasuruan, 3 Orang Tewas

Tabrakan Maut Avanza dan Truk di Pasuruan, 3 Orang Tewas

Surabaya
WNA China Tewas Terjatuh Saat Berfoto di Kawah Ijen, Ini Kesaksian Pemandu

WNA China Tewas Terjatuh Saat Berfoto di Kawah Ijen, Ini Kesaksian Pemandu

Surabaya
Viral, Video Bocah Bertunangan di Madura

Viral, Video Bocah Bertunangan di Madura

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Senin 22 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Cerita Sopir Selamat dari Longsor Piket Nol : Jika Melanjutkan Perjalanan, Bisa Saja Saya Terkubur bersama Truk

Cerita Sopir Selamat dari Longsor Piket Nol : Jika Melanjutkan Perjalanan, Bisa Saja Saya Terkubur bersama Truk

Surabaya
Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Surabaya
Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Surabaya
Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Surabaya
Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Surabaya
Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Surabaya
Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com