Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Temukan 42 Data Pemilih Anomali, Bawaslu Kabupaten Malang Minta Pantarlih Coklit Ulang

Kompas.com - 17/03/2023, 16:58 WIB
Imron Hakiki,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

MALANG, KOMPAS.com - Bawaslu Kabupaten Malang mendapati puluhan data pemilih anomali dalam proses pencocokan dan penelitian (coklit) data pemilih, yang dilakukan panitia pemutakhiran daftar pemilih (pantarlih).

Ketua Bawaslu Kabupaten Malang Muhammad Wahyudi mengatakan, ada 42 temuan data pemilih anomali, dengan berbagai variasi masalahnya.

Baca juga: Malang Creative Center, Wadah Kolaborasi Pegiat Ekonomi Kreatif di Kota Malang

Salah satu di antaranya, ada pantarlih yang melalukan coklit di beberapa TPS, mewakili pantarlih lain.

"Ini kejadiannya di Kecamatan Singosari. Ini tidak boleh. Satu Pantarlih harus melakukan coklit satu TPS," ungkapnya saat ditemui, Jumat (17/3/2023).

"Maka rekomendasi kami, harus coklit ulang, yang dilakukan oleh Pantarlih yang bertugas di TPS tersebut," imbuhnya.

Temuan lain, lanjut Wahyudi ada salah satu calon pemilih telah meninggal, tapi masih terdata sebagai calon pemilih.

"Hal ini akibat keluarga atau ahli waris tidak mengurus surat kematian. Nah, untuk problem ini Pantarlih seharusnya membantu untuk mengurus surat akta kematian," jelasnya.


Kemudian, salah satu calon pemilih terdata di sebuah desa. Namun, setelah dilakukan coklit, tidak ada nama tersebut di alamat yang berada di dalam data.

"Namanya ada di salah satu alamat, tapi ketika dikonfirmasi hingga ke perangkat desa, tidak ada nama seseorang itu di alamat tersebut," ujarnya.

Dengan adanya problem itu, Wahyudi mengatakan, sesuai aturan maka calon pemilih tersebut dicoret.

"Dibuktikan, minimal dengan adanya surat keterangan. Kalau meninggal harus ada akta kematian, kalau pindah alamat harus ada surat keterangan," terangnya.

Sementara itu, Komisioner Divisi Sosialisasi Pendidikan Pemilih, Partisipasi Masyarakat, dan Sumber Daya Manuasia KPU Kabupaten Malang Marhendra Pramudya Mahardika mengatakan, dalam proses coklit, Pantarlih menemukan berbagai kendala di lapangan.

Baca juga: Mahasiswa di Malang Unjuk Rasa Protes Vonis Bebas Terdakwa Tragedi Kanjuruhan

Namun, hal itu sudah teratasi, termasuk melalukan coklit ulang pada beberapa masalah yang ditemukan, sebagaimana rekomendasi Bawaslu Kabupaten Malang.

"Saat ini KPU Kabupaten Malang tengah menyusun data pemilih, pemetaan ulang TPS," tuturnya saat ditemui, Jumat.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Museum Panji di Malang: Sejarah, Koleksi, Harga Tiket, dan Jam Buka

Museum Panji di Malang: Sejarah, Koleksi, Harga Tiket, dan Jam Buka

Surabaya
Respons Bobby Saat Disinggung soal Menantu Presiden Usai Terima Satyalancana

Respons Bobby Saat Disinggung soal Menantu Presiden Usai Terima Satyalancana

Surabaya
Beredar Pesan Bupati Lamongan Minta Uang, Diskominfo: Penipuan

Beredar Pesan Bupati Lamongan Minta Uang, Diskominfo: Penipuan

Surabaya
Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Surabaya
Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Surabaya
Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Surabaya
Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Surabaya
6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

Surabaya
Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Surabaya
Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Surabaya
Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com