Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Guru MI di Lumajang Deklarasi Maju Pilkada 2024, Didukung 30 Pesantren

Kompas.com - 27/05/2024, 17:02 WIB
Miftahul Huda,
Andi Hartik

Tim Redaksi

LUMAJANG, KOMPAS.com - Seorang guru Madrasah Ibtidaiyah (MI) di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, mendeklarasikan diri maju di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2024.

Guru tersebut adalah Hasan Basri, warga Desa Sumberjati, Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur.

Hasan merupakan Kepala MI Terpadu Assunniyah Sumberjati. Selain itu, ia juga pengasuh PP Ainul Hikmah 02 Sumberjati Tempeh.

Baca juga: Wacana Kapolda Jateng Maju di Pilkada, Golkar: Tergantung Atasannya

Di Pilkada nanti, Hasan hanya memasang target menjadi calon wakil bupati Lumajang.

Hasan mengatakan, niatnya maju di Pilkada untuk memperjuangkan aspirasi para pegiat pendidikan pesantren dan pendidikan formal pesantren.

Menurutnya, selama ini pendidikan pesantren kurang mendapatkan perhatian pemerintah. Seperti, penyamaan ijazah pendidikan pesantren dengan pendidikan formal dan kesejahteraan guru-gurunya.

"Ya kita ingin membawa dan memperjuangkan apa yang selama ini menjadi keluhan warga pesantren tentang perhatian pemerintah kepada kami," kata Hasan kepada Kompas.com, Senin (27/5/2024).

Baca juga: Kisah Aswari, Penyandang Disabilitas Asal Sumenep yang Dilantik Jadi Anggota PPS di Pilkada 2024

Ketua Kelompok Kerja (Pokja) Pesantren Lumajang, Labilul Wildan mengatakan, saat ini sudah ada 30 pesantren di Lumajang yang siap menyukseskan Hasan di Pilkada 2024.

Jumlah itu, kata Wildan, masih akan terus bertambah. Mengingat, ia, dan Hasan giat menjalin silaturahim ke pesantren lain di Lumajang untuk mengumpulkan dukungan.

"Kalau sekarang ada 30 pesantren, tentu nanti akan terus bertambah, kita keliling terus untuk mengumpulkan dukungan pesantren," kata Wildan.

Wildan menyebut, dua calon kuat bupati Lumajang saat ini, yakni Indah Amperawati dan Thoriqul Haq sama-sama masih bingung menentukan wakilnya.

Terlebih, keduanya dianggap Wildan tidak punya latar belakang di dunia pendidikan pesantren yang kuat sehingga sulit memperjuangkan kepentingan pesantren apabila terpilih nanti jika tidak didampingi orang yang punya rekam jejak yang jelas untuk memperjuangkan pesantren.

"Ada dua calon bupati yang kuat tapi mereka juga belum punya wakil, nah ini kita munculkan alternatif dengan latar belakang pesantren yang tidak dimiliki keduanya," jelas Wildan.

Terpisah, Ketua Persatuan Guru Madrasah Indonesia (PGMI) Kabupaten Lumajang Muslih mengatakan, meski sosok Hasan di kalangan umum kurang tenar, namun kiprah Hasan di kalangan pesantren dan madrasah di Lumajang sangat dikenal.

Muslih yakin, modal sosial yang dipunya Hasan bisa bergerak bersama untuk menyukseskannya di Pilkada nanti.

"Kalau dibilang tenar, ya dulu siapa yang kenal Budiono sampai kemudian jadi Wapres. Sebenarnya Gus Hasan ini terkenal di komunitas pesantren karena rekam jejaknya, kami yakin nanti bisa berjuang bersama," pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 20 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 20 Juni 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 20 Juni 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 20 Juni 2024, dan Besok : Pagi ini Cerah

Surabaya
Situbondo Bangun GOR Bung Karna, Legislator: Namanya Tak Punya Nilai Sejarah

Situbondo Bangun GOR Bung Karna, Legislator: Namanya Tak Punya Nilai Sejarah

Surabaya
Surat Keberatan Ditolak Bupati, Mantan Kadinkes Malang Mengadu ke Gubernur Jatim

Surat Keberatan Ditolak Bupati, Mantan Kadinkes Malang Mengadu ke Gubernur Jatim

Surabaya
Video Viral Rental Mobil di Surabaya 'Blacklist' Pelanggan KTP Pati

Video Viral Rental Mobil di Surabaya "Blacklist" Pelanggan KTP Pati

Surabaya
Sidang Pengeroyokan Siswa MTS di Situbondo, Keluarga Korban Minta Ganti Rugi Rp 2,3 Miliar

Sidang Pengeroyokan Siswa MTS di Situbondo, Keluarga Korban Minta Ganti Rugi Rp 2,3 Miliar

Surabaya
Bromo Ditutup 4 Hari bagi Wisatawan, Catat Tanggalnya

Bromo Ditutup 4 Hari bagi Wisatawan, Catat Tanggalnya

Surabaya
Lima Pemuda Ditangkap saat Hendak Tawuran di Surabaya, Ditemukan 3 Sajam

Lima Pemuda Ditangkap saat Hendak Tawuran di Surabaya, Ditemukan 3 Sajam

Surabaya
Kasus Demam Berdarah di Gresik Meningkat, Ada Korban Jiwa

Kasus Demam Berdarah di Gresik Meningkat, Ada Korban Jiwa

Surabaya
Kronologi Minibus Rombongan Peziarah Tabrak Truk Parkir di Lumajang, Sopir Mengantuk

Kronologi Minibus Rombongan Peziarah Tabrak Truk Parkir di Lumajang, Sopir Mengantuk

Surabaya
Pemkot Surabaya Siapkan Rute Transportasi Publik Sebelum Resmikan Wisata Kota Lama

Pemkot Surabaya Siapkan Rute Transportasi Publik Sebelum Resmikan Wisata Kota Lama

Surabaya
Pabrik Kerupuk di Madiun Hangus Terbakar

Pabrik Kerupuk di Madiun Hangus Terbakar

Surabaya
Tabung Gas Bocor, 3 Rumah di Situbondo Terbakar

Tabung Gas Bocor, 3 Rumah di Situbondo Terbakar

Surabaya
Belum Diresmikan, Wisata Kota Lama Surabaya Sudah Ramai Pengunjung

Belum Diresmikan, Wisata Kota Lama Surabaya Sudah Ramai Pengunjung

Surabaya
Nasdem Sujud Syukur di Tengah Jalan usai Menang dalam Rekap Ulang di KPU Jember

Nasdem Sujud Syukur di Tengah Jalan usai Menang dalam Rekap Ulang di KPU Jember

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com