NEWS
Salin Artikel

Emak-emak di Lumajang Antre Berjam-jam di Bawah Terik Matahari demi Minyak Goreng Murah

Serentak, ibu-ibu ini langsung menyerbu mobil tangki yang membawa ribuan liter minyak goreng.

Mereka terpaksa mengantre dan berdesak-desakan lantaran harga minyak goreng di pasaran masih mahal.

"Di pasar mahal bisa Rp 20.000 sampai 25.000 per liter," kata Hanifah, warga Jalan Imam Suja'i yang telah 2 jam mengantre, Senin (25/4/2022).

Menurut mereka, menjelang hari raya Idul Fitri, minyak goreng bagi ibu rumah tangga adalah salah satu kebutuhan yang harus ada.

Sebab, banyak hidangan yang membutuhkan minyak goreng untuk bisa disantap tamu saat Lebaran.

"Buat goreng rangginan dirumah, goreng krupuk, kripik buat isi toples lebaran," tambahnya.

Tak heran setiap kali ada pasar murah, ratusan ibu rumah tangga langsung menyerbu minyak goreng yang dijual dengan harga Rp 14.000 per liter atau Rp 15.500 per kilogram itu.

Setiap orang diberikan jatah maksimal 18 liter atau 16 kg minyak goreng.


Mutmainah, salah satu warga yang turut mengantre bercerita, untuk mempercepat waktu antrean dan menghemat uang belanja, ia berbagi dengan tiga warga lainnya setelah mendapatkan 18 liter minyak goreng.

"Kalau uangnya banyak bisa beli 18 liter, tapi karena uang saya enggak cukup dan antrenya tidak lama saya gabung dengan tetangga, nanti dibagi tiga minyaknya," terang Mutmainah

Operasi pasar kali ini sengaja diselenggarakan Pemerintah Kabupaten Lumajang untuk memenuhi kebutuhan minyak goreng ibu rumah tangga menjelang Lebaran.

Wakil Bupati Lumajang Indah Amperawati mengatakan, pihaknya menyediakan 7.200 liter minyak goreng untuk dijual dengan harga murah sesuai harga pabrik.

Selain itu, Wakil Bupati yang akrab disapa Bunda Indah itu berkomitmen pemerintah akan terus menggelar operasi pasar minyak goreng sampai harga di pasaran kembali normal.

"Ibu-ibu kan pasti butuh apalagi jelang lebaran, ini kami sediakan 7.200 liter dengan harga pabrik, Insya Allah akan terus kita gelar sampai harga kembali normal," ungkapnya.

https://surabaya.kompas.com/read/2022/04/25/133828478/emak-emak-di-lumajang-antre-berjam-jam-di-bawah-terik-matahari-demi-minyak

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Senin Besok, Mbak Ita Akan Resmi Dilantik Ganjar Jadi Wali Kota Semarang

Regional
Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Wabup Pidie Jaya Apresiasi Ketulusan Pengabdian Ramhat Aulia yang Bawa Ayahnya Berobat dengan Becak Motor

Regional
Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Wujud Kolaborasi Lintas Daerah, Perayaan HUT Ke-20 Kabupaten Bone Bolango Hadirkan Berbagai Atraksi

Regional
BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

BPKH bersama Dompet Dhuafa Bagikan 250 Kitchen Kit untuk Penyintas Gempa Cianjur

Regional
Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Gubernur Sulsel Nilai Keberhasilan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Karena Kepimimpinan Jokowi

Regional
Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Pemkot Semarang Luncurkan BUMP, Plt Walkot Ita Harap Kesejahteraan Petani Meningkat

Regional
Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Kisah Agus Falahudin, Penyintas Gempa Cianjur yang Gotong Royong Bangun Huntara

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.