NEWS
Salin Artikel

Terbakar, Ini Sejarah Tunjungan Plaza Surabaya, Pernah Jadi Lokasi Perdagangan Kaum Elite Eropa

Api dengan asap tampak mengepul dan membakar bagian atas gedung. Pengelola menyebut, titik api berasal dari TP 5.

Kompleks pusat perbelanjaan Tunjungan Plaza terletak di tengah Kota Surabaya, tepatnya di Jalan Embong Surabaya.

Kompleks Tunjungan Plaza terdiri dari 6 blok, dari TP 1 hingga TP 6. Kompleks tersebut terintegrasi dengan Hotel Four Point dan Hotel Sheraton.

Beroperasi tahun 1986

Tunjungan Plaza (TP) adalah mal dengan konsep shoopong mall pertama di Surabaya. TP didirikan oleh PT Pakuwon Jati pada awal 1985 dan secara resmi beroperasi pada tahun 1986.

Pada tahun 1985, TP dibangun di lahan seluas 5 hektare dengan luas bangunan r 44.700,88 m2.

Bangunan Tunjungan Plaza dirancang oleh arsitek dari PT Parama Consultant Jakarta yang bekerja sama dengan Peddle Throp & Walker, Australia, Singapura, Hongkong, Inggris dan AS

Pembangunan TP ini menelan biaya sebanyak Rp 30 miliar dari investasi yang disediakan.

PT Pakuwon adalah perusahaan yang berkecimpung dalam bisnis properti dan didirikan tahun 1982. Salah satu pendirinya adalah Alexander Tedja.

Pada tahun 1988, PT Pakuwon Jati terdaftar di bursa efek Jakarta dan Surabaya.

Hal tersebut dijelaskan dalam jurnal Pendidikan Sejarah Tunjungan Plaza Sebagai Awal Pusat Perbelanjaan Modern Kotamadya Surabaya Tahun 1985-1991 yang ditulis Efrilia Rizqi Mahardian Putri, Jurusan Pendidikan Sejarah, Fakultas Ilmu Sosial dan Hukum, Universitas Surabaya.

Tunjungan Plaza resmi dibuka untuk umum pada tangga 7 Mei 1986, sedangkan grand opening dilakukan pada 15 Desember 1986. Gedung tersebut diresmikan Gubernur KDH TK 1 Jawa Timur yang ditandai dengan penandatangan batu prasasti.

Kala itu TP memiliki 7 lantai untuk perbelanjaan.

TP memiliki bangunan yang unik yang menjadi ciri khas tersendiri yakni terdapat jalan landai yang berbentuk sepiral yang mengitari kawah antrium yang sering digunakan sebagai arena promosi, konser dan pameran.

Saat berada di antrium, pengunjung bisa melihat seluruh isi mal mulai dari lantai dasar hingga lantai atas.

Kala itu, TP memiliki 14 tangga berjalan yang menghubungkan antara satu lantai dengan lantai lainnya. Selain terdapat 5 lift kapsul yang berbahan material kaca tempus pandang.

TP juga dilengkapi dengan AC di segala penjuru ruangan sehingga terasa sejuk dan membuat pengunjung nyaman berbelanja.

Saat itu orang Belanda yang tinggal di Surabaya senang berjalan-jalan di sekitar Jalan Tunjungan baik berbelanja atau sekedar refreshing.

Mlaku-mlaku di Tunjungan kemudian menjadi ikon Surabaya pada tahun 1970-an berbarengan dengan lagu yang dikarang oleh Is Haryanto yang dinyanyikan oleh Mus Mulyadi.

Lagu yang berjudul Rek Ayo Rek itu menggambarkan tentang jalan-jalan di Tunjungan beserta keramaiannya.

Disebutkan, secara historis Tunjungan Plaza terletak dekat dengan pusat perdagangan kota yang sudah ada dan berjaya sejak zaman Belanda. Antaranya Toko Nam dan Jalan Tunjungan.

Toko Nam adalah toko serba ada yang cenderung memiliki konsep departement store. Sementara Jalan Tunjungan menjadi urat nadi perekonomian masyarakat Eropa.

Di Jalan Tunjungan banyak toko yang menjual barang-barang eksklusif dan impor. Serta terdapat bar, diskotik atai cafe yang digunakan untuk bersantai.

Tak hanya itu. Tunjungan Plaza memiliki lokasi yang dekat dengan beberapa hotel seperti Hotel Majapahit yang berada di Jalan Tunjungan. Hotel Simpang di Jalan Pemuda, Hotel Bumi Hyatt yang ada di Jalan Basuki Rachmat.

Letaknya yang dekat dengan hotel, membuat tamu bannyak berkunjung ke Tunjungan Plaza.

Tunjungan Plaza juga memiliki letak yang strategis berada di jantung Surabaya dan dekat dengan beberapa pasar besar.

Antara lain Pasar Tunjungan, Pasar Bblauran dan Pasar Genteng. Serta dekat dengan pertokoan besar lainnya seperti Toko Metro, Appolo Plaza, Surabaya Indah Plaza dan Wijaya.

Di dekat TP juga ada dua bioskop yang terkenal yakni Bioskop Presiden dan Bioskop Arjuna.

Munculnya Tunjungan Plaza mengawali membuat banyak investor ikut membuka plaza-plaza sejenis dengan konsep yang sama di Surabaya. Perkembangan perdagangan eceran berskala besar mulai tumbuh dengan pesat di Surabaya ketika para investor berlomba-lomba mendirikan pusat perbelanjaan modern.

Pusat perbelanjaan modern atau mal yang berdiri setelah Tunjungan Plaza antara lain Surabaya Plaza yang dibuka pada tahun 1988 oleh Presiden Soeharto; Jembatan Merah Plaza yang dibuka pada 1995 oleh putri Presiden Soeharto yaitu Tutut; dan tahun 1996 pegembang Sinar Galaxy membuka Galaxy Mall.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Achmad Faizal Editor : Andi Hartik)

https://surabaya.kompas.com/read/2022/04/14/155500478/terbakar-ini-sejarah-tunjungan-plaza-surabaya-pernah-jadi-lokasi

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Cegah Stunting di Samarinda, Elnusa Petrofin Gelar Penyuluhan Gizi Seimbang

Regional
Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Terima Program Beli Rumah Dapat Rumah dari Ganjar, Masyarakat: Alhamdulilah Punya Rumah

Regional
Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Kirimkan Bantuan Rp 533 Juta untuk Korban Gempa Cianjur, Gubernur Syamsuar: Uang Paling Dibutuhkan Mereka

Regional
Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Bupati Ipuk Berharap Festival Arsitektur Nusantara Lahirkan Arsitek Top dari Banyuwangi

Regional
Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Melirik Program Prioritas Dinkes Jabar, Apa Saja?

Regional
Gubernur Syamsuar Serahkan Bantuan kepada Pensiunan PNS Pemprov Riau

Gubernur Syamsuar Serahkan Bantuan kepada Pensiunan PNS Pemprov Riau

Regional
Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Wadahi Ketangkasan Digital Anak Muda, Pemkab Banyuwangi Kembali Gelar Hacking Day Competition

Regional
Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Turnamen Tenis Meja Pemkab Banyuwangi Diikuti 220 Atlet se-Jawa dan Bali

Regional
Gelar Gebyar Ekraf Rumaket Greget, Upaya Pemkab Trenggalek Dorong UMKM dan Industri Kreatif

Gelar Gebyar Ekraf Rumaket Greget, Upaya Pemkab Trenggalek Dorong UMKM dan Industri Kreatif

Regional
Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Gubernur Riau Berharap Pembangunan Jembatan Selat Malaka Terwujud

Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Gubernur Riau Berharap Pembangunan Jembatan Selat Malaka Terwujud

Regional
Ganjar Bentuk Timsus untuk Atasi Masalah Pembebasan Lahan Proyek Tol Semarang-Demak

Ganjar Bentuk Timsus untuk Atasi Masalah Pembebasan Lahan Proyek Tol Semarang-Demak

Regional
Rombongan Benchmarking Sumedang Bertolak ke Helsinki, Bupati Dony: Kami Akan Adopsi Best Practices Finlandia

Rombongan Benchmarking Sumedang Bertolak ke Helsinki, Bupati Dony: Kami Akan Adopsi Best Practices Finlandia

Regional
Mobil Dinas Camat Sudah Tak Layak Jalan, Pemkab Bojonegoro Siapkan 28 Toyota Rush Senilai Rp 7,72 Miliar

Mobil Dinas Camat Sudah Tak Layak Jalan, Pemkab Bojonegoro Siapkan 28 Toyota Rush Senilai Rp 7,72 Miliar

Regional
Program Puspa, Inovasi Dinas Kesehatan Jabar untuk Atasi Covid-19

Program Puspa, Inovasi Dinas Kesehatan Jabar untuk Atasi Covid-19

Regional
Disparbud Trenggalek Gelar FGD untuk Edukasi 35 Kades tentang Pengembangan Desa Wisata

Disparbud Trenggalek Gelar FGD untuk Edukasi 35 Kades tentang Pengembangan Desa Wisata

Regional
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.