Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cegah Banjir, Pemkot Malang Kerjakan 13 Titik Pengerukan Sedimen di Saluran Sungai

Kompas.com - 23/08/2022, 19:32 WIB
Nugraha Perdana,
Dheri Agriesta

Tim Redaksi

MALANG, KOMPAS.com - Pemkot Malang terus melakukan pengerukan timbunan sedimen di saluran sungai yang ada di Kota Malang, Jawa Timur. Hingga Selasa (23/8/2022), sudah ada 13 titik lokasi yang dikerjakan.

Hal itu diungkapkan oleh Plt Kepala Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPRPKP) Kota Malang, Diah Ayu Kusumadewi.

Baca juga: Kasus PMK di Kabupaten Malang Masih Tinggi, Tersisa 2.159 Kasus

Diah mengatakan, kegiatan itu sebagai langkah mitigasi atau pencegahan terjadinya bencana hidrometeorologi. Saluran ke-13 yang dikerjakan di Jalan Letjen S Parman, sekitar 100 meter utara Hotel Atria, Purwantoro.

Ditargetkan pengangkutan timbunan sedimen di saluran sungai tersebut akan rampung dalam waktu tiga atau empat hari ke depan.

"Estimasi panjang yang kita keruk antara 50-100 meter. Harapan kami ini bisa mengurangi risiko genangan atau banjir di sekitar jalan S Parman yang cukup sering terjadi pada waktu-waktu terdahulu," kata Diah saat dihubungi, Selasa (23/8/2022).

Pihaknya juga menerjunkan belasan petugas drainase dengan satu unit ekskavator yang hilir mudik mengangkut timbunan sedimen yang menghambat kinerja saluran sungai.

Diah mengungkapkan, rata-rata lokasi yang pengerjaan sudah lama tidak tersentuh penanganan.

"Di Purwantoro ini belum pernah dikeruk, oleh sebab itu banyak perkiraan kita untuk sedimen yang harus diangkut," katanya.

Sebelumnya, pihaknya telah merampungkan penanganan timbunan sedimen di saluran sungai sekitar Jalan Tenaga.

Di titik lokasi tersebut, pengerukan dilakukan dengan kedalaman sekitar 50 centimeter dengan menghasilkan 90 meter kubik sedimen.

"Kalau total timbunan sedimen dan sampah yang dikeruk dari ke-13 lokasi bisa sampai 1.000 meter kubik, dengan rata-rata kedalaman saluran yang dinormalisasi antara 80-130 centimeter," katanya.

Baca juga: Cerita Korban Penipuan Perumahan di Malang, Uang Rp 193 Juta Hasil Menabung Tak Kembali

Di sisi lain, dalam Perubahan APBD 2022, Pemkot Malang berencana menambah dua alat berat dalam upaya meningkatkan kinerja untuk mengurangi risiko bencana banjir dan genangan.

Pihaknya juga berharap, masyarakat dapat berpartisipasi menjaga kelestarian lingkungan untuk tidak membuang sampah dan sedimen ke sungai supaya tidak menimbulkan bencana.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Ribuan Ulat Bulu “Serang” Permukiman di Ponorogo, Warga: Gatal-gatal meski Sudah Mandi

Ribuan Ulat Bulu “Serang” Permukiman di Ponorogo, Warga: Gatal-gatal meski Sudah Mandi

Surabaya
Isa Bajaj Minta Pemkab Pasang CCTV di Alun-alun Magetan Usai Insiden yang Menimpa Anaknya

Isa Bajaj Minta Pemkab Pasang CCTV di Alun-alun Magetan Usai Insiden yang Menimpa Anaknya

Surabaya
Gibran dan Bobby Disebut Akan Terima Satyalencana dari Presiden Jokowi di Surabaya

Gibran dan Bobby Disebut Akan Terima Satyalencana dari Presiden Jokowi di Surabaya

Surabaya
Bendahara PNPM di Magetan Dijebloskan ke Sel

Bendahara PNPM di Magetan Dijebloskan ke Sel

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Maafkan Pria yang Tabrak Anaknya, Isa Bajaj: Dia Tak Sengaja Menyakiti Putri Saya

Maafkan Pria yang Tabrak Anaknya, Isa Bajaj: Dia Tak Sengaja Menyakiti Putri Saya

Surabaya
Pengamat soal Putusan MK Terkait Sengketa Pilpres: Saatnya Fase Rekonsiliasi

Pengamat soal Putusan MK Terkait Sengketa Pilpres: Saatnya Fase Rekonsiliasi

Surabaya
5 Kearifan Lokal di Jawa Timur, Ada Upacara Kasada dan Toron

5 Kearifan Lokal di Jawa Timur, Ada Upacara Kasada dan Toron

Surabaya
Jasa Tur di Surabaya Dilaporkan karena Dugaan Penipuan, Total Kerugian Rp 166 Juta

Jasa Tur di Surabaya Dilaporkan karena Dugaan Penipuan, Total Kerugian Rp 166 Juta

Surabaya
RSUD dr. Iskak Tulungagung Tangani Bayi Kembar Siam Dempet Pantat

RSUD dr. Iskak Tulungagung Tangani Bayi Kembar Siam Dempet Pantat

Surabaya
Heboh Puluhan Sapi di Nganjuk Mati Mendadak, Diduga Keracunan

Heboh Puluhan Sapi di Nganjuk Mati Mendadak, Diduga Keracunan

Surabaya
Dilaporkan Kasus Penganiayaan, Anak DPRD Surabaya Penuhi Panggilan Polisi

Dilaporkan Kasus Penganiayaan, Anak DPRD Surabaya Penuhi Panggilan Polisi

Surabaya
Mobil Pikap Terbalik di Lamongan Usai Tabrak Median Jalan, Motor dan Warung

Mobil Pikap Terbalik di Lamongan Usai Tabrak Median Jalan, Motor dan Warung

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com