Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Peliharaannya Bahayakan Keselamatan, Warga Blitar Serahkan Ular Piton 6 Meter ke Damkar

Kompas.com - 09/12/2022, 16:21 WIB
Asip Agus Hasani,
Andi Hartik

Tim Redaksi

BLITAR, KOMPAS.com - Jumadi (64), warga Kabupaten Blitar, Jawa Timur, menghubungi Unit Pemadam Kebakaran (Damkar) pada Jumat (9/12/2022) pagi.

Warga Desa Ponggok, Kecamatan Ponggok, itu memutuskan untuk menyerahkan ular piton sepanjang 6 meter miliknya ke pihak Damkar.

Kepala Unit Damkar Kabupaten Blitar Teddy Prasojo mengatakan, pihaknya telah mengevakuasi ular piton berukuran besar itu.

Baca juga: Hujan Deras Guyur Magetan, Warga Desa Manjung Tangkap Ular Piton Sepanjang 4 Meter

"Benar, pagi ini kami mengevakuasi ular piton di Desa Ponggok, Kecamatan Ponggok," ujar Teddy saat dikonfirmasi Kompas.com.

"Ular tersebut dipelihara warga setempat dan hari ini diserahkan kepada kami," tambahnya.

Baca juga: Suhariyanto Terkejut Ada Ular Piton di Pot Bunga yang Sedang Disiram

Menurut Teddy, ular yang telah tumbuh panjang dan besar itu diletakkan di kandang berukuran sekitar 1x7 meter. Kandang berada di belakang rumah, berdekatan dengan kandang kambing.

Proses evakuasi ular, kata dia, berlangsung sekitar 30 menit. Meski telah lama dipelihara, ular piton tersebut ganas dan agresif.

"Ular terus berusaha melawan saat personel kami hendak mengeluarkannya dari kandang," tuturnya.

Menurut Teddy, pemilik ular piton yang merupakan pedagang, mengaku mulai khawatir dengan ular peliharaannya yang tumbuh semakin besar.

Kemudian, dia memutuskan menyerahkan ular itu ke Unit Damkar karena tidak ingin membahayakan dirinya, keluarga, dan orang lain.

"Mungkin pemilik khawatir juga jika terjadi kelalaian dan ular itu keluar dari kandangnya," ujarnya.

Menurut Teddy, ular piton sepanjang 6 meter itu sangat berbahaya jika terlepas dari kurungannya, apalagi berada di area permukiman warga.

Bukan hanya mengancam anak-anak dan hewan ternak, ular piton dengan ukuran tersebut juga dapat membahayakan keselamatan orang dewasa.

"Beberapa waktu lalu kan ada kasus warga pencari katak yang tewas dililit ular piton dengan ukuran yang jauh lebih kecil dari milik Pak Jumadi ini," ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Pria Peneror Teman Perempuannya Selama 10 Tahun Ditangkap Polisi

Pria Peneror Teman Perempuannya Selama 10 Tahun Ditangkap Polisi

Surabaya
Kisah Mbah Harjo Berhaji di Usia 109 Tahun, Hatinya Bergetar Melihat Kabah

Kisah Mbah Harjo Berhaji di Usia 109 Tahun, Hatinya Bergetar Melihat Kabah

Surabaya
PPP Beri Rekomendasi Maju Pilkada Jatim 2024 untuk Khofifah-Emil

PPP Beri Rekomendasi Maju Pilkada Jatim 2024 untuk Khofifah-Emil

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah

Surabaya
Sejarah Kerajaan Singasari: Silsilah, Masa Kejayaan, dan Keruntuhan

Sejarah Kerajaan Singasari: Silsilah, Masa Kejayaan, dan Keruntuhan

Surabaya
Gunung Semeru Luncurkan Awan Panas Sejauh 3 Kilometer

Gunung Semeru Luncurkan Awan Panas Sejauh 3 Kilometer

Surabaya
Bayi Laki-laki Ditemukan di Teras Rumah Warga, Banyak Rumput Menempel di Tubuhnya

Bayi Laki-laki Ditemukan di Teras Rumah Warga, Banyak Rumput Menempel di Tubuhnya

Surabaya
Kisah Nenek Penjual Bunga Tabur di Lumajang Menabung Belasan Tahun demi Naik Haji

Kisah Nenek Penjual Bunga Tabur di Lumajang Menabung Belasan Tahun demi Naik Haji

Surabaya
Gunung Semeru Meletus 7 Kali Sabtu Pagi

Gunung Semeru Meletus 7 Kali Sabtu Pagi

Surabaya
Pria di Probolinggo Perkosa Sepupu Istri, Dibawa ke Hotel 3 Hari

Pria di Probolinggo Perkosa Sepupu Istri, Dibawa ke Hotel 3 Hari

Surabaya
Cerita Perempuan di Surabaya 10 Tahun Diteror Foto Mesum oleh Teman SMP

Cerita Perempuan di Surabaya 10 Tahun Diteror Foto Mesum oleh Teman SMP

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Sabtu 18 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Sabtu 18 Mei 2024, dan Besok : Siang ini Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Sabtu 18 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Sabtu 18 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com