Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Klaster Covid-19 Jemaah Umrah dan Pekerja Migran Mulai Dirawat di RSDL Bangkalan

Kompas.com - 31/03/2022, 09:51 WIB
Muchlis,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi

SURABAYA,KOMPAS.com - Rumah Sakit Darurat Lapangan (RSDL) Bangkalan, Madura, Jawa Timur kini kembali merawat pasien Covid-19 usai dua kali nol pasien pasca-reaktivasi pada 11 dan 24 Maret 2022.

Tercatat kini ada enam pasien Covid-19 yang terdiri dari tiga laki-laki dan 3 perempuan. Dari total pasien itu, dua di antaranya merupakan jemaah umrah dan tiga lainnya merupakan pekerja migran Indonesia (PMI) yang kembali dari Malaysia. 

Ketua Relawan Pendamping PPKPC-RSDL Bangkalan Radian Jadid menyampaikan bahwa sebagian pasien Covid-19 yang berada di rentang usia 25-55 tahun tersebut telah disuntik vaksin.

Bahkan ada pula pasien yang sudah menerima vaksin booster. 

Baca juga: Belum Genap Sebulan, RSDL Bangkalan Rawat 100 Pasien Covid-19

"Dua perempuan jemaah umrah masuk pada 25 Maret 2022 setelah lolos tes swab PCR di Arab Saudi. Saat naik pesawat mereka memang merasakan nyeri di tenggorokan dan gejala batuk ringan," kata Jadid kepada Kompas.com, Kamis (31/3/2022).

Ketika tiba di Bandara Internasional Juanda Surabaya dan menjalani swab, hasil tes kedua jemaah tersebut ternyata positif Covid-19 dengan gejala ringan berupa batuk. 

"Sedangkan tiga orang PMI dari Malaysia terdiri dari satu wanita dan dua laki-laki masuk RSDL Bangkalan pada 26 Maret setelah mendarat di Terminal Juanda dan terkonfirmasi positif Covid-19 tanpa gejala," terangnya.

Sejak diaktifkan kembali  pada 9 Maret lalu, RSDL Bangkalan telah merawat 221 pasien Covid-19.

 

Sementara total pasien yang dirawat di RSDL Bangkalan sejak pertama kali beroperasi adalah 909 pasien, dengan rincian enam orang kini masih dirawat, 827 dinyatakan sembuh, 30 orang dirujuk, dan 46 orang melanjutkan isoman di rumah dan sembuh. Sedangkan untuk angka kematian nol.

Baca juga: Angka Kasus Covid-19 di Solo Menurun, Gibran Bakal Gelar Semarak Ramadhan 2022

Jadid mengharapakan bagi semua masyarakat agar lebih hati-hati dan waspada serta menjaga diri saat berinteraksi dengan orang luar.

Dia juga menyarankan khusus bagi para Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN) hendaknya melakukan isolasi mandiri tambahan di rumah 5-10 hari untuk menjaga dan memastikan tidak membawa atau menjadi penular Covid-19.

"Masyarakat dan keluarganya sebaiknya menghindari berinteraksi dan tatap muka langsung dengan mereka dalam masa itu, semata-mata menghindari risiko penularan. Kalaupun urgent, tetap jalankan protokol kesehatan 6M, terutama memakai masker saat bertatap muka," pinta dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Surabaya
Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya
Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Surabaya
Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Empat Kendaraan di Banyuwangi Alami Kecelakaan Beruntun

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com