NEWS
Salin Artikel

Video Viral Aksi Diduga Gendam Berkedok Atraksi Sulap di Kota Malang, Ini Kata Polisi

Peristiwa itu diketahui lewat unggahan di akun Instagram @mlg24jam pada Senin (6/6/2022). Dalam keterangan pada unggahan video itu disebut atraksi sulap itu kerap kali berkeliling Kota Malang, seperti Pasar Madyopuro, Sulfat Purwantoro, dan lainnya.

"Netizen curhat, suami ditipu 700rb saat ada pertunjukan atraksi di daerah Malang dengan menggunakan atribut suku tertentu," dikutip dari akun Instagram @mlg24jam.

Sejumlah warganet mengomentari unggahan tersebut. Beberapa di antara mereka juga merasa dirugikan dengan aksi itu.

Bahkan, salah satu pemilik akun Instagram @mufida_husnia10 mengaku suaminya menjadi korban atraksi tersebut. Suaminya kehilangan uang Rp 3 juta saat melihat atraksi itu.

Mufida menceritakan, peristiwa itu terjadi di Pasar Gadang, Jumat (3/6/2022). Suaminya, Maman Annurahman hendak membeli bawang putih dan merah untuk dijual kembali.

Namun, suaminya penasaran melihat adanya atraksi seperti sulap yang dilakukan tiga orang. Kemudian dalam atraksi itu pelaku juga menawarkan produk jamu secara gratis.

Maman pun diajak salah satu pelaku ke dalam mobil untuk didoakan supaya lancar menjalani kehidupan. Di dalam mobil, kata Mufida, suaminya hanya ingat diminta menutup mata.

Setelah keluar dari mobil, Maman diminta untuk langsung pulang menuju rumah serta tidak boleh banyak bicara dan tidak mampir kemana-mana.

"Setelah di parkiran mau balik baru sadar, terus lanjutin mau beli bawang, pas mau bayar kok uangnya nggak ada, sampai suami saya tanya ke orang-orang apakah tadi sudah dibayar atau belum, ternyata belum, dari situ suami saya kena gendam," kata Mufida Husnia saat dihubungi via pesan WhatsApp pada Kamis (9/6/2022).

Akibat peristiwa itu, suaminya kehilangan seluruh uang yang dibawa ke pasar. Di dompet suaminya, kata Mufida, ditemukan kertas dengan tulisan Arab.

Wanita asal Lawang, Kabupaten Malang itu bersama suaminya juga masih enggan melaporkan kejadian tersebut ke polisi. Keduanya merasa tidak memiliki bukti yang kuat untuk membuktikan peristiwa yang dialami.

"Mau lapor ya enggak ada bukti, keluarga mikirnya hilang, ya tau dari FB (Facebook) yang update ternyata ada beberapa orang juga yang kena gendam di Pasar Gadang," kata Mufida.

Kasat Reskrim Polresta Malang Kota, AKP Bayu Febrianto mengatakan, polisi akan mendalami peristiwa tersebut.

Ia mengimbau kepada masyarakat untuk terus waspada dan berhati-hati ketika bertemu dengan orang yang tidak dikenal untuk tidak mudah percaya terlebih dahulu.

"Kalau laporan sepertinya ada dan masih kita dalami, kami masih menyelidiki belum bisa mengatakan, kita harus mencari keterangan korban, korban itu bisa bawa uang itu seperti apa, modus pelaku seperti apa kan kita harus tahu, dalam artian, apakah si korban mengenal dengan pelaku sebelumnya, si korban bisa tertarik itu seperti apa," kata Bayu saat ditemui di Mapolresta Malang Kota, Rabu (8/6/2022).

https://surabaya.kompas.com/read/2022/06/10/103439778/video-viral-aksi-diduga-gendam-berkedok-atraksi-sulap-di-kota-malang-ini

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Atalia Praratya: Selain Ibu, Tumbuh Anak Harus Didukung oleh Ayah

Atalia Praratya: Selain Ibu, Tumbuh Anak Harus Didukung oleh Ayah

Regional
Kompetisi JRRC Diharapkan Dorong Perkembangan Wisata Baru di Garut

Kompetisi JRRC Diharapkan Dorong Perkembangan Wisata Baru di Garut

Regional
Kenalkan Tugas dan Fungsi Kepala Daerah, Walkot Bobby Ajak Puluhan Siswa Berkeliling Balai Kota

Kenalkan Tugas dan Fungsi Kepala Daerah, Walkot Bobby Ajak Puluhan Siswa Berkeliling Balai Kota

Regional
Ridwan Kamil Sebut Dirinya Punya Gaya Kepemimpinan yang Berbeda dengan Anies Baswedan

Ridwan Kamil Sebut Dirinya Punya Gaya Kepemimpinan yang Berbeda dengan Anies Baswedan

Regional
Jabar Quick Response Sukses Gelar Kompetisi Mitigasi Bencana JRRC 2022

Jabar Quick Response Sukses Gelar Kompetisi Mitigasi Bencana JRRC 2022

Regional
Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Atasi Dampak Kenaikan Harga BBM, Pemkot Medan Gelontorkan Subsidi untuk 900 Unit Angkot

Regional
Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Banyak Investasi Masuk ke Jateng, Ganjar: Tingkat Layanan Kita Sangat Serius

Regional
Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Tekan Inflasi di Wonogiri, Bupati Jekek Sebut Akan Buka Banyak Lapangan Pekerjaan

Regional
Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Pemprov Jabar Siap Tawarkan 17 Proyek Energi Terbarukan pada Gelaran WJIS 2022

Regional
Terapkan Materi Pemahaman Wawasan Kebangsaan, Disdik Jabar Dapat Apresiasi dari Lemhannas

Terapkan Materi Pemahaman Wawasan Kebangsaan, Disdik Jabar Dapat Apresiasi dari Lemhannas

Regional
Kenduri Riau 2022 sebagai Daya Kejut Pemulihan Parekraf di Bumi Lancang Kuning

Kenduri Riau 2022 sebagai Daya Kejut Pemulihan Parekraf di Bumi Lancang Kuning

Regional
Capaian Gubernur Arizal Selama 3 Tahun Memimpin Lampung, Nilai Ekspor Tumbuh sampai Angka Kemiskinan Turun

Capaian Gubernur Arizal Selama 3 Tahun Memimpin Lampung, Nilai Ekspor Tumbuh sampai Angka Kemiskinan Turun

Regional
Pelajaran dari Tragedi Kanjuruhan

Pelajaran dari Tragedi Kanjuruhan

Regional
Jawa Barat Raih Penghargaan Provinsi Terbaik Pertama Se-Indonesia

Jawa Barat Raih Penghargaan Provinsi Terbaik Pertama Se-Indonesia

Regional
Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Capai 80 Juta Vaksinasi, Kang Emil Buka Bandung Bike Festival 2022

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.