NEWS
Salin Artikel

Suara Terlalu Keras, Acara Musik di Kota Malang Tuai Polemik, Ini Kata Polisi

Beberapa wrga mengkritik suara sound system yang terlalu keras.

Kritikan salah satunya diunggah oleh akun Ahadi Hidayanto di salah satu grup Facebook yang mendapatkan lebih dari 800 komentar. 

"Pendapatmu yok po lur?? wes jam 10 bengi lewat kok banter nemen sound e, sampe sak malang kota raiso turu, update Alhamdulillah 23.30 buyar, tanda tanya besar masalah perizinan dan lain-lainnya hehehehe," demikian unggahan akun Facebook, Ahadi Hidayanto.

Namun, dalam unggahan tersebut, ada juga beberapa komentar yang mendukung kegiatan.

Salah satunya dari akun Facebook Aditya yang menganggap acara itu merupakan hiburan masyarakat.

"Pindah nang alas ae maren iku hiburan e wong-wong ojok diusik kulino maido e disekno ae,"  seperti ditulis oleh akun Aditya.

Salah satu warga Kota Malang, Dhea Vrischika sempat meluapkan kegelisahannya pada cuitan di akun Twitter miliknya.

"Baru ini soundnya sampai bikin geter-geter kaca mas???? biasanya kalo di lap rampal ada acara atau konser ga sampe segininya..," dikutip dari akun Twitter @dheavrischika.

Saat dihubungi, pemilik akun mengaku sempat merasakan kerasnya suara dari acara musik tersebut.

Saat itu, dia sedang berkunjung ke rumah ibunya yang berada tidak jauh dari lokasi atau sekitar 250 meter dari tempat berlangsungnya acara.


Dhea menyampaikan, awalnya pada siang hari dirinya merasa tidak terganggu dengan adanya acara tersebut.

Namun menurutnya, sekitar pukul 15.00 WIB, suara yang keras membuat jendela dan atap rumah ibunya bergetar.

Diduga efek getaran ditimbulkan dari pengeras suara kegiatan musik tersebut.

"Kadang berhenti sebentar atau volumenya dikecilkan sebentar, mengganggu banget, sempat enggak bisa tidur tapi akhirnya dipaksain, kebetulan rumah ibu dua rumah dari lampu merah perempatan Rampal, yang ke arah Jembatan Brantas," kata Dhea saat dihubungi via direct message Twitter.

Menurutnya selama ini penyelenggara selalu memberitahu warga sekitar baik secara lisan atau formal jika ada kegiatan.

Namun, menurutnya tidak ada pemberitahuan sama sekali untuk acara musik kemarin.

Dia pun berharap, pemerintah mengeluarkan aturan teknis tentang pengaturan volume sound system yang digunakan saat acara.

"Semoga bisa didengarkan ya keluhan salah satu warga kepada yang berwenang dan bisa mendapat solusinya," katanya.

Kapolsek Blimbing, Kompol Yanuar Rizal Ardianto mengatakan, penyelenggara tidak memberitahukan perihal acara tersebut pada Polsek.

Ke depan, pihaknya akan terus melakukan patroli wilayah untuk menjaga ketertiban dan keamanan masyarakat.

"Mungkin izin-nya ke Polresta, kami belum menerima keluhan apa pun dari masyarakat terkait kegiatan semalam, tetapi harapan kami semua kegiatan yang ada meski sudah ada kelonggaran prokes (protokol kesehatan) bisa berjalan dengan kondusif," kata Rizal saat dihubungi via telepon pada Senin (20/6/2022).

Sedangkan, Kabag Ops Polresta Malang Kota, Kompol Supiyan mengatakan belum mengetahui adanya acara tersebut. Menurutnya saat ini masih dalam kondisi pandemi Covid-19 sehingga pihaknya tidak dapat memberikan izin keramaian.

Namun hal tersebut dikecualikan bila kegiatan yang ada ditujukan untuk peningkatan ekonomi masyarakat dan telah mendapatkan rekomendasi dari Satgas Covid-19.

"Polri pun kalau direkomendasikan Satgas Covid-19 tentu akan memanggil pihak panitia untuk dikoordinasikan supaya kegiatan berjalan dengan baik, menjaga ketertiban, tetapi terkait kegiatan tadi malam saya cek dulu untuk izinnya," katanya.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/06/20/193310578/suara-terlalu-keras-acara-musik-di-kota-malang-tuai-polemik-ini-kata-polisi

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

KPK Tetapkan Desa Sukojati Jadi Desa Antikorupsi, Bupati Ipuk: Ayo Belajar dari Desa Sukojati

Regional
Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Lewat Bonebol Half Marathon, Bupati Hamim Dukung Pengembangan Olahraga Bone Bolango

Regional
Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Peduli Kesejahteraan Guru, Bupati Hamim Bakal Terima Anugerah Dwija Praja Nugraha

Regional
Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Respons Antusias Rembug Pemuda Banyuwangi, Bupati Ipuk: Kita Harus Berkolaborasi Bersama

Regional
Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Layad Rawat, Strategi Dinkes Jabar Pangkas Batas Layanan Kesehatan

Regional
Warga Kota Medan Bisa Berobat Gratis Mulai 1 Desember, Walkot Bobby Minta Jajarannya Sosialisasikan

Warga Kota Medan Bisa Berobat Gratis Mulai 1 Desember, Walkot Bobby Minta Jajarannya Sosialisasikan

Regional
Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Regional
Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Regional
Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Regional
Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Regional
Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Regional
Gubernur Syamsuar Serahkan Bantuan kepada Pensiunan PNS Pemprov Riau

Gubernur Syamsuar Serahkan Bantuan kepada Pensiunan PNS Pemprov Riau

Regional
Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Regional
Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Regional
Gelar Gebyar Ekraf Rumaket Greget, Upaya Pemkab Trenggalek Dorong UMKM dan Industri Kreatif

Gelar Gebyar Ekraf Rumaket Greget, Upaya Pemkab Trenggalek Dorong UMKM dan Industri Kreatif

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.