NEWS
Salin Artikel

Cerita Slamet, Bisa Selamat dan Saksikan Detik-detik Rumahnya Roboh Diterjang Longsor

Rumah tempat tinggal mereka hancur setelah tebing tanah setinggi 8 meter yang ada di samping rumah, ambrol menghantam dinding lalu merobohkan atapnya.

Nyaris tidak ada barang rumah tangga yang bisa diselamatkan dalam peristiwa yang terjadi menjelang Maghrib dan diawali hujan deras beberapa jam itu.

Namun mereka bersyukur karena semua anggota keluarga diberkahi keselamatan.

Tega (27), anak perempuan Slamet mengatakan di rumah itu dihuni oleh empat orang. Yaitu dirinya dan anaknya yang bernama Azka (6,5) serta Slamet (50) dan istrinya Katiyah (50).

Namun saat peristiwa berlangsung, hanya ada Slamet dan Katiyah saja yang berada di rumah tersebut.

"Kebetulan saya lagi keluar rumah di tempat senam dan Azka lagi ngaji di mushala," ujar Tega pada Kompas.com, Jumat (24/6/2022).

Ada pun Slamet dan Katiyah, dapat terhindar dari bahaya karena bertindak cepat usai melihat tanda-tanda alam.

Slamet menuturkan, sejak hujan mulai mengguyur sekitar pukul 15:00 WIB, dia langsung mengajak istrinya keluar rumah mencari tempat yang aman.

"Saya dan ibuknya berlindung di kandang sapi yang ada di depan rumah," ujar Slamet.

Itu dilakukannya karena sejak awal sudah melihat tanda-tanda potensi longsor berupa rekahan pada tebing lahan milik Warsito, tetangganya tersebut.

Dan rekahan itu sendiri sudah terdeteksi olehnya setelah terjadinya hujan beberapa hari sebelumnya.

Firasatnya berupa longsor itu kemudian betul-betul terjadi dan langkah antisipatifnya itu telah menyelamatkannya.

Sehingga dari kandang sapi itu lah dia melihat langsung tahap demi tahap rumahnya hancur dihantam longsoran.

"Pikiran saya campur aduk. Kaget," lanjut pria yang berprofesi sebagai petani ini.

Kepala Desa Jugo Suminto mengatakan, sebelum longsor terjadi pihaknya sudah melakukan upaya-upaya antisipasi.

Yaitu mewanti-wanti Slamet agar waspada dan menjaga diri jika sewaktu-waktu hujan mulai turun.

"Dua hari sebelumnya kami sudah terima laporan dari Pak RT adanya potensi longsor. Lalu kita imbau untuk waspada," ujarnya.

Mengungsi

Akibat peristiwa itu rumah Slamet mengalami kerusakan cukup parah sehingga tidak bisa lagi ditinggali. Untuk sementara waktu mereka harus mengungsi.

Slamet menuturkan, saat ini mereka mengungsi di rumah Ponijan, kakaknya yang tinggal beberapa ratus meter dari rumahnya.

Namun itu dilakukannya hanya untuk istirahat malam hari. Sebab pada siang, dia tetap beraktivitas di rumahnya sembari mengurus sapinya.

"Kalau siang ya kembali ke rumah untuk bersih-bersih. Sapinya juga masih di sana," kata Slamet.

Slamet mengaku tidak tahu sampai kapan dia akan menjalani kehidupan barunya itu. Dia berharap rumahnya itu segera dibangun kembali. "Akan dibangun pemerintah. Tadi sudah diukur-ukur," pungkasnya.

Suminto membenarkan adanya bantuan pemerintah tersebut. Namun pelaksanaannya masih menunggu hasil assessment yang dilakukan para pihak.

Assessment itu perihal kelayakan lahan untuk hunian maupun opsi relokasi jika ditemukan ketidaklayakan lahan.

"Tadi sudah disurvei oleh Dinas Perkim hingga BPBD. Kalau tanahnya layak, ya, dibangun di situ kalau tidak layak direlokasi," ungkap Suminto.

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kediri Randhy Agatha mengatakan, meski tidka ada korban jiwa namun kerugian materiil akibat rusaknya rumah itu mencapai Rp 100 juta.

Pihaknya bersama berbagai elemen sudah turun di lokasi untuk menyerahkan bantuan awal hingga pembersihan lokasi.

"Selanjutnya kita koordinasi dengan dinas perkim, pekerjaan umum, pariwisata, dinas sosial, serta Satpol," ujar Randhy dalam kesempatan sebelumnya.

Mitigasi

Wilayah Kecamatan Mojo yang berada di kaki Gunung Wilis itu bukan kali ini saja terjadi longsor. Sudah beberapa kali terjadi dan menimbulkan kerugian materiil yang cukup besar.

Perihal itu, Randhy mengatakan, pihaknya meningkatkan upaya-upaya edukasi untuk pencegahan dan kesiapsiagaan.

Di antaranya dengan membentuk tim Siaga Bencana Desa (TSBD) dan Desa Tangguh Bencana (DESTANA) di sana.

"Untuk penanganan saat longsor kami lakukan tanggap darurat dan pasca bencana dilakukan rehabilitasi dan rekonstruksi." pungkasnya.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/06/25/074552078/cerita-slamet-bisa-selamat-dan-saksikan-detik-detik-rumahnya-roboh

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Alexa, Siswi Berprestasi di Tarakanita dan Bintang Film Vania On Lima Street

Alexa, Siswi Berprestasi di Tarakanita dan Bintang Film Vania On Lima Street

Regional
Gubri Terima Penghargaan Tokoh Wakaf Nasional Unsur Kepala Daerah dari BWI Award 2022

Gubri Terima Penghargaan Tokoh Wakaf Nasional Unsur Kepala Daerah dari BWI Award 2022

Regional
Tingkatkan Digitalisasi Pelaku UMKM di Medan, Walkot Bobby Jalin Kerja Sama dengan Paper.id

Tingkatkan Digitalisasi Pelaku UMKM di Medan, Walkot Bobby Jalin Kerja Sama dengan Paper.id

Regional
Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Regional
Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Regional
DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

Regional
Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Regional
Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Regional
Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Regional
Telur Busuk

Telur Busuk

Regional
Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.