Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Temukan Granat di Belakang Rumahnya, Warga Blitar: Lokasi Ini Diduga Tempat Berkumpulnya Pejuang Kemerdekaan

Kompas.com - 22/03/2023, 17:36 WIB
Asip Agus Hasani,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

BLITAR, KOMPAS.com – Suharmaji, warga Desa Ngoran, Kecamatan Nglegok, Kabupaten Blitar, Jawa Timur, menemukan granat saat menggali resapan air di belakang rumahnya yang terletak di Dusun Pesantren, Rabu (22/3/2023).

Kini, lokasi temuan granat telah diberi garis polisi supaya warga tidak mendekat.

“Tadi menemukan gundukan tanah waktu menggali ini. Saya sudah curiga. Saya siram air dan saya lihat ada benda yang identik dengan yang dimiliki aparat,” ujar Suharmaji kepada wartawan, Rabu.

Baca juga: Amankan 2 Granat Aktif, Babinsa dan Seorang Warga di Pekalongan Ini Diberi Penghargaan

Yakin bahwa benda yang dia temukan adalah granat, Suharmaji bergegas melapor ke perangkat desa yang kemudian diteruskan ke pihak kepolisian.

Selanjutnya, personel Polsek Nglegok mendatangi lokasi dan memasang garis polisi di lokasi temuan granat tersebut.

Menurut Suharmaji, granat tersebut diduga milik pejuang kemerdekaan saat melawan agresi militer Belanda yang hendak kembali menduduki Indonesia setelah militer Jepang menyerah pada pasukan Sekutu.

Baca juga: Sedang Perbaiki Rumah, Seorang Warga Temukan 2 Granat Aktif dan Pistol Bayard Buatan Belgia

Suharmaji mengatakan, dugaan itu didasarkan pada penuturan kakeknya, Mbah Usup yang menyebut rumah dan pekarangannya biasa digunakan sebagai kamp pejuang kemerdekaan.

Sedangkan tanah di mana Suharmaji membangun rumah merupakan warisan dari kakeknya tersebut.

“Kata kakek saya memang begitu. Rumah ini dulu jadi tempat berkumpulnya para pejuang kemerdekaan antara tahun 1948-1949,” ujarnya.

Sementara itu, Kapolsek Nglegok Iptu Nur Budi Santoso mengatakan, temuan granat tersebut telah dilaporkan ke Polres Blitar Kota dan telah diteruskan ke Jihandak Polda Jatim.

“Kita sudah police line dan jaga sembari menunggu Tim Jibom Polda Jatim datang ke lokasi,” ujarnya kepada wartawan, Rabu.

Budi tidak bisa menjawab apakah granat tersebut masih aktif atau tidak. Hal itu bisa diketahui setelah tim Jihandak tiba.

Terkait asal muasal granat, Budi membenarkan bahwa Kecamatan Nglegok yang berada di dekat kaki Gunung Kelud di wilayah utara Kabupaten Blitar banyak digunakan sebagai kamp dan persembunyian pasukan pejuang kemerdekaan.

Baca juga: Renovasi Rumah yang Baru Dibeli, Zuria Terkaget-kaget Ada Benda Mirip Granat di Plafon Rumahnya

Hal itu dibuktikan dengan seringnya ditemukan granat secara tidak sengaja di pekarangan warga.

Beberapa bulan lalu, ujar Budi, warga Desa Dayu, Kecamatan Nglegok menemukan sejumlah granat saat menggali fondasi rumah.

Pencarian granat di lokasi galian pondasi dilanjutkan polisi sehingga total terdapat 21 granat aktif yang kemudian dimusnahkan oleh Tim Jihandak Polda Jatim dengan cara diledakkan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Dapat Total Remisi 14 Bulan, Eks Bupati Malang Rendra Kresna Bebas Bersyarat

Dapat Total Remisi 14 Bulan, Eks Bupati Malang Rendra Kresna Bebas Bersyarat

Surabaya
Kantor Imigrasi Deportasi Perempuan Berkewarganegaraan Ganda setelah 10 Tahun Tinggal di Blitar

Kantor Imigrasi Deportasi Perempuan Berkewarganegaraan Ganda setelah 10 Tahun Tinggal di Blitar

Surabaya
Usai Digeruduk, Adik Pedangdut Via Vallen Dilaporkan ke Polisi Kasus Penggelapan Motor

Usai Digeruduk, Adik Pedangdut Via Vallen Dilaporkan ke Polisi Kasus Penggelapan Motor

Surabaya
Kronologi Kebakaran GM Plaza Lumajang, Api dari Lobi di Lantai 2

Kronologi Kebakaran GM Plaza Lumajang, Api dari Lobi di Lantai 2

Surabaya
Bupati Lamongan Daftar Penjaringan PDI-P untuk Maju Lagi di Pilkada 2024

Bupati Lamongan Daftar Penjaringan PDI-P untuk Maju Lagi di Pilkada 2024

Surabaya
Kamis, Presiden Jokowi Dijadwalkan Hadiri Puncak Peringatan Hari Otoda di Surabaya

Kamis, Presiden Jokowi Dijadwalkan Hadiri Puncak Peringatan Hari Otoda di Surabaya

Surabaya
1.370 Warga Blitar Terjangkit DBD dalam 4 Bulan Terakhir, 7 Meninggal

1.370 Warga Blitar Terjangkit DBD dalam 4 Bulan Terakhir, 7 Meninggal

Surabaya
Wartawan Trans Media Dipiting hingga Ditantang Duel oleh Oknum Satpam saat Meliput Kebakaran di GM Plaza Lumajang

Wartawan Trans Media Dipiting hingga Ditantang Duel oleh Oknum Satpam saat Meliput Kebakaran di GM Plaza Lumajang

Surabaya
Isa Bajaj Cabut Laporan Dugaan Kekerasan pada Anaknya

Isa Bajaj Cabut Laporan Dugaan Kekerasan pada Anaknya

Surabaya
Isa Bajaj Cabut Laporan Setelah Bertemu Dhimas yang Tak Sengaja Tabrak Anak Sang Komedian

Isa Bajaj Cabut Laporan Setelah Bertemu Dhimas yang Tak Sengaja Tabrak Anak Sang Komedian

Surabaya
Terkait Aksi Pasangan Mesum di Kota Malang, Polisi Minta Keterangan Pegawai Kedai Es Krim

Terkait Aksi Pasangan Mesum di Kota Malang, Polisi Minta Keterangan Pegawai Kedai Es Krim

Surabaya
Pelaku Pelecehan Payudara Berkeliaran di Kota Malang, Seorang Mahasiswi Nyaris Jadi Korban

Pelaku Pelecehan Payudara Berkeliaran di Kota Malang, Seorang Mahasiswi Nyaris Jadi Korban

Surabaya
Mobil Angkutan Siswa di Blitar Tabrakan Beruntun, 7 Orang Terluka

Mobil Angkutan Siswa di Blitar Tabrakan Beruntun, 7 Orang Terluka

Surabaya
Kakak Adik Buat Sabu di Rumah Kontrakan Pasuruan, Pelaku Berdalih Bisnis Kosmetik

Kakak Adik Buat Sabu di Rumah Kontrakan Pasuruan, Pelaku Berdalih Bisnis Kosmetik

Surabaya
Setelah 6 Jam, Kebakaran GM Plaza Lumajang Berhasil Dipadamkan

Setelah 6 Jam, Kebakaran GM Plaza Lumajang Berhasil Dipadamkan

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com