Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rumah Terbakar, Ibu dan Anak di Lamongan Ditemukan Tewas Berdampingan

Kompas.com - 28/09/2022, 19:25 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Hanis Sri Lestari (44) dan anaknya, Naja Oktavia (13) ditemukan tewas setelah rumahnya terbakar hebat pada Rabu (28/9/2022) dini hari.

Mayat ibu dan anak itu ditemukan berdampingan di antara puing-puing rumah mereka yang ada di Desa Kandangsemangkon, Kecamatan Paciran, Lamongan, Jawa Timur.

Seorang saksi korban, Yudiono (40) bercerita kebakaran terjadi sekitar pukul 02.24. Saat akan mandi untuk shalat malam, ia melihat api dan asap keluar dari atap di belakang rumahnya.

"Saat mandi itu saya melihat ada api yang muncul dari rumah saya yang belakang," kata korban Yudiono pada polisi.

Seorang diri, ia bergegas ke kamar mandi dan berusaha memadamkan api dengan dengan menyiram air ke atap rumahnya.

Baca juga: Ibu dan Anak Tewas dalam Kebakaran Rumah di Lamongan

Yudiono tak bisa menguasai api dan sadar apinya semakin membesar, ia membangunkan anaknya, Alfin Ali Saputra (13) untuk keluar menyelamatkan diri.

Ia pun keluar rumah bersama anaknya untuk menyelamtkan diri. Di luar rumah, ia melihat rumah tetangganya, Hanis ikut terbakar.

Yudiono pun berusaha membangunkan Hanis dan anaknya. Namun tak ada respon dan penghuni rumah. Yudiono menduga Hanis dan anaknya tertidur lelap saat api mengepung rumahnya.

Pria 40 tahun itu tak kuasa masuk ke rumah tetangganya karena api terus membesar dan membakat rumahnya dan rumah Hanis.

Baca juga: Minimarket di Karawang Kebakaran, Terdengar Beberapa Kali Ledakan

Api kemudian dijinakkan oleh warga dengan alat seadanya. Setelah itu warga berusaha mencari keberadaan Hanis dan anaknya.

Wargapun terhenyak kaget, karena menemukan korban Hanis dan anaknya Najwa yang tidur berdampingan itu sudah meninggal karena terbakar.

Sementara itu Kasi Humas Polres Lamongan, Ipda Anton Krisbiantoro mengatakan, pihaknya belum bisa memastikan dari apa penyebab api itu muncul.

Ia mengatakan insiden kebakaran yang menelan 2 orang korban jiwa itu masih dalam proses penyelidikan oleh Inavis.

"Dari inavis sedang melakukan penyelidikan," katanya.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Hamzah Arfah | Editor : Pythag Kurniati), Tribun Jatim

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Surabaya
Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Surabaya
Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Soal Adik Via Vallen Diduga Terlibat Penggelapan Motor, Keluarga: Kami Enggak Tahu Keberadaannya

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Mobil Pribadi Masuk dan Terjebak di Sabana Bromo, TNBTS: Sudah Dapat Teguran Keras

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya Dijaga Ketat karena Dikunjungi oleh Sejumlah Kepala Daerah di Indonesia Hari Ini

Surabaya
Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Remaja di Banyuwangi Hanyut ke Sungai Usai Jatuh Saat Naik Motor

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Kamis 25 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Mari Donasi untuk Kakek Jumadi dan Rehan, Ayah dan Anak di Lumajang Tinggal di Pondok Bekas Tempat Memasak Air Nira

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com