Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Edy Prayitno, Anggota Satpol PP Kota Batu, Mendongeng untuk Kenalkan Aturan pada Anak-anak

Kompas.com - 20/09/2022, 10:47 WIB
Nugraha Perdana,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

BATU, KOMPAS.com - Sosok petugas Satpol PP sebagai penegak peraturan kerap dianggap kaku.

Namun tidak dengan anggota Satpol PP Kota Batu bernama Edy Prayitno (34). 

Edi justru sering mendongeng untuk anak-anak sembari mengenalkan institusi Satpol PP kepada mereka.

Baca juga: Kisah Seorang Ibu di Kota Batu, Laporkan Suami yang Cabuli Anaknya, Berujung Diusir oleh Mertua

Ketertarikan Edy pada dunia dongeng berawal pada tahun 2010 saat bertugas sebagai tenaga honorer di Dinas Pendidikan Kota Batu.

Saat itu, ia diminta untuk mendampingi pelajar dari salah satu sekolah di Kota Batu untuk mengikuti lomba mendongeng tingkat Provinsi Jawa Timur.

Pria lulusan Sarjana Seni dari Sekolah Tinggi Kesenian Wilwatikta, Surabaya itu mengaku sebenarnya hanya memiliki dasar berkesenian drama monolog.

Baca juga: Usai Terlibat Kecelakaan di Tol Jombang, Menteri Pertanian Buka Acara Rembug Utama KTNA di Kota Batu

Berangkat dari hal itu, ia terus belajar mendongeng. Kemudian ia juga bergabung dengan komunitas Persaudaraan Pencerita Muslim Indonesia Malang Raya.

Pada tahun 2015, ia belajar mendongeng dengan menggunakan boneka puppet.

Tujuannya, supaya anak-anak yang melihat pertunjukkannya dapat memahami cerita yang disampaikan.

Edy baru memberanikan diri untuk tampil mendongeng dengan membuat konten video lewat YouTube pada tahun 2019. Saat itu, dia sudah berpindah tugas sebagai anggota Satpol PP Kota Batu.

Tidak lama, tawaran untuk mendongeng secara langsung atau offline berdatangan dari sekolah-sekolah yang tertarik dengan penampilannya untuk menghibur anak-anak.

Baca juga: 5 Cafe Estetik di Sawojajar Malang, Dekat Tol Pandaan-Malang

Kemudian, ia mendapatkan saran dari atasannya untuk mengangkat sosok boneka bertemakan Satpol PP.

Boneka bernama Saprol pun dimunculkan dengan menggambarkan seorang anak berkeinginan sebagai petugas Satpol PP.

"Karena kan biasanya anak-anak ditanya ingin jadi Polisi atau TNI, kalau Satpol PP belum ada, saya juga mengenalkan sosok petugas Satpol PP ke anak-anak supaya tidak takut karena image-nya kebanyakan kalau mendengar Satpol selalu takut," kata Edy.

Ketika mendongeng, Edy bersama bonekanya kompak mengenakan seragam Satpol PP. Materi dari cerita dongeng yang diangkat selalu menyisipkan materi tentang etika dan moral.

Baca juga: Kebakaran Pabrik Kertas di Malang Padam Setelah 3 Hari, Kerugian Diperkirakan Mencapai Rp 25 M

Selain itu, dia juga mengenalkan materi tentang isu-isu berkaitan dengan aturan dan hukum yang ramai menjadi perbincangan di publik.

Misal, soal pedagang kaki lima yang tidak boleh berjualan di trotoar karena mengganggu pengguna jalan. Kemudian reklame yang harus memenuhi etika, dan lainnya.

"Seperti pada waktu PPKM ada image kalau enggak pakai masker dihukum Satpol, lewat dongeng saya luruskan terkait itu bahwa menggunakan masker demi kesehatan bersama," katanya.

Saat ini rata-rata dalam sebulan, ia bisa tampil sebanyak tiga kali. Sasaran penontonnya merupakan anak-anak dari usia sekolah TK hingga tingkat Sekolah Dasar kelas 1 - 6.

Permintaan tawaran untuk mendongeng kerap kali ditolaknya karena menyesuaikan tugas piket sebagai anggota Satpol PP.

Bahkan tawaran juga sering didapatkannya dari luar daerah seperti sekolah-sekolah yang berada di Kota Malang dan Kabupaten Malang.

"Karena piket harus 12 jam kadang dari pagi sampai - sore atau malam - pagi, sehingga orang kalau mengundang saya harus mengajukan ke Satpol PP jauh-jauh hari supaya saya bisa dapat dispensasi," katanya.

Bagi Edy, momen paling berkesan selama ia tampil mendongeng ketika melakukan trauma healing kepada anak-anak korban banjir bandang di Kota Batu pada tahun 2021 lalu.

"Responsnya positif, saat itu ada salah satu anak yang nangis karena lihat sapinya hilang terus saya dongengi jadi ceria lagi anaknya," katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya
Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Surabaya
Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Surabaya
Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Sepeda Motor Terlindas Pikup di Madiun, Ibu dan Anak Tewas

Surabaya
Presiden Jokowi Dikabarkan Batal Beri Penghargaan kepada Gibran-Bobby di Surabaya

Presiden Jokowi Dikabarkan Batal Beri Penghargaan kepada Gibran-Bobby di Surabaya

Surabaya
Mengenal Unan-unan, Tradisi Warisan Lima Tahunan Suku Tengger

Mengenal Unan-unan, Tradisi Warisan Lima Tahunan Suku Tengger

Surabaya
Keluarga Pedangdut Via Vallen Buka Suara Usai Rumahnya Digeruduk

Keluarga Pedangdut Via Vallen Buka Suara Usai Rumahnya Digeruduk

Surabaya
Bebas Bersyarat, Mantan Bupati Malang Rendra Kresna Ingin Rehat Sejenak dari Dunia Politik

Bebas Bersyarat, Mantan Bupati Malang Rendra Kresna Ingin Rehat Sejenak dari Dunia Politik

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com