NEWS
Salin Artikel

Resah akibat PMK, Peternak Sapi di Probolinggo Minta Segera Ada Vaksin

PROBOLINGGO, KOMPAS.com - Peternak sapi di Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, resah dengan adanya wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak. Mereka berharap bisa segera mendapatkan vaksin.

Siama, seorang peternak sapi di Desa Tamansari, Kecamatan Dringu, Kabupaten Probolinggo, merasakan langsung dampak dari adanya virus ini.

Ia memiliki empat sapi dan semuanya terjangkit PMK. Siama pun mengaku telah melakukan penyuntikan terhadap sapinya dengan harapan sapinya bisa terhindar dari PMK.

"Tapi ternyata tetap saja terjangkit. Satu sapi saya mati akibat penyakit itu. Sementara sisanya tergeletak lemas di kandang," ujar Siama dengan wajah sedih saat menghadiri pertemuan dengan pihak Pemerintah Kabupaten dan Kepolisian Resor Probolinggo di Kantor Kecamatan Dringu, Rabu (22/6/2022).

Siama mengatakan, awalnya sapinya tidak bernafsu untuk makan. Akhirnya, ia mencoba menyembuhkan dengan memberi pengobatan dengan jamu dari kunyit dan air kelapa.

"Setelah itu sembuh. Jelang beberapa hari, malah kakinya yang terkena penyakit itu dan sekarang tidak bisa berdiri. Kalau makan itu ya saya bantu karena kalau tidak, sapinya tidak mau makan," cerita Siama.

Wanita paruh baya ini berharap ada obat atau vaksin yang bisa membantu penyembuhan sapinya. Selama ini, sapinya hanya diberi jamu dan suntik vitamin.

"Saya harap lekas ada penanganan dari pihak terkait. Selama ini, sapi saya sudah saya rawat dan mendatangkan mantri untuk ditangani," harapnya.

Siama mengaku mengalami kerugian sekitar Rp 20 juta dari satu ekor sapinya yang mati.

Camat Dringu, Ulfiningtyas mengatakan, jumlah populasi sapi yang terancam wabah PMK di Kecamatan Dringu ada 6.166 ekor sapi.

"Laporan tiga hari yang lalu, sapi yang sakit ada 599 sapi. Yang sembuh dari jumlah itu ada 135 sapi dan yang mati tujuh ekor sapi," ujarnya.

"Kami paham betul apa yang dirasakan masyarakat saat ini. Setelah Covid-19 melanda, sekarang datang wabah PMK. Kabupaten Probolinggo sendiri menduduki peternakan terbesar nomor tiga di Jawa Timur. Tentunya ini juga memberikan dampak ekonomi ke masyarakat," tuturnya.

Ia pun menyarankan agar pemilik sapi menjaga kebersihan kandang dan merawat betul sapinya. Sebab, virus ini masih belum ada obatnya dan salah satu cara penanganannya adalah menjaga daya tahan tubuh sapi itu ketika terjangkit.

"Jangan ditinggal begitu saja saat terjangkit. Pisahkan yang sakit dan yang tidak. Bersihkan kandang sapi yang sehat lebih dahulu lalu, pindah ke yang sakit. Jangan lupa untuk membersihkan pakaian," katanya.

Pihaknya juga memberikan bantuan berupa konsentrat pakan sapi laktasi sebanyak 1 ton kepada masyarakat di sana.

"Saya harap, ini bisa mampu sedikit meringankan beban masyarakat. Kami tampung semua aspirasi yang disampaikan tadi dan akan diteruskan ke Plt Bupati Probolinggo, mengingat, Polres Probolinggo juga bagian dari Forkopimda," ujar Arsya.

Seorang dokter hewan, Iza, menyarankan agar masyarakat tidak membiarkan sapinya stres.

"Kita obati sebisa mungkin jangan sampai stres. Memang jamu bisa tapi kurang efektif kalau jamu saja. Jangan lupa terapkan saran dari Kapolres tadi," kata Iza.

Menurut Iza, pakan konsentrat mampu mengembalikan berat badan ternak. Ia menyarankan agar konsentrat itu diberikan setelah sapi sembuh.

"Konsentrat memberikan pengaruh yang baik, karena saat sakit itu sapi sulit makan sehingga kurus. Saat sakit jangan dikasih makan konsentrat dulu karena lambung sapi masih belum mampu untuk mengonsumsi itu," ujar Iza.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/06/22/130729678/resah-akibat-pmk-peternak-sapi-di-probolinggo-minta-segera-ada-vaksin

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Regional
Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Regional
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Regional
BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

Regional
Yogyakarta Mengembalikan 'Remiten' dari Mahasiswa

Yogyakarta Mengembalikan "Remiten" dari Mahasiswa

Regional
Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Regional
Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Regional
Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Regional
Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Regional
Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Tingkatkan Efektifitas Perjalanan Warga, Wali Kota Bobby Resmikan Kehadiran Aplikasi Moovit di Medan

Regional
Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Cegah Dampak Inflasi dan Kenaikan BBM, Khofifah Pastikan Jatim Siapkan Anggaran Perlindungan Sosial Rp 257 Miliar

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.