Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

3 Nyawa Pelajar di Jatim Melayang akibat Penganiayaan di Sekolah, Ini Deretan Kasusnya

Kompas.com - 25/09/2022, 16:18 WIB

SURABAYA, KOMPAS.com- Kekerasan yang menimpa pelajar marak terjadi. Di Jawa Timur, sejumlah korban kekerasan antar-pelajar ini bahkan meninggal dunia.

Hal ini membuat Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa turun tangan hingga menginstruksikan pembentukan Satgas Perlindungan Siswa di lingkungan sekolah.

Berikut sederet kasus kekerasan yang terjadi di Jawa Timur beberapa waktu terakhir:

Baca juga: Soal Surat Kesepakatan Orangtua Santri Pondok Gontor Saat Mendaftar, Pakar Hukum: Perjanjian Tak Boleh Bertentangan dengan Undang-Undang

Santri Pondok Gontor tewas di tangan senior

Soimah (45) menunjukkan foto putranya AM (17) santri pondok pesantren Gontor yang tewas lantaran dianiaya oleh seniornya sendiri, Senin (12/9/2022).KOMPAS.COM/AJI YK PUTRA Soimah (45) menunjukkan foto putranya AM (17) santri pondok pesantren Gontor yang tewas lantaran dianiaya oleh seniornya sendiri, Senin (12/9/2022).

Pada 22 Agustus 2022, terjadi penganiayaan di lingkungan Pondok Modern Darussalam Gontor (PMDG) di Ponorogo, Jawa Timur.

Kekerasan tersebut dilakukan oleh dua orang santri senior berinisial MFA (18) asal Tanah Datar, Sumatra Barat dan IH (17) asal Pangkal Pinang, Bangka Belitung.

Akibatnya penganiayaan tersebut, seorang santri berinisial AM asaL Palembang, Sumatra Barat meninggal dunia.

Baca juga: Di Balik Hilangnya Nyawa Santri Pondok Gontor...

Kapolres Ponorogo AKBP Catura Cahyono Wibowo menjelaskan, peristiwa itu bermula dari adanya kegiatan perkemahan Kamis Jumat (Perkajum).

Dua senior yang telah ditetapkan sebagai tersangka itu menganiaya AM lantaran ada barang perkemahan yang hilang dan rusak. Tersangka MF lalu menendang bagian dada korban sebagai hukuman.

"Sedangkan tersangka IH memukul dengan patahan tongkat Pramuka ke bagian kaki dan melakukan pukulan tangan kosong ke bagian dada," kata Catur.

Baca juga: Setelah Insiden Tewasnya Santri, Ponpes Gontor Perbaiki Sistem Pengasuhan dan Pendidikan

AM lantas meninggal dunia.

Polisi menyayangkan kasus kematian itu baru dilaporkan oleh pihak pondok pesantren, dua minggu setelah santri meninggal dunia.

Jasad AM sudah lebih dulu diantarkan ke keluarga. Namun menurut keterangan keluarga, putranya mulanya disebut meninggal karena kelelahan.

Sang ibu, Soimah merasa tak percaya setelah melihat kondisi jenazah anaknya.

Soimah pun sempat menyampaikan curahan hatinya pada Hotman Paris hingga videonya viral di media sosial. Polisi kemudian melakukan proses dan menetapkan dua senior AM sebagai tersangka.

Baca juga: Rekonstruksi Kasus Kematian Santri Pondook Gontor, 50 Adegan Diperagakan di 2 Lokas

Pelajar di Jember tewas usai ditendang temannya

Ilustrasi penganiayaanKOMPAS.COM/ERICSSEN Ilustrasi penganiayaan

Pada 23 Agustus 2022, seorang pelajar kelas X Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMKN) 2 Jember berinisial R (16), ambruk dan tewas setelah ditendang oleh temannya, M (16).

Peristiwa itu terjadi saat pergantian jam istirahat sekolah.

Kasatreskrim Polres Jember AKP Dika Hadiyan Wiratama menjelaskan, pelaku dan korban adalah siswa baru angkatan 2022 yang baru aktif bersekolah pada Juli 2022.

 

Keduanya berasal dari jurusan teknik dan bisnis sepeda motor. Penganiayaan tersebut terjadi karena persoalan asmara.

"Yang bersangkutan ini sakit hari karena pacarnya di-chat yang kurang enak," kata Dika.

Pelaku lalu mendatangi ruang kelas korban dan memanggilnya.

Meski korban sudah minta maaf, namun M tetap menendang bagian leher korban dengan kaki kanannya.

"Sehingga korban pingsan dan meninggal dunia," kata dia.

Baca juga: Ditendang Temannya, Pelajar SMK di Jember Ambruk dan Tewas, Terjadi Saat Pergantian Jam Istirahat Sekolah

Pelajar di Sidoarjo tewas dikeroyok temannya

Megah salah satu bengunan milik sekolah ICM Sidoarjo yang berada di lokas Sarirogo SidoarjoKOMPAS.COM/MUCHLIS Megah salah satu bengunan milik sekolah ICM Sidoarjo yang berada di lokas Sarirogo Sidoarjo

Pada 12 September 2022, seorang pelajar Sekolah Insan Cendekia Mandiri di Sidoarjo, Jawa Timur berinisial MTF (17) tewas usai dikeroyok dan dianiaya teman seangkatannya.

Kapolres Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro menjelaskan, korban yang berasal dari Sulawesi Selatan, tewas usai mengalami luka parah di bagian kepala akibat benda tumpul.

"Sesuai dengan hasil visum meninggalnya korban disebabkan karena pendarahan pada otak," kata dia.

Baca juga: Polisi Sayangkan Sekolah di Sidoarjo Tak Segera Lapor Saat Ada Siswa yang Tewas akibat Dianiaya Temannya

Polisi telah menangkap dan menetapkan tiga teman seangkatan korban sebagai tersangka.

Mereka yakni SJ (17) asal Gresik, Jawa Timur. Kemudian MM (18) asal Yogyakarta dan MKM (17) asal Tulungagung.

Penganiayaan tersebut terjadi karena pelaku menuding korban mengambil uang seorang teman di asrama.

"Dari keterangan salah satu pelaku, sempat mengetahui perbuatan yang dilakukan korban dan sudah melaporkannya ke pihak pengurus sekolah, namun terlambat merepons," kata Kusumo.

Baca juga: Marak Kekerasan Antar-pelajar di Jatim, Khofifah Instruksikan Bentuk Satgas Perlindungan Siswa di Sekolah

Respons Gubernur dan Dinas

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dalam keterangan tertulis yang diterima oleh Kompas.com menilai, beberapa kasus kekerasan antar-pelajar terjadi lantaran persoalan yang seharusnya bisa diselesaikan dengan lebih baik.

"Banyak kasus tindak kekerasan terjadi karena ketidaktahuan pelaku maupun korban. Beberapa tindakan kekerasan dianggap sebagai sesuatu yang biasa tetapi berpengaruh besar pada korban," kata Khofifah, Jumat (23/9/2022).

Khofifah mengatakan sekolah seharusnya menciptakan lingkungan aman dan nyaman bagi para siswa.

Dia pun menginstruksikan pembentukan Satgas Perlindungan Siswa di lingkungan sekolah di wilayah Jawa Timur.

Hal itu dilakukan untuk menjamin keamanan dan keselamatan para siswa.

"Sebagai upaya pencegahan kekerasan di lingkungan satuan pendidikan, hal yang paling krusial yang harus dipahami sekolah adalah bentuk kekerasan serta dampak yang mungkin ditimbulkan dari kekerasan," kata dia.

Baca juga: Kya-kya Surabaya Disulap Jadi Kampung Pecinan, Pedagang Dilatih Masak Chinese Food

Menurut dia, kekerasan berwujud bermacam-macam hal.

Antara lain, mempermalukan seseorang di depan orang lain, menuliskan komentar yang menyakitkan, mengancam, menakut-nakuti, menyebarkan berita bohong, hingga kekerasan fisik.

"Dengan mengetahui bentuk kekerasan dan faktor, kita akan menjadi lebih mawas diri agar tidak menjadi pelaku atau korban kekerasan," katanya.

Kepala Dinas Pendidikan Jawa Timur Wahid Wahyudi mengemukakan, semua kepala sekolah di wilayah Jawa Timur diminta membentuk satgas perlindungan di sekolah.

"Ini sesuai instruksi Bu Gubernur untuk mencegah terjadinya kekerasan fisik maupun nonfisik di lingkungan sekolah," katanya.

Baca juga: Pelajar ICM Sidoarjo Tewas Dikeroyok Teman Seangkatan

Satgas perlindungan siswa akan beranggotakan pihak sekolah, orangtua siswa atau komite dan siswa atau OSIS.

Sedangkan bagi sekolah berasrama ditambahkan perwakilan pesantren atau pengelola asrama.

Guru juga diminta menyusun pembelajaran yang terintegrasi dengan program anti-kekerasan.

Kemudian menyalurkan potensi dan minat siswa dengan penguatan kegiatan intra dan ekstrakulikuler.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Muhlis Al Alawi, Bagus Supriadi, Muchlis, Ghinan Salman | Editor: Priska Sari Pratiwi, Dheri Agriesta, Andi Hartik, Pythag Kurniati)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

 Misteri Kematian Wanita yang Tewas di Bawah Tempat Tidur, Leher Terluka karena Benda Tajam dan Kedua Mata Memar

Misteri Kematian Wanita yang Tewas di Bawah Tempat Tidur, Leher Terluka karena Benda Tajam dan Kedua Mata Memar

Surabaya
Mengenal Durian Kentang dari Magetan, Durian Kecil yang Dibiarkan Jatuh dari Pohon

Mengenal Durian Kentang dari Magetan, Durian Kecil yang Dibiarkan Jatuh dari Pohon

Surabaya
Sidang Tragedi Kanjuruhan, Panpel Arema FC dan 'Security Officer' Dituntut 6 Tahun 8 Bulan Penjara

Sidang Tragedi Kanjuruhan, Panpel Arema FC dan "Security Officer" Dituntut 6 Tahun 8 Bulan Penjara

Surabaya
Tak Menyangka Sang Ayah Tambal Jalan Demi Dirinya, Iis: Saya Terharu, Selama Ini Bapak Orangnya Cuek

Tak Menyangka Sang Ayah Tambal Jalan Demi Dirinya, Iis: Saya Terharu, Selama Ini Bapak Orangnya Cuek

Surabaya
Respons Pemkab Lamongan Usai Viral Aksi Tukang Becak Tambal Jalan Berlubang Demi Keselamatan Putrinya

Respons Pemkab Lamongan Usai Viral Aksi Tukang Becak Tambal Jalan Berlubang Demi Keselamatan Putrinya

Surabaya
Kasus Ayah Tembak Anak Tiri di Malang, Pelaku Datangi Paranormal karena Duga Korban Kebal Senjata Tajam

Kasus Ayah Tembak Anak Tiri di Malang, Pelaku Datangi Paranormal karena Duga Korban Kebal Senjata Tajam

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 4 Februari 2023 : Pagi Hujan Ringan, Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 4 Februari 2023 : Pagi Hujan Ringan, Malam Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 4 Februari 2023: Pagi Cerah Berawan dan Sore Hujan Petir

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 4 Februari 2023: Pagi Cerah Berawan dan Sore Hujan Petir

Surabaya
Pemprov Jatim Izinkan ASN dan Pegawai Swasta WFH Selama Resepsi Harlah 1 Abad NU

Pemprov Jatim Izinkan ASN dan Pegawai Swasta WFH Selama Resepsi Harlah 1 Abad NU

Surabaya
Putri Tukang Becak Menangis Usai Tahu Sang Ayah Tambal Jalan Berlubang demi Dirinya

Putri Tukang Becak Menangis Usai Tahu Sang Ayah Tambal Jalan Berlubang demi Dirinya

Surabaya
Pantai Sowan di Tuban: Daya Tarik, Harga Tiket, Jam Buka, dan Rute

Pantai Sowan di Tuban: Daya Tarik, Harga Tiket, Jam Buka, dan Rute

Surabaya
Perempuan Ditemukan Tewas dengan Luka di Leher, Polisi: Tak Ada Barang Korban yang Hilang

Perempuan Ditemukan Tewas dengan Luka di Leher, Polisi: Tak Ada Barang Korban yang Hilang

Surabaya
Belum Penuhi Syarat, Jaksa Kembalikan Berkas Perkara 'Kebaya Merah' ke Polisi

Belum Penuhi Syarat, Jaksa Kembalikan Berkas Perkara "Kebaya Merah" ke Polisi

Surabaya
Truk Bermuatan Kayu Diduga Ilegal di Trenggalek Dikawal Mobil Pajero, Polisi Selidiki

Truk Bermuatan Kayu Diduga Ilegal di Trenggalek Dikawal Mobil Pajero, Polisi Selidiki

Surabaya
Pembangunan Jembatan Gladak Perak Masuk Tahap Akhir, Pekerja Terkendala Cuaca

Pembangunan Jembatan Gladak Perak Masuk Tahap Akhir, Pekerja Terkendala Cuaca

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.