Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dampak Puting Beliung di Sidoarjo, 200 Rumah Rusak

Kompas.com - 05/02/2024, 20:08 WIB
Andhi Dwi Setiawan,
Andi Hartik

Tim Redaksi

SURABAYA, KOMPAS.com - Wakil Bupati Sidoarjo Subandi menyebut, ada sekitar 200 rumah di Desa Kedung Wonokerto, Prambon, yang mengalami kerusakan akibat diterjang angin puting beliung pada Minggu (4/2/2024).

Subandi mengungkapkan, pihaknya baru mengetahui adanya ratusan bangunan rusak setelah melakukan sidak bersama sejumlah Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) pada Senin (5/2/2024).

"Hari ini sudah sidak, lihat tinjau lokasi, terkait musibah puting beliung yang ada di Kabupaten Sidoarjo. Ya Desa Kedung Wonokerto, 200 lebih (rumah rusak)," kata Subandi di lokasi kejadian.

Baca juga: 1 Warga di Sidoarjo Meninggal Tertimpa Atap akibat Angin Kencang

Saat ini, anggota BPBD Sidoarjo masih melakukan pendataan di desa terdampak bencana tersebut. Hal itu untuk memastikan jumlah bangunan rumah yang mengalami kerusakan.

"Hari ini mendata semuanya, yang rumahnya roboh, gentengnya tidak ada, yang enggak ada asbesnya. Saya suruh data semuanya biar nanti di-mapping (pemetaan) satu per satu rumah," jelasnya.

Baca juga: Bupati Sidoarjo Dukung Prabowo-Gibran, Cak Imin: Dia Lagi Punya Masalah, Maklumin Aja

Nantinya, pemerintah baru bisa mengetahui rumah mana yang mengalami kerusakan paling parah. Selanjutnya, petugas akan dikerahkan untuk memperbaiki bangunan satu per satu.

"Saya minta segera ditangani, jangan menunggu lama, karena ada banyak rumah (rusak) yang hampir 30 persen, ada yang 40 persen. Kalau enggak segera ditangani, dia akan berteduh kemana," ujar dia.

Lebih lanjut, Subandi juga berencana membangun posko sementara di sekitar desa terdampak angin puting beliung. Untuk memastikan kesehatan masyarakat usai mengalami bencana.

"Karena bantuan kita belum turun, takutnya nanti kalau warga kita kena hujan, namanya penyakit kita enggak tahu. Nanti kita siapkan posko dari pihak Dinas Kesehatan untuk mengawal," ucapnya.

Diberitakan sebelumnya, ratusan rumah warga di empat kecamatan di Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, mengalami kerusakan akibat angin kencang pada Minggu (4/2/2024) petang.

Satu warga Kedung Wonokerto bernama Siti Nukolila meninggal dunia lantaran tertimpa atap rumah. Kemudian dua orang warga mengalami luka-luka.

"Dua korban luka yakni Misna warga Kedung Wonokerto yang mengalami patah tulang dan Devina yang mengalami luka di kepala," kata Kepala Pelaksana BPBD Sidoarjo Dwijo Prawito, Minggu (4/2/2024), seperti dikutip Antara.

Dwijo mengungkapkan, empat kecamatan yang dilanda angin kencang tersebut yakni Kecamatan Tarik, Krian, Prambon, dan Balongbendo.

"Sampai dengan saat ini kami masih terus menginventarisasi rumah warga yang mengalami kerusakan akibat angin kencang tersebut," kata dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

Surabaya
Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Surabaya
Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena 'Blindspot'

Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena "Blindspot"

Surabaya
Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Surabaya
Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Surabaya
Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Surabaya
Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Surabaya
Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Surabaya
Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Surabaya
Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Surabaya
Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Surabaya
Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Surabaya
KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

Surabaya
Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Surabaya
Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com