NEWS
Salin Artikel

"Calon Pembeli Tampaknya Masih Ragu karena PMK, padahal Semua Sapi Saya Sehat"

Hal ini membuat pemilik dan peternak sapi di Kabupaten Lamongan khawatir. Apalagi, Hari Raya Idul Fitri kian dekat.

Pemerintah, peternak, dan sejumlah pihak terkait berupaya melakukan pengawasan untuk menangani penyebaran PMK. Namun, kata dia, masyarakat terlihat berpikir ulang membeli sapi.

Salah seorang peternak di Lamongan, Suratman mengaku telah berencana menjual sapi peliharaannya sejak jauh-jauh hari sebelum Idul Adha. Namun, ia kesulitan menjual ternaknya karena PMK merebak.

"Pasar hewan masih ditutup. Calon pembeli juga tampaknya masih ragu, karena PMK yang merebak saat ini. Padahal semua sapi-sapi saya sehat, tidak ada yang kena PMK," ujar Suratman di Lamongan, Kamis (2/6/2022).

Selain bingung karena penjualan sapi masih minim, Suratman menyebut, ada beban lain yang dihadapi peternak.

Menurutnya, semakin lama sapi dipelihara, biaya yang dikeluarkan peternak seperti pakan dan perawatan, juga makin meningkat.

Padahal, kata Suratman, kebanyakan peternak di Lamongan sudah lama menantikan momen Idul Adha. Jika dijual saat ini, kata dia, harga sapi tak sesuai harapan.

"Pusing kami ini, kalau disimpan terus malah ada yang curiga kena penyakit, sedangkan ditawarkan keluar juga belum boleh," ucap Suratman.

Untuk menyiasati kondisi ini, peternak terkadang menjual sapinya kepada peternak lain atau pengepul dengan harga murah.

Langkah ini dipilih karena peternak tak mau menanggung beban lebih untuk biaya pakan dan perawatan.

"Para pengusaha dan peternak sapi lain juga mungkin dibayang-bayangi hal yang sama, tidak berani menambah populasi karena takut rugi. Sebab harga jual sapi nanti, sepertinya juga bakal turun drastis. Bisa jadi, harganya malah di bawah Rp10 juta," kata Suratman.


Sementara itu, jagal ternak di Lamongan, Muhammad Arif mengatakan, PMK tak hanya berimbas kepada pemilik dan peternak sapi, tetapi juga jagal ternak.

"Saat ini lebih sering ambil sudah dalam kondisi berupa daging (sapi), dari Surabaya. Karena di Lamongan, sementara ini juga tidak ada pemotongan," ucap Arif.

Selain di Lamongan, pasar hewan di wilayah lain seperti Gresik, Jombang, Mojokerto, dan Tuban, juga masih ditutup. Sehingga, Arif terpaksa mengeluarkan biaya lebih untuk transportasi saat mengambil daging.

Sementara itu, Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Lamongan Mohammad Wahyudi berharap, peternak bersabar menghadapi kondisi saat ini.

"Kondisi saat ini memang sedang sulit, jadi mohon bersabar untuk sementara waktu. Nanti jika kondisi membaik dan normal kembali, pasar hewan juga akan dibuka lagi," tutur Wahyudi.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/06/02/201245078/calon-pembeli-tampaknya-masih-ragu-karena-pmk-padahal-semua-sapi-saya-sehat

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

NTP Riau Naik 5,64 Persen Per November 2022, Gubri: Semoga Terus Meningkat

Regional
Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Targetkan Stunting di Bawah 14 Persen pada 2024, Bupati Ipuk Sambangi Pelosok-pelosok Desa

Regional
Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Dapat Suntikan Dana dari Pemprov Sulsel, Bandara Arung Palakka Kembali Beroperasi untuk Masyarakat Bone

Regional
Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Pembangunan Desa di Riau Terus Dilakukan, Gubri Dapat Apresiasi dari Wamendesa PDTT

Regional
Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Ganjar Ajak Sekolah Kreatif Giatkan Pendidikan Antikorupsi

Regional
Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Degan Jelly, Produk Rumahan yang Jadi Primadona di Banyuwangi

Regional
Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Permudah Pencari dan Pemberi Kerja di Medan, Walkot Bobby Luncurkan Aplikasi Siduta

Regional
Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Riau Jadi Daerah Penghasil Sawit Terbesar, Gubri Minta BPDPKS Lebih Transparan soal Pengelolaan Dana Sawit

Regional
'T-Rex' yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

"T-Rex" yang Bermain di Tambang Pasir Ilegal di Klaten?

Regional
Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Perempuan Kuat, Perempuan Bersemangat

Regional
Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Tingkatkan Produksi Pertanian, Pemprov Sulsel Salurkan 2.500 Ton Benih untuk 100.000 Ha Lahan

Regional
Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Wujudkan Medan Berkah, Maju, dan Kondusif, Bobby Ajak Seluruh Elemen Kolaborasi Cegah Korupsi

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.