Komplotan Pengutil Susu Instan Ditangkap di Ponorogo, Gunakan Mobil dan Menginap di Hotel

Kompas.com - 30/09/2022, 20:52 WIB

PONOROGO, KOMPAS.com - Aparat Kepolisian Sektor (Polsek) Jambon menangkap komplotan pengutil susu instan yang sering beraksi di wilayah Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur. Komplotan pengutil itu ditangkap setelah aksi mereka mencuri susu instan terekam kamera CCTV di Toko Maharani, Kecamatan Jambon, Kabupaten Ponorogo.

Kapolsek Jambon, AKP Nanang Budianto menyatakan, komplotan pengutil susu instan berjumlah empat orang, yakni berinisial JL, IS ,MR dan IW.

“Mereka terdiri dari dua perempuan dan dua laki laki dengan usia masih tergolong muda. Empat terduga pelaku dua di antaranya warga Gresik dan sisanya warga Surabaya,” kata Nanang saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (30/9/2022).

Baca juga: Cerita Briptu Luhur Beri Pelatihan Seni Reog ke 15 Anak Tuna Netra di Ponorogo

Penangkapan komplotan pengutil susu instan itu bermual saat pemilik Toko Maharani, pada awal September, merasa dagangannya berupa susu instan seharga Rp 200.000 hilang. Padahal, susu instan itu belum laku, namun tiba-tiba hilang.

Pemilik toko akhirnya mengecek rekaman CCTV . Dari rekaman itu, pemilik toko mendapati bahwa susu instan dagangannya dicuri.

Baca juga: Melihat Sumur di Desa Semanding Ponorogo, Saksi Bisu Pelarian Tokoh PKI Muso

Menurut Nanang, komplotan pengutil susu instan itu menaiki mobil Daihatsu Xenia warna putih saat melakukan aksinya. Tak hanya itu, masing-masing pelaku memiliki peran agar aksi pencuriannya tidak diketahui pemilik toko.

“Jadi mereka masuk toko. Selanjutnya pria berinisial IS yang memiliki wajah ganteng mengecoh kasir dengan pura-pura membeli rokok dengan uang tunai Rp 100.000. Lantaran toko masih sepi, karyawan itu kerepotan mencari pengembalian uang dan harus menukar terlebih dahulu," jelas Nanang.

Sementara, satu pria lainnya berperan sebagai sopir yang menunggu di dalam mobil. Sedangkan, dua pelaku perempuan berpakaian gamis memasukkan susu instan itu ke dalam bajunya. Susu instan yang dicuri lalu dibawa keluar dan dimasukkan ke dalam mobil.

Merasa aksinya tak ketahuan, komplotan itu kembali menyambangi toko yang sama pada Senin (26/9/2022). Pemilik yang mengenali komplotan itu langsung menghubungi polisi untuk menangkapnya. Namun, saat digerebek, hanya satu pelaku yang berhasil ditangkap.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sempat Buron Selama 45 Hari, Pencuri Kabel dan Lampu di Banyuwangi Ditangkap

Sempat Buron Selama 45 Hari, Pencuri Kabel dan Lampu di Banyuwangi Ditangkap

Surabaya
Proyek Pembangunan Gorong-gorong dan Jembatan Bikin Macet, Pemkot Malang Minta Maaf

Proyek Pembangunan Gorong-gorong dan Jembatan Bikin Macet, Pemkot Malang Minta Maaf

Surabaya
Erupsi Gunung Semeru, Kolom Asap Membumbung 500 Meter, Letusan Terdeteksi 29 Kali

Erupsi Gunung Semeru, Kolom Asap Membumbung 500 Meter, Letusan Terdeteksi 29 Kali

Surabaya
2 Polisi di Jember Diduga Konsumsi Narkoba, Kasat: Sudah Diproses

2 Polisi di Jember Diduga Konsumsi Narkoba, Kasat: Sudah Diproses

Surabaya
Honda Jazz Tabrak Pohon di Surabaya hingga Tewaskan 1 Pelajar SMA, Sopir Diduga Mabuk

Honda Jazz Tabrak Pohon di Surabaya hingga Tewaskan 1 Pelajar SMA, Sopir Diduga Mabuk

Surabaya
Hamili Anak Tiri Berusia 14 Tahun, Pria di Banyuwangi Ditahan

Hamili Anak Tiri Berusia 14 Tahun, Pria di Banyuwangi Ditahan

Surabaya
Ada 6.145 Kasus HIV/AIDS Baru di Jatim, Akumulasi Capai 84.959 Kasus

Ada 6.145 Kasus HIV/AIDS Baru di Jatim, Akumulasi Capai 84.959 Kasus

Surabaya
Ketua KPK Soroti Angka Pengangguran Kota Madiun, Lebih Tinggi Dibandingkan Jatim

Ketua KPK Soroti Angka Pengangguran Kota Madiun, Lebih Tinggi Dibandingkan Jatim

Surabaya
Viral, Video Gengster di Kediri Bawa Gir dan Minta Maaf, Ini Penjelasan Polisi

Viral, Video Gengster di Kediri Bawa Gir dan Minta Maaf, Ini Penjelasan Polisi

Surabaya
Ini Kata Ganjar soal Kriteria Pemimpin Berambut Putih yang Disebut Jokowi

Ini Kata Ganjar soal Kriteria Pemimpin Berambut Putih yang Disebut Jokowi

Surabaya
Seorang Pedagang di Pasar Kesamben Blitar Ditemukan Tewas Gantung Diri

Seorang Pedagang di Pasar Kesamben Blitar Ditemukan Tewas Gantung Diri

Surabaya
Ayah Korban Tragedi Kanjuruhan Minta Otopsi Ulang dengan Melibatkan Dokter Independen

Ayah Korban Tragedi Kanjuruhan Minta Otopsi Ulang dengan Melibatkan Dokter Independen

Surabaya
5 Siswa SD di Blitar Diduga Keracunan Makanan Kemasan, Polisi Tunggu Hasil Uji Lab

5 Siswa SD di Blitar Diduga Keracunan Makanan Kemasan, Polisi Tunggu Hasil Uji Lab

Surabaya
Kronologi Remaja Tewas Usai Latihan Silat di Lamongan, Sempat Mengeluh Sakit di Perut dan Sesak Napas

Kronologi Remaja Tewas Usai Latihan Silat di Lamongan, Sempat Mengeluh Sakit di Perut dan Sesak Napas

Surabaya
Bayi Perempuan Ditemukan Menangis di Pekarangan Rumah Warga di Malang, Polisi Lakukan Penyelidikan

Bayi Perempuan Ditemukan Menangis di Pekarangan Rumah Warga di Malang, Polisi Lakukan Penyelidikan

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.