Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Antisipasi PMK, Pemkab Didesak "Lockdown" Pasar Hewan di Lumajang

Kompas.com - 18/05/2022, 21:36 WIB
Miftahul Huda,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi


LUMAJANG, KOMPAS.com - Kapolres Lumajang AKBP Dewa Putu Eka Darmawan mendesak Pemerintah Kabupaten Lumajang untuk menerapkan lockdown atau menutup pasar hewan demi mencegah penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK) meluas.  

"Melihat penularan yang sangat cepat ini, sangat penting Pemkab segera mengirimkan surat ke Pemprov dan Kementan untuk memberlakukan lockdown," kata Dewa melalui sambungan telepon, Rabu (18/5/2022).

Dewa juga menyayangkan masih ramainya aktivitas warga yang mendatangi pasar hewan di Lumajang untuk melakukan aktivitas jual beli sapi.

Baca juga: 11 Ekor Sapi di Lampung Terjangkit PMK, Pemprov Lampung Bentuk Unit Khusus

Menurutnya, semua pasar hewan di Lumajang harus ditutup untuk memutus penularan PMK yang sangat cepat.

"Saat kami cek kemarin masih banyak yang datang membawa sapinya ke pasar hewan, padahal di sana menjadi tempat paling rawan penyebaran PMK," tambahnya.

Selain 604 sapi yang terpapar PMK, data terbaru dari Dinas pertanian Kabupaten Lumajang juga menyebut ada 28 ekor kerbau, 9 ekor kambing, dan 9 ekor domba yang terpapar.

Nahasnya, angka kesembuhannya sangat kecil dibandingkan angka kematian. Untuk sapi, dari 604 ekor yang terpapar hanya 5 ekor yang sembuh, sedangkan angka kematiannya sebanyak 10 ekor.

Sedangkan kambing, domba, dan kerbau tidak tercantum dalam catatan laporan perkembangan PMK Dinas Pertanian Kabupaten Lumajang.

Baca juga: Ratusan Sapi Terjangkit PMK di Lombok Tengah Mulai Sembuh

Kini, dengan terbentuknya Satgas PMK di Lumajang akan memperketat peredaran sapi yang terpapar PMK di Kabupaten Lumajang.

Menurut informasi yang berhasil dihimpun, baru-baru ini Polres Lumajang mengamankan 4 ekor sapi perah yang hendak dijual di pasar hewan Kecamatan Klakah.

"Jelas kami larang mobilisasi sapi yang hendak masuk ke Lumajang dan keluar Lumajang sampai dinyatakan aman dan boleh bertransaksi kembali," pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Polisi Duga Bus Rombongan Siswa Asal Malang Melaju Kencang Sebelum Tabrak Truk

Polisi Duga Bus Rombongan Siswa Asal Malang Melaju Kencang Sebelum Tabrak Truk

Surabaya
Pengakuan Pria 10 Tahun Teror Teman SMP di Surabaya, Menyesal dan Minta Maaf

Pengakuan Pria 10 Tahun Teror Teman SMP di Surabaya, Menyesal dan Minta Maaf

Surabaya
Polisi Tandai Jalur Rawan Kecelakaan Menuju Kawasan Wisata di Sumenep Jelang Libur Panjang

Polisi Tandai Jalur Rawan Kecelakaan Menuju Kawasan Wisata di Sumenep Jelang Libur Panjang

Surabaya
Tahun Ini, Pembangunan Jalur Lingkar Selatan Banyuwangi-Jember Dilanjutkan

Tahun Ini, Pembangunan Jalur Lingkar Selatan Banyuwangi-Jember Dilanjutkan

Surabaya
Jemaah Jember Hilang di Surabaya, Panitia Haji Investigasi Penyebab Bisa Keluar Asrama

Jemaah Jember Hilang di Surabaya, Panitia Haji Investigasi Penyebab Bisa Keluar Asrama

Surabaya
Kepala SMP PGRI 1 Wonosari: Saat Kecelakaan Kami Semua Sedang Tidur...

Kepala SMP PGRI 1 Wonosari: Saat Kecelakaan Kami Semua Sedang Tidur...

Surabaya
Kasus DBD di Lumajang Naik Jadi 440 Orang

Kasus DBD di Lumajang Naik Jadi 440 Orang

Surabaya
Penjelasan Kepala Sekolah soal Kecelakaan Bus Rombongan SMP PGRI 1 Wonosari di Tol Jombang-Mojokerto

Penjelasan Kepala Sekolah soal Kecelakaan Bus Rombongan SMP PGRI 1 Wonosari di Tol Jombang-Mojokerto

Surabaya
Unair dan Unesa Pastikan Tak Ada Kenaikan UKT Tahun Ini

Unair dan Unesa Pastikan Tak Ada Kenaikan UKT Tahun Ini

Surabaya
Tolak RUU Penyiaran, Puluhan Jurnalis Nganjuk Gelar Aksi Damai dan Tabur Bunga

Tolak RUU Penyiaran, Puluhan Jurnalis Nganjuk Gelar Aksi Damai dan Tabur Bunga

Surabaya
Tanah 6.099 Meter Persegi Aset Pemkab Lumajang Jadi Bahan Sengketa di Pengadilan

Tanah 6.099 Meter Persegi Aset Pemkab Lumajang Jadi Bahan Sengketa di Pengadilan

Surabaya
Sejumlah Destinasi Wisata di Sumenep Mulai Pakai E-tiket

Sejumlah Destinasi Wisata di Sumenep Mulai Pakai E-tiket

Surabaya
Warga Jember yang Demensia dan Hilang di Surabaya Tetap Pergi Haji

Warga Jember yang Demensia dan Hilang di Surabaya Tetap Pergi Haji

Surabaya
Seorang Sopir Truk Mengaku Ditembak di Tol Surabaya-Sidoarjo

Seorang Sopir Truk Mengaku Ditembak di Tol Surabaya-Sidoarjo

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Rabu 22 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Rabu 22 Mei 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com