Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Bipih Naik, 124 Calon Jemaah Haji Asal Lumajang Gagal Berangkat

Kompas.com - 26/05/2023, 11:39 WIB
Miftahul Huda,
Krisiandi

Tim Redaksi

LUMAJANG, KOMPAS.com - Naiknya biaya perjalanan ibadah haji (Bipih) membuat 124 calon jemaah haji (CJH) asal Lumajang gagal berangkat.

Sebab, ke-124 CJH itu gagal melunasi Bipih hingga waktu yang telah ditentukan pemerintah yakni 19 Mei 2023.

Diketahui, pemerintah dan DPR RI sepakat menaikan Bipih yang ditanggung CJH dari Rp 39,8 juta menjadi Rp 49,8 juta.

Baca juga: Senyum Mbah Harun, Jemaah Haji Tertua Indonesia, Saat Tiba di Madinah

Kepala Seksi Penyelenggara Haji dan Umroh Kantor Kementerian Agama Kabupaten Lumajang Abdul Rofik mengatakan, pemerintah telah memberikan sosialisasi kepada CJH sejak keputusan kenaikan biaya haji disahkan.

Bahkan, menurut Rofik, beberapa kali pemerintah telah memperpanjang tenggat waktu pelunasan biaya haji agar para calon jemaah haji bisa melunasi biaya tepat waktu.

Namun, sampai akhir masa perpanjangan waktu terakhir, beberapa jemaah belum bisa melunasi biaya haji. Alasannya pun bervariasi.

"Usai diputuskan (kenaikan biaya ibadah haji) kami langsung sosialisasikan. Pemerintah juga sudah memberi kelonggaran dengan memperpanjang batas akhir pembayaran," kata Rofik di Lumajang, Kamis (25/5/2023).

"Ada beberapa jemaah belum bisa melunasi. Ada yang belum ada dananya, ada juga faktor-faktor lainnya sehingga mereka tidak bisa berangkat tahun ini," lanjutnya.

Baca juga: 200 Calon Jemaah Haji di Karawang Gagal Berangkat ke Tanah Suci, Ini Penyebabnya

Meski begitu, kata Rofik, CJH yang gagal berangkat ini akan masuk dalam antrean CJH yang akan berangkat tahun depan.

Rofik meminta, CJH yang batal berangkat tahun ini agar melaporkan alasannya ke Kantor Kementerian Agama Kabupaten Lumajang.

"Yang belum berangkat tahun ini supaya melaporkan alasaanya pada kami. Sehingga bisa kami laporkan ke provinsi. Apakah nanti diputuskan masuk prioritas (pemberangkatan) tahun depan atau tidak nanti akan disesuaikan dengan aturan pemberangkatan terbaru," pungkasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Surabaya
Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Surabaya
Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Surabaya
Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Surabaya
Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Surabaya
Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Surabaya
Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Surabaya
Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Surabaya
Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Surabaya
Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Surabaya
Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Surabaya
Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Surabaya
Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com