NEWS
Salin Artikel

Dugaan Manipulasi di Sistem PPDB di Kota Batu, Ini Penjelasan Wali Kota

Kejadian itu salah satunya dialami oleh calon siswa yang berasal dari Kelurahan Ngaglik.

Orangtua dari calon siswa mengungkapkan bahwa status jarak rumahnya dengan sekolah yang diidam-idamkan anaknya tersebut dekat.

Nilai sang anak, menurutnya tidak diragukan lagi karena masuk dalam empat besar kelulusan Sekolah Dasar.

Dia merasa aneh dengan keputusan dari sistem PPDB karena anaknya tidak lolos dan diduga telah digantikan oleh calon siswa lainnya yang baru mengurus surat domisili.

"Tapi nyatanya, anak saya itu enggak lolos di hari kedua pendaftaran. Aneh saja, anak saya digantikan anak lainnya yang baru saja mengurus surat domisili, memang ketentuan yang ada harus satu tahun dulu pindah, tapi sepertinya itu belum," ujar sang ayah yang tidak mau disebutkan namanya.

Sebagai orangtua, dirinya sudah mengikhlaskan kejadian yang dialami anaknya itu. Dia berharap ke depan, pemerintah setempat bisa memperbaiki sistem yang ada dengan lebih adil.

"Saya bisa legowo meskipun anak saya tidak masuk, kalau caranya seperti ini, ya mengecewakan. Semua orangtua pasti ingin anaknya bisa sekolah di tempat yang terbaik tetapi caranya itu yang adil," ujarnya.

Dugaan karut-marut PPDB tingkat SMP Negeri di Kota Batu juga menjadi perbincangan warganet di salah satu grup Facebook.

Tanggapan wali kota

Menanggapi hal itu, Wali Kota Batu, Dewanti Rumpoko mengatakan dalam sistem PPDB untuk SMP Negeri telah bekerja sama dengan salah satu provider jaringan komunikasi.

Dia berkeyakinan bahwa sistem tersebut tidak menimbulkan terjadinya manipulasi.

"Gini, yang jelas untuk zonasi, kami sudah bekerja sama dengan Telkom, sehingga jarak antara rumah dengan sekolah sudah jelas. Kalau zonasi itu jaraknya 5 meter, 10 meter, 100 meter atau 1 kilo itu jelas. Jadi Insya Allah kita tidak bisa memanipulasi itu," kata dia saat diwawancarai di Universitas Brawijaya, Kota Malang pada Senin (27/6/2022).


Pihaknya juga siap untuk menerima keluhan dari para wali murid dan akan mengevaluasi jika ada permasalahan terkait PPDB.

Menurutnya Dinas Pendidikan Kota Batu sejauh ini sudah adil dalam menjalankan sistem tersebut.

"Nanti kalau ada komplain-komplain monggo, nanti kita lihat bersama apakah yang dikomplain itu sesuai dengan situasi dan kondisi. Kita akan terbuka sekali menerima itu," kata Dewanti.

Bahkan, Pemkot Batu akan siap mengakui kesalahan yang ada jika ditemukan hal-hal tidak sesuai ketentuan dan aturan berlaku dalam sistem PPDB.

Namun sampai saat ini, kata Dewanti, pihaknya belum menerima klarifikasi terkait permasalahan tersebut.

"Sampai sekarang saya belum tahu apa yang dipermasalahkan. Kalau memang ada murid yang ternyata di zonasi yang lebih pendek ternyata itu (benar) akan kami akui ada sesuatu kesalahan atau apa. Tapi selama ini kami belum dapat klarifikasi," ungkapnya.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/06/28/080312478/dugaan-manipulasi-di-sistem-ppdb-di-kota-batu-ini-penjelasan-wali-kota

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Regional
Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Regional
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Regional
BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

Regional
Yogyakarta Mengembalikan 'Remiten' dari Mahasiswa

Yogyakarta Mengembalikan "Remiten" dari Mahasiswa

Regional
Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Regional
Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Regional
Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Regional
Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Regional
Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Regional
Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.