Teman Ungkap Obrolan Terakhir Mahasiswa Ubaya yang Meninggal di Gunung Penanggungan, Sebut Ingin Menghilang

Kompas.com - 25/01/2022, 05:30 WIB

SURABAYA, KOMPAS.com- Isak tangis mengiringi proses pemakaman jenazah Erfando Ilham Nainggolan, mahasiswa Universitas Surabaya (Ubaya) di TPU Keputih, Surabaya, Senin (24/1/2022) sore.

Erfando diketahui meninggal dunia saat mendaki Gunung Penganggungan pada Minggu (23/1/2022).

Baca juga: Diduga Kelelahan, Mahasiswa Ubaya Meninggal Saat Mendaki Gunung Penanggungan, Ini Penjelasan Kampus

Hadir dalam upacara pemakaman, Rektor Ubaya Dr. Ir. Benny Lianto M.M.B.A.T dan Dekan Fakultas Psikologi Dr. Evy Tjahjono, S.Psi.,M.G.E.

Selain itu, beberapa kawan dekat Erfan di Fakultas Psikologi dan UKM Mapaus (Mahasiswa Pecinta Alam Ubaya) juga turut hadir.

"Kami seluruh keluarga besar civitas Ubaya menyampaikan duka mendalam. Semoga keluarga diberikan kesabaran, kekuatan, dan penghiburan,” kata Benny.

Mahasiswa pandai

Menurut Benny, Erfando adalah sosok mahasiswa yang berprestasi.

“Erfando memiliki IP tinggi, sangat pandai, sangat penuh semangat, ingin mengikuti berbagai kegiatan kampus, bergabung dengan sahabat-sahabatnya. Ia punya mental dan karakter yang baik," cerita Benny.

Erfando adalah mahasiswa Fakultas Psikologi Ubaya angkatan 2021. Selama satu semester perkuliahan, ia telah menunjukkan prestasi yang baik dengan raihan IP 3,921.

Tidak hanya di dalam kelas, Erfando juga menunjukkan kepribadian positif di luar kelas.

“Erfando sosok yang positif, sangat disiplin. Dia bisa mengoordinasikan diri dengan teman-teman yang lain. Tidak jarang Erfando bisa jadi koordinator buat teman-temannya. Orang yang gigih berusaha mencapai tujuannya dengan cara apapun,” kata Ketua UKM Mapaus, Teofilus Vedro Nagaputera.

Baca juga: Mendarat dari Malaysia, 1 PMI Meninggal di RS Haji Surabaya, Hasil Tes PCR Negatif Covid-19

Obrolan terakhir ke teman

Kehilangan sangat besar diungkapkan oleh kawan dekat Erfando yakni Muhamad Sholeh Sanjawi.

Teman Erfan selama di Fakultas Psikologi itu mengungkapkan obrolan terakhir bersama almarhum.

“Dia sempat bilang katanya mau menghilang, mau off, nggak aktif WhatsApp. Dia lalu bilang katanya akhir bulan pulang, tapi sekarang enggak pulang,” kata Sholeh kepada Kompas.com sambil menahan tangis.

Baca juga: Ibu Kota Negara Pindah ke Kalimantan, Armuji Optimistis Surabaya Akan Jadi Pusat Perdagangan dan Jasa

 

Sholeh mengatakan, Erfando sempat mengajak dirinya naik gunung.

“Dia bilang dari dulu ingin naik gunung. Sempat ngajakin ikut, tapi saya bilang mau liburan jadi enggak bisa ikut. Erfan humble, baik, loyal ke temannya, tidak mikirin diri sendiri," kata dia.

Erfando dinyatakan meninggal pada Minggu (23/1/2022) pukul 01.00 WIB dini hari.

Ia diduga mengalami kelelahan saat mendaki Gunung Penanggungan dalam acara Mapaus Adventure Training XXXV 2022 di Kawasan Perhutani Trawas Mojokerto 19-23 Januari 2022.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Rizka Perdana Putra)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jalur Pendakian Gunung Arjuno Kembali Dibuka Setelah Peserta Lari Asal Jakarta yang Hilang Ditemukan

Jalur Pendakian Gunung Arjuno Kembali Dibuka Setelah Peserta Lari Asal Jakarta yang Hilang Ditemukan

Surabaya
Korupsi Tanah Kas Desa Rp 1,2 M, Mantan Kades di Madiun Divonis 6 Tahun Penjara

Korupsi Tanah Kas Desa Rp 1,2 M, Mantan Kades di Madiun Divonis 6 Tahun Penjara

Surabaya
Pemuda di Kota Malang Ditusuk hingga Tewas, Diduga karena Masalah Asmara

Pemuda di Kota Malang Ditusuk hingga Tewas, Diduga karena Masalah Asmara

Surabaya
Polisi Tetapkan Satu Tersangka Tawuran Laga Final Sepak Bola Porprov Jatim di Lumajang

Polisi Tetapkan Satu Tersangka Tawuran Laga Final Sepak Bola Porprov Jatim di Lumajang

Surabaya
Kronologi Peserta Lari Asal Jakarta Hilang hingga Ditemukan Selamat di Gunung Arjuno

Kronologi Peserta Lari Asal Jakarta Hilang hingga Ditemukan Selamat di Gunung Arjuno

Surabaya
Berkah di Balik Wabah PMK, Pedagang Kambing Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Berkah di Balik Wabah PMK, Pedagang Kambing Kebanjiran Order Jelang Idul Adha

Surabaya
Adu Mulut Arist Merdeka Sirait hingga Aksi Damai Warnai Sidang Kasus Kekerasan Seksual Sekolah SPI

Adu Mulut Arist Merdeka Sirait hingga Aksi Damai Warnai Sidang Kasus Kekerasan Seksual Sekolah SPI

Surabaya
Kasus Korupsi Pupuk Bersubsidi, 2 Pejabat dan 1 Mantan Pejabat Pemkab Madiun Diperiksa

Kasus Korupsi Pupuk Bersubsidi, 2 Pejabat dan 1 Mantan Pejabat Pemkab Madiun Diperiksa

Surabaya
Pengendara Motor di Gresik Tewas Terlindas Saat Berusaha Mendahului Truk dari Sisi Kiri

Pengendara Motor di Gresik Tewas Terlindas Saat Berusaha Mendahului Truk dari Sisi Kiri

Surabaya
Peserta Lari Asal Jakarta yang Hilang di Gunung Arjuno Selamat, Stok Logistik Habis, Bertahan dengan Selimut Darurat

Peserta Lari Asal Jakarta yang Hilang di Gunung Arjuno Selamat, Stok Logistik Habis, Bertahan dengan Selimut Darurat

Surabaya
Pemkab Pamekasan Diganjar Kartu Kuning soal Pelayanan Publik, Ini Kata Wabup Fattah

Pemkab Pamekasan Diganjar Kartu Kuning soal Pelayanan Publik, Ini Kata Wabup Fattah

Surabaya
Hujan Deras Disertai Angin Kencang di Lamongan, Sejumlah Perahu Nelayan Rusak

Hujan Deras Disertai Angin Kencang di Lamongan, Sejumlah Perahu Nelayan Rusak

Surabaya
Bupati Sumenep Wajibkan ASN Pakai Batik Lokal Setiap Kamis dan Jumat

Bupati Sumenep Wajibkan ASN Pakai Batik Lokal Setiap Kamis dan Jumat

Surabaya
Tim Macan Blambangan Polresta Banyuwangi Buru Pengasuh Ponpes yang Diduga Cabuli Santri

Tim Macan Blambangan Polresta Banyuwangi Buru Pengasuh Ponpes yang Diduga Cabuli Santri

Surabaya
Dirujuk ke RSUD Sumenep, Suwartini yang Hamil Tua Meninggal di Kapal Rute Sapudi-Kalianget

Dirujuk ke RSUD Sumenep, Suwartini yang Hamil Tua Meninggal di Kapal Rute Sapudi-Kalianget

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.