Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bayi Usia 7 Bulan di Lamongan Idap Hidrosefalus, Sudah 3 Kali Jalani Operasi

Kompas.com - 06/12/2022, 19:52 WIB

LAMONGAN, KOMPAS.com - Kondisi memprihatinkan dialami Diandra Putra Nur Ardianzah, bayi laki-laki berusia 7 bulan yang divonis mengidap hidrosefalus. Kondisi anak dari pasangan Ardi dan Desi, warga Desa Brengkok, Kecamatan Brondong, Lamongan, Jawa Timur, ini terus memburuk.

Diandra lahir pada 5 Juli 2022. Ia divonis mengalami hidrosefalus sejak tiga bulan setelah dilahirkan.

Pengobatan maupun rangkaian operasi telah dijalani oleh Diandra. Terbaru, ia dirujuk ke Rumah Sakit Dr Soetomo di Surabaya untuk menjalani perawatan medis.

Baca juga: Derita Yohanes, Bayi di Manggarai Mengidap Hidrosefalus, Tak Punya Biaya Berobat ke RS

"Benar, ada salah seorang warga kami yang mengidap hidrosefalus. Seorang bayi laki-laki yang masih berusia 7 bulan. Sudah sempat dirawat di RSUD dr Soegiri Lamongan, tapi kemarin sempat dibawa ke Rumah Sakit Dr Soetomo Surabaya," ujar Camat Brondong Na'im, saat dihubungi, Selasa (6/12/2022).

Na'im mengatakan, Diandra sudah tiga menjalani operasi di RSUD dr Soegiri Lamongan. Biaya perawatan dan pengobatan Diandra ditanggung Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lamongan melalui Dinas Kesehatan.

Baca juga: Mari Bantu Balita Apriliano di NTT, 2 Tahun Derita Hidrosefalus dan Butuh Biaya

"Sudah sempat tiga kali dioperasi di RSUD dr Soegiri Lamongan. Kemudian kemarin dirujuk ke RSUD Dr Soetomo Surabaya karena ada keluhan. Sementara dokter yang biasa menangani di Lamongan kebetulan sedang berhalangan," kata Na'im.

Selain menjalani perawatan di rumah sakit, petugas dari Puskesmas Brondong juga kerap berkunjung memantau kondisi Diandra.

"Petugas dari Puskesmas Brondong juga sering menyambangi, melihat kondisinya. Sementara untuk pengobatan, kan sudah ada tim sendiri yang menangani dari RSUD dr Soegiri," tutur Na'im.

Na'im menuturkan, donasi penggalangan dana juga sempat dilakukan guna menyumbang pengobatan Diandra. Terlebih, ayah Diandra hanya sebagai sopir di salah satu pabrik yang ada di Lamongan. Sedangkan ibunya tidak bekerja.

"Saya sudah dua kali ke sana (ke rumah Diandra). Sempat ada penggalangan dana juga untuk membantu, cuma itu kan enggak bisa meng-cover biaya semuanya," ucap Na'im.

Akibat hidrosefalus itu, Diandra hanya bisa menghabiskan waktu terbaring lemas di tempat tidur. Ukuran kepala Diandra terus membesar dan membuatnya harus menjalani beberapa kali operasi. Saat berobat di RSUD Dr Soetomo Surabaya, Diandra juga didiagnosa menderita radang paru-paru oleh tim dokter.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penggerebakan Rumah Calon Pekerja Migran di Tulungagung, 3 Perempuan Diselamatkan

Penggerebakan Rumah Calon Pekerja Migran di Tulungagung, 3 Perempuan Diselamatkan

Surabaya
Andi Mallarangeng: Demokrat Bebaskan Anies Tentukan Bakal Cawapres

Andi Mallarangeng: Demokrat Bebaskan Anies Tentukan Bakal Cawapres

Surabaya
Ayah Tiri Tembak Anak dengan Senapan Angin, Sakit Hati karena Sering Didatangi Penagih Utang

Ayah Tiri Tembak Anak dengan Senapan Angin, Sakit Hati karena Sering Didatangi Penagih Utang

Surabaya
Rumah Warga di Situbondo Tertimpa Batu Besar Usai Hujan Deras

Rumah Warga di Situbondo Tertimpa Batu Besar Usai Hujan Deras

Surabaya
Pengendara Xpander Sebar Uang ke Jalan untuk Konten, Polisi: Kami Minta Metode Pembagian Dipikirkan Ulang

Pengendara Xpander Sebar Uang ke Jalan untuk Konten, Polisi: Kami Minta Metode Pembagian Dipikirkan Ulang

Surabaya
Lempar Puntung Rokok dan Keroyok Warga, 4 Pemuda Trenggalek Jadi Tersangka

Lempar Puntung Rokok dan Keroyok Warga, 4 Pemuda Trenggalek Jadi Tersangka

Surabaya
Kepala Sekolah di Tulungagung Meninggal Saat Menginap di Hotel dengan Guru Perempuan, Diduga Pasangan Selingkuh

Kepala Sekolah di Tulungagung Meninggal Saat Menginap di Hotel dengan Guru Perempuan, Diduga Pasangan Selingkuh

Surabaya
Sosok Pengendara Xpander yang Sebar Uang ke Jalanan di Jombang, Warga Jatuh Bangun Berebut Rp 100.000 hingga  Rp 2 Juta

Sosok Pengendara Xpander yang Sebar Uang ke Jalanan di Jombang, Warga Jatuh Bangun Berebut Rp 100.000 hingga Rp 2 Juta

Surabaya
Jari Pemuda Surabaya Terjepit di Mesin Motor, Butuh Waktu 1 Jam untuk Mengeluarkan

Jari Pemuda Surabaya Terjepit di Mesin Motor, Butuh Waktu 1 Jam untuk Mengeluarkan

Surabaya
Wali Kota Ancam Sanksi Petugas yang Lebihi Waktu Pelayanan Publik

Wali Kota Ancam Sanksi Petugas yang Lebihi Waktu Pelayanan Publik

Surabaya
Kedapatan Sekamar dengan Kepsek di Hotel, Oknum Guru SD di Tulungagung Disanksi Tak Boleh Mengajar

Kedapatan Sekamar dengan Kepsek di Hotel, Oknum Guru SD di Tulungagung Disanksi Tak Boleh Mengajar

Surabaya
Dapat Hibah Rp 4 Miliar pada 2022, KONI Banyuwangi: Tidak Disebut untuk 'Reward' Atlet

Dapat Hibah Rp 4 Miliar pada 2022, KONI Banyuwangi: Tidak Disebut untuk "Reward" Atlet

Surabaya
Aniaya Mantan Istri, Pria di Banyuwangi Terancam 5 Tahun Penjara

Aniaya Mantan Istri, Pria di Banyuwangi Terancam 5 Tahun Penjara

Surabaya
Kasus Campak Rubella di Kota Malang Meningkat, Dinkes Imbau Warga Tetap Waspada

Kasus Campak Rubella di Kota Malang Meningkat, Dinkes Imbau Warga Tetap Waspada

Surabaya
Puncak 1 Abad NU, 80 Layar LED Raksasa Disiapkan untuk Pengunjung di Luar Stadion

Puncak 1 Abad NU, 80 Layar LED Raksasa Disiapkan untuk Pengunjung di Luar Stadion

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.