NEWS
Salin Artikel

Soal Dugaan Kelebihan Kapasitas Penonton dan Perubahan Jadwal Laga, Ini Jawaban Komdis PSSI

Ketua Komdis PSSI, Erwin Tobing mengatakan, tribune di Stadion Kanjuruhan belum semuanya berbentuk tempat duduk single seat sehingga tidak terukur dengan jelas.

"Beda dengan VIP, sehingga ada yang mengatakan 40.000, 45.000, kecuali memang dia single seat bisa dihitung, itu masalahnya," kata Erwin di Kota Malang pada Selasa (4/10/2022).

Namun, pihaknya tetap menilai adanya kelemahan dari panitia pelaksana dalam penjualan tiket.

Sehingga menjadi salah satu pertimbangan dalam menjatuhkan sanksi.

"Ini menjadi kelemahan panitia pelaksana, apa yang mendasari menjual sedemikian, sehingga kita menjatuhkan hukuman ini, harusnya mereka melihat," katanya.

Dia juga belum berani pada saat pertandingan Arema FC VS Persebaya terjadi over capacity penonton.

"Bisa dikatakan iya atau tidak karena tidak jelas jumlahnya, kalau stadion lainnya bisa terhitung jelas," katanya.


Komdis PSSI juga telah menjadikan persoalan tersebut sebagai bahan evaluasi kepada manajemen dari Stadion Kanjuruhan.

Rekomendasi diberikan berupa penggunaan single seat untuk seluruh tribun di stadion.

Juru Bicara Komdis PSSI, Ahmad Riyadh juga mengomentari soal imbauan kepolisian untuk jumlah penonton sebesar 75 persen dari kapasitas normal. Menurutnya, imbauan itu keluar saat tiket sudah terjual.

"Kapasitas stadion umum 45.000, tapi yang dicetak terjual 42.000. Imbauan polisi 75 persen, tapi pada saat imbauan keluar tiket sudah terjual, sehingga jumlah pengamanan ditambah," katanya.

Sedangkan soal gagalnya upaya pengajuan perubahan jadwal waktu pertandingan dari malam ke sore hari, sudah berdasarkan rekomendasi pihak kepolisian.

Dia menegaskan bahwa pertandingan yang ada, tidak mungkin dilaksanakan tanpa ada rekomendasi dari kepolisian.

"Memang ada usulan perubahan ke panpel, panpel menjawab kepada LIB, datang ke Polres untuk briefing jadwal dan sebagainya, itu proses, tapi akhirnya keluar rekomendasi pertandingan dari kepolisian tanggal 1 malam," kata dia.

Ahmad Riyadh juga mengatakan bahwa jadwal pertandingan memang bisa berubah dengan pertimbangan yang matang. Tetapi, secara nasional untuk jadwal pertandingan oleh PT LIB (Liga Indonesia Baru) sudah disampaikan kepada Mabes Polri.

"Jauh sebelumnya secara nasional. Secara kedaerahan, panpel di daerah (bisa) mengajukan (perubahan) jadwalnya, kalau ada perubahan pasti disesuaikan," katanya.

Sebelumnya, Media Officer Arema FC Sudarmaji mengatakan bahwa panitia pelaksana (panpel) pertandingan telah menyelenggarakan pertandingan sesuai rundown.

Namun, terkait prosedur operasi standar (standard operating procedure/SOP), menjadi tanggung jawab aparat keamanan.

"Pertandingan 90 menit sudah berjalan dan sudah selesai, ranah ke-panpel-an sudah bertugas dan menjalankan apa yang telah dilakukan," katanya.

Sementara soal isu penjualan melebihi kapasitas stadion, Sudarmaji memastikan, jumlah yang dijual tidak melebihi kuota.

"Sebenarnya kita tidak melebihi batas kuota, tidak ada luberan penonton, bisa dilihat di video," katanya.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/10/04/194905378/soal-dugaan-kelebihan-kapasitas-penonton-dan-perubahan-jadwal-laga-ini

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.