Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masuki Musim Hujan, Kota Batu Berpotensi Alami Banjir dan Longsor, BPBD: Upaya Mitigasi Belum Optimal

Kompas.com - 25/09/2022, 16:58 WIB

BATU, KOMPAS.com - Kasi Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Batu Achmad Rochim mengatakan, saat ini KOta Batu sudah memasuki awal musim penghujan.

Dari prakiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), awal musim hujan di Kota Batu terjadi antara 11 September hingga 10 Oktober mendatang.

Seiring datangnya musim hujan, Rochim mengingatkan potensi bencana longsor dan banjir di Kota Batu. Pihaknya tengah melakukan upaya mitigasi bencana dengan pengkajian cepat untuk memetakan potensi ancaman tersebut.

Baca juga: Peralihan Musim, BMKG Ingatkan Potensi Bencana Hidrometeorologi di Sumsel

"Kami tetap meminta tambahan informasi ke masyarakat yang belum kami tahu, titik-titik yang rawan bencana pada saat musim hujan, harapannya data bisa digunakan untuk menentukan langkah pencegahan atau meminimalkan dampak yang ada," kata Rochim pada Minggu (25/9/2022).

Diakuinya, selama ini upaya mitigasi bencana yang dilakukan kurang optimal karena membutuhkan biaya yang tidak sedikit. Dikatakannya bahwa Pemkot Batu memerlukan dukungan dari berbagai daerah seperti Pemprov Jatim, BNPB dan Pemerintah Pusat.

"Misal terkait mitigasi banjir, rekomendasi dari kami perlu adanya pelebaran sungai atau pengerukan, kan biayanya mahal. Jadi belum bisa dilakukan teman-teman di PUPR tahun ini, jadi potensi luapan air masih bisa terjadi," katanya.

Menurutnya revitalisasi saluran drainase air saat ini belum mendesak. Namun dalam kurun waktu 5 hingga 10 tahun mendatang diprediksi akan menjadi kebutuhan.

Sebab, menurutnya dengan berkurangnya serapan air di Kota Batu, maka air hujan akan melimpah ke sungai dan drainase.

"Ketika itu tidak dilebarkan, diperbesar akan meluber karena tanda-tandanya setiap tahun sudah ada seperti genangan air saat musim hujan, saat ini masih semata kaki, suatu saat bisa jadi seperti di Kota Malang itu di Jalan Letjen Sutoyo tinggi genangannya," katanya.

Rochim mengungkapkan potensi banjir ada 10 titik yang menjadi langganan di Kota Batu. Bahkan, dia juga tidak yakin sungai yang telah dilakukan revitalisasi oleh pemerintah pusat pada tahun 2021 lalu di Desa Bulukerto, Kecamatan Bumiaji dapat bebas dari banjir.

Selain di Kecamatan Bumiaji, untuk potensi banjir dengan kerawanan yang tinggi dapat terjadi di Kecamatan Batu.

"Banjir di Kecamatan Batu juga ada potensinya di daerah pemukiman yang kapasitas drainasenya kecil atau kurang memadai, artinya air bisa meluap ke jalan masuk rumah," katanya.

Kemudian salah satu titik wilayah yang menjadi perhatian di wilayah Dusun Beru, Desa Bumiaji yang menjadi rutinitas tahunan terjadi luapan air. Sebab, disana, terdapat Kali Paron yang memiliki dimensi kecil atau tidak memadai untuk menampung air ketika hujan dengan intensitas tinggi.

"Tidak memadai ketika hujan tinggi pasti meluber ke jalan dan permukiman," katanya.

Baca juga: Sedang Cuci Motor di Depan Rumah, Bocah di Kalsel Terseret Arus Banjir hingga Tewas, Tubuh Tersangkut di Pohon

Sedangkan, untuk potensi terjadinya longsor di Kota Batu terdapat 7 titik dengan kerawanan tinggi. Terutama di wilayah Kecamatan Bumiaji.

Rochim mengatakan saat ini terdapat 11 alat Early Warning System yang sudah terpasang di berbagai wilayah di Kota Batu.

Alat-alat tersebut dalam kondisi berfungsi dan siap untuk memberi peringatan bila terjadi ancaman tanah gerak atau longsor terjadi.

"Ada 11 yang sudah terpasang di titik lereng yang dibawahnya ada permukiman penduduk. Beberapa waktu terakhir ini, kita lakukan pengecekan dan Alhamdulillah berfungsi semua," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov Jatim Izinkan ASN dan Pegawai Swasta WFH Selama Resepsi Harlah 1 Abad NU

Pemprov Jatim Izinkan ASN dan Pegawai Swasta WFH Selama Resepsi Harlah 1 Abad NU

Surabaya
Putri Tukang Becak Menangis Usai Tahu Sang Ayah Tambal Jalan Berlubang demi Dirinya

Putri Tukang Becak Menangis Usai Tahu Sang Ayah Tambal Jalan Berlubang demi Dirinya

Surabaya
Pantai Sowan di Tuban: Daya Tarik, Harga Tiket, Jam Buka, dan Rute

Pantai Sowan di Tuban: Daya Tarik, Harga Tiket, Jam Buka, dan Rute

Surabaya
Perempuan Ditemukan Tewas dengan Luka di Leher, Polisi: Tak Ada Barang Korban yang Hilang

Perempuan Ditemukan Tewas dengan Luka di Leher, Polisi: Tak Ada Barang Korban yang Hilang

Surabaya
Belum Penuhi Syarat, Jaksa Kembalikan Berkas Perkara 'Kebaya Merah' ke Polisi

Belum Penuhi Syarat, Jaksa Kembalikan Berkas Perkara "Kebaya Merah" ke Polisi

Surabaya
Truk Bermuatan Kayu Diduga Ilegal di Trenggalek Dikawal Mobil Pajero, Polisi Selidiki

Truk Bermuatan Kayu Diduga Ilegal di Trenggalek Dikawal Mobil Pajero, Polisi Selidiki

Surabaya
Pembangunan Jembatan Gladak Perak Masuk Tahap Akhir, Pekerja Terkendala Cuaca

Pembangunan Jembatan Gladak Perak Masuk Tahap Akhir, Pekerja Terkendala Cuaca

Surabaya
Perempuan di Surabaya Ditemukan Tewas di Kontrakan, Ada Luka Sayat di Leher

Perempuan di Surabaya Ditemukan Tewas di Kontrakan, Ada Luka Sayat di Leher

Surabaya
Ancaman Pidana Ricuh Kantor Arema FC Lebih Berat dari Tragedi Kanjuruhan, Pakar: Jangan Sampai Dianggap Tebang Pilih

Ancaman Pidana Ricuh Kantor Arema FC Lebih Berat dari Tragedi Kanjuruhan, Pakar: Jangan Sampai Dianggap Tebang Pilih

Surabaya
Telanjur Dipukuli karena Dikira Penculik Anak, Pria di Surabaya Ternyata ODGJ

Telanjur Dipukuli karena Dikira Penculik Anak, Pria di Surabaya Ternyata ODGJ

Surabaya
Truk Tabrak Bus Rombongan Peziarah di Lumajang, 1 Orang Luka Parah

Truk Tabrak Bus Rombongan Peziarah di Lumajang, 1 Orang Luka Parah

Surabaya
Polisi Limpahkan Berkas Perkara KDRT Ferry Irawan ke Kejati Jatim

Polisi Limpahkan Berkas Perkara KDRT Ferry Irawan ke Kejati Jatim

Surabaya
Kronologi Pengunjung Dianiaya Pemilik Angkringan di Ngawi, Berawal Permintaan Lagu ke Pengamen

Kronologi Pengunjung Dianiaya Pemilik Angkringan di Ngawi, Berawal Permintaan Lagu ke Pengamen

Surabaya
Bupati Ipuk Sebut Dana 'Reward' Atlet 2022 Sudah Ditransfer ke KONI Banyuwangi

Bupati Ipuk Sebut Dana "Reward" Atlet 2022 Sudah Ditransfer ke KONI Banyuwangi

Surabaya
Dugaan Ijazah Palsu Ketua DPD Nasdem Surabaya, DPW: Itu Urusan Personal

Dugaan Ijazah Palsu Ketua DPD Nasdem Surabaya, DPW: Itu Urusan Personal

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.