Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Malang Creative Center, Wadah Kolaborasi Pegiat Ekonomi Kreatif di Kota Malang

Kompas.com - 17/03/2023, 16:03 WIB
Aningtias Jatmika,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Malang, Jawa Timur (Jatim), mencatat perekonomian Kota Malang tumbuh sebesar 6,32 persen pada 2022. Angka ini menjadi rekor tertinggi dalam satu dekade terakhir.

Pencapaian tersebut salah satunya ditopang oleh sektor ekonomi kreatif (ekraf). Ekraf memang menjadi sektor yang mendapat perhatian besar dari pemerintah.

Sektor ekraf dinilai dapat menjadi pendukung peningkatan perekonomian nasional, terlebih pascapandemi Covid-19.

Hal itu disoroti oleh Wali Kota Malang Sutiaji saat berkunjung ke kantor Kompas.com di Jakarta, Selasa (14/3/2023). Sutiaji mengatakan, ekraf telah menjadi identitas dan keunggulan Kota Malang.

Demi mendukung pengembangan ekraf, Dinas Koperasi Perindustrian dan Perdagangan (Diskopindag) Kota Malang membangun Malang Creative Center (MCC).

“MCC menjadi wadah untuk mengumpulkan, mengolah, dan mengembangkan potensi ekraf di Malang,” ujar Sutiaji.

Pembangunan MCC, lanjut dia, berangkat dari ide para pegiat ekraf di kota tersebut sekitar enam tahun lalu. Mereka menilai, MCC dapat menjadi “rumah bersama” sekaligus coworking space bagi pegiat ekraf Kota Malang untuk saling berkolaborasi dan mendistribusikan kemampuan (skill).

Baca juga: Melihat-lihat Manuskrip Kuno di MCC Malang, Usianya Ratusan Tahun

Ide tersebut pun disambut baik Sutiaji. Dalam pembangunannya, pelaku ekraf Kota Malang berkontribusi langsung, mulai dari konsep hingga desain.

Salah satu arsitek muda yang turut menyumbangkan pemikiran dalam pengembangan MCC adalah Haris Wibisono. Haris menjelaskan, MCC dibangun bukan sekadar memenuhi kebutuhan pelaku ekraf Kota Malang.

Konsep bangunan ini juga dibuat secara matang. Salah satunya dengan penerapan konsep bangunan ramah lingkungan (green building).

“MCC memiliki banyak ruang terbuka. Alhasil, sirkulasi dan pencahayaan alami dapat lebih dimaksimalkan ketimbang penggunaan air conditioner (AC),” ujar Haris seperti diberitakan laman resmi Pemerintah Kota (Pemkot) Malang, Senin (12/12/2022).

Dengan desain tersebut, lanjut dia, MCC diperkirakan dapat menghemat listrik hingga 200.000 watt per tahun.

Pemkot Malang melalui Diskopindag Kota Malang menyelenggarakan pameran UMKM pada Kamis (8/12/2022) di Gedung Malang Creative Center, Kota Malang. KOMPAS.com / Nugraha Perdana Pemkot Malang melalui Diskopindag Kota Malang menyelenggarakan pameran UMKM pada Kamis (8/12/2022) di Gedung Malang Creative Center, Kota Malang.
Bangunan delapan lantai untuk pegiat ekraf

Sebagai informasi, MCC yang telah soft launching pada Desember 2022 terdiri atas delapan lantai. Peruntukkan setiap lantai juga dikonsepkan secara langsung oleh pegiat ekraf Kota Malang.

“MCC akan menjadi pusat inkubasi bagi pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) serta 17 subsektor ekraf. Jadi ibaratnya, ide bangunan ini berasal dari mereka, dibuat oleh mereka, dan dipergunakan oleh 17 subsektor tersebut,” kata Sutiaji.

Sejumlah subsektor ekraf yang diberikan ruang pada MCC di antaranya adalah pengembang game, arsitektur, desain interior, musik, seni rupa, desain produk, fesyen, kuliner, serta film, animasi, dan video.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Hendak Mendahului Kendaraan Lain, Truk di Magetan Terjun ke Sungai Sedalam 10 Meter

Hendak Mendahului Kendaraan Lain, Truk di Magetan Terjun ke Sungai Sedalam 10 Meter

Surabaya
Kondisi Bayi Usia 6 Hari Usai Dibanting dan Ditampar Ayah Kandung

Kondisi Bayi Usia 6 Hari Usai Dibanting dan Ditampar Ayah Kandung

Surabaya
Kuasa Hukum Anak Anggota DPRD Surabaya Bantah Ada Penganiayaan di Rumah Aspirasi

Kuasa Hukum Anak Anggota DPRD Surabaya Bantah Ada Penganiayaan di Rumah Aspirasi

Surabaya
Respon Keputusan MK, Pj Gubernur Jatim Imbau Seluruh Warga Dukung Pemerintahan Prabowo-Gibran

Respon Keputusan MK, Pj Gubernur Jatim Imbau Seluruh Warga Dukung Pemerintahan Prabowo-Gibran

Surabaya
Tunangkan Anak Berusia 7 Tahun, Ayah di Sampang Dimarahi Kerabatnya

Tunangkan Anak Berusia 7 Tahun, Ayah di Sampang Dimarahi Kerabatnya

Surabaya
Rasakan Getaran 2 Kali, Warga Trenggalek Ikut Panik saat Gempa Bumi Magnitudo 5,1 Pacitan

Rasakan Getaran 2 Kali, Warga Trenggalek Ikut Panik saat Gempa Bumi Magnitudo 5,1 Pacitan

Surabaya
Wisata Pendakian Gunung Argopuro Akan Dibuka pada 1 Mei

Wisata Pendakian Gunung Argopuro Akan Dibuka pada 1 Mei

Surabaya
Gempa M 5,1 Guncang Pacitan, Tak Berisiko Tsunami

Gempa M 5,1 Guncang Pacitan, Tak Berisiko Tsunami

Surabaya
Berharap Rekomendasi Partai, Bupati Jember Daftar Cabup-Bacawabup ke PDI Perjuangan

Berharap Rekomendasi Partai, Bupati Jember Daftar Cabup-Bacawabup ke PDI Perjuangan

Surabaya
Lima Petani di Sampang Tersambar Petir, Satu Orang Tewas

Lima Petani di Sampang Tersambar Petir, Satu Orang Tewas

Surabaya
Oknum Polisi Terduga Pelaku Pelecehan Seksual Anak Tiri Ditetapkan Tersangka dan Ditahan

Oknum Polisi Terduga Pelaku Pelecehan Seksual Anak Tiri Ditetapkan Tersangka dan Ditahan

Surabaya
Pasangan Muda-mudi di Kota Malang Lakukan Mesum di Kedai Es Krim

Pasangan Muda-mudi di Kota Malang Lakukan Mesum di Kedai Es Krim

Surabaya
Oknum Polisi di Surabaya yang Cabuli Anak Tiri Akhirnya Ditahan

Oknum Polisi di Surabaya yang Cabuli Anak Tiri Akhirnya Ditahan

Surabaya
Penuhi Nazar, Orangtua di Sampang Tunangkan Anaknya yang Masih Usia 7 Tahun

Penuhi Nazar, Orangtua di Sampang Tunangkan Anaknya yang Masih Usia 7 Tahun

Surabaya
Hujan Deras di Magetan, Talut Ambles dan 2 Petani Tewas Tertimpa Pohon

Hujan Deras di Magetan, Talut Ambles dan 2 Petani Tewas Tertimpa Pohon

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com