Kisah Sukar, Pria Lulusan SD di Lumajang Beromzet Rp 500 Juta Sebulan dari Usaha Logam

Kompas.com - 12/08/2022, 10:18 WIB

LUMAJANG, KOMPAS.com - Perjuangan Sukar Buadi (54) perajin logam warga Desa Gesang, Kecamatan Tempeh, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, berbuah manis.

Berulang kali ditipu orang dan memiliki banyak utang, tidak membuat Sukar jatuh. Bahkan, motivasinya semakin meningkat dan mengantarkan Sukar meraup kesuksesan besar.

Kini Sukar bisa meraup omzet Rp 500 juta dari usahanya sebagai perajin logam.

Baca juga: Latihan TNI AU di Lumajang Curi Perhatian Warga, Bupati Siapkan Tribune untuk Wisata Militer

Belajar sejak kecil

Lahir dan tumbuh di sebuah desa yang dikenal sebagai sentra perajin logam mulia emas dan perak di Lumajang, membuat Sukar terbiasa dengan dunia pembuatan perhiasan sejak kecil.

Sukar mulai belajar membuat perhiasan saat usianya masih 10 tahun.

Saat itu, kondisi ekonomi keluarganya sangat sulit. Penghasilan ayahnya yang bekerja sebagai buruh tani tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarga.

Baca juga: Kisah Cinta Mahasiswi KKN dengan Anak Pak Kades, Berujung ke Pelaminan hingga Viral di Medsos

Sehingga, Sukar yang masih duduk di bangku kelas 4 Sekolah Dasar harus membagi waktunya antara belajar dan bekerja untuk membantu meringankan beban orangtua.

Saat itu, ia diajari oleh kakak ipar yang juga perajin perhiasan. Dengan peralatan yang serba sederhana, Sukar tekun mempelajari cara membuat perhiasan.

"Awal sekali itu yang bawa ilmunya namanya Mbah Sekak dari Sedayu Gresik, itu tapi di Desa Pulo, lima tahun saya belajar ke kakak ipar sekitar tahun 1976, alatnya sangat sederhana dan butuh tenaga ekstra untuk mengoperasikannya," papar dia, Jumat (12/8/2022).

Baca juga: Tak Menyerah, Setiap Hari Saya Gali Pasir untuk Mencari Jenazah Anak Saya...

 

Sukar meracik pesanan logam. Sukar meracik pesanan logam.
Ditipu berulang kali

Karena kondisi ekonomi yang terbatas, setelah lulus SD, Sukar memilih tidak melanjutkan pendidikan ke bangku SMP.

Ia tetap menekuni dunia perhiasan hingga belajar ke Surabaya.

Saat itu, Sukar yang hanya anak seorang buruh tani bercita-cita ingin menjadi juragan emas.

Selama belajar di Kota Pahlawan, ia takjub dengan teknologi canggih yang digunakan.

Sukar menghabiskan waktu lima tahun lagi dengan bekerja di bengkel perhiasan orang lain sambil mempelajari ilmu sebagai perajin emas.

Dari sana, Sukar kemudian memberanikan diri membuka bengkel perhiasan di rumah dengan mengadopsi peralatan yang ditemuinya di Surabaya.

Baca juga: Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Karya pertamanya dibawa ke Bali untuk dijual. Sayang, saat itu bukan untung yang didapatkannya. Sukar ditipu dan barangnya habis.

Tidak menyerah, ia kembali memproduksi perhiasan di rumahnya. Kali ini, barangnya dibawa ke Surabaya. Nahas, lagi-lagi Sukar ditipu orang.

"Ke Bali, katanya mau dibeli WNA dari Kanada, saya titipkan barangnya ke teman, ternyata uang tidak kembali, barang juga hilang, ke Surabaya ditipu lagi," ceritanya.

Baca juga: Dugaan Korupsi Pembibitan Pisang Mas Kirana yang Rugikan Negara Rp 800 Juta, Kadis Pertanian Lumajang: Bukan Era Saya

Tahun 1995, Sukar berada pada titik terendah dalam hidupnya.

Saat itu, ia yang harus menghidupi istri dan satu orang anak harus menerima kenyataan bahwa usahanya bangkrut. Ditambah, istrinya tengah mengandung anak kedua.

Sukar juga menanggung utang yang tidak sedikit. Saat harga perak hanya Rp 400 per gram, Sukar memiliki utang sebanyak Rp 20 juta.

"Tahun 1995 harga rusak, tukang nakal jadi orang tidak percaya lagi sama saya, bangkrut sampai punya utang Rp 20 juta, padahal perak waktu itu masih harga Rp 400," terangnya.

Baca juga: Perjuangan Zuhri, 8 Bulan Menggali untuk Cari Putranya yang Hilang Saat Erupsi Semeru, Ditemukan Sudah Menjadi Kerangka

Ilustrasi batuan yang mengandung emas.Thinkstock Ilustrasi batuan yang mengandung emas.
Ilmu dari buku

Masa keterpurukan itu dimanfaatkan Sukar dengan lebih giat beribadah memohon pertolongan sang pencipta.

Doa Sukar terjawab saat dirinya berinisiatif mempelajari ilmu tentang logam mulia melalui buku secara ilmiah.

Kegemarannya membaca buku sejak kecil membuatnya rindu dengan sentuhan ilmu pengetahuan. Saat itu, ia dipinjami buku Ensiklopedi Umum oleh salah seorang temannya.

Di sana, semua ilmu yang dibutuhkannya untuk meracik perhiasan termuat. Termasuk menemukan cara mengkombinasikan dua jenis logam.

Baca juga: Pengendara Keluhkan Debu Truk Pasir di Lumajang Berhamburan, Satpol PP Turun Tangan

Kemampuan itu ternyata mengantarkannya menuju kesuksesan hari ini. Sukar disebut-sebut satu-satunya perajin di Lumajang yang memiliki kemampuan meng-aloi atau mengkombinasikan logam.

Bahkan, para perajin lain menjadikan bengkel milik sukar rujukan membeli bahan campuran untuk membuat perhiasan.

Di tengah giatnya mempelajari ilmu logam dari buku, ia kembali dihadapkan dengan kenyataan bahwa ada keluarga yang harus dihidupi.

Terlebih, anak keduanya telah lahir. Sisa-sisa bahan yang dimilikinya dirumah, dirakitnya menjadi perhiasan dan dijual ke Bali.

Baca juga: Resep Rujak Petis, Sajian Khas Ponorogo Jatim

Sasar turis hingga beromzet Rp 500 juta

Saat itu krisis moneter sedang terjadi di Indonesia. Sehingga pedagang lokal tidak mampu membeli emas yang harganya melonjak.

Ia menyasar turis asing untuk dijadikan target pasarnya.

Tipu-tipu dunia perdagangan yang telah menimpanya dulu, dijadikan sebuah pelajaran. Tidak disangka, hasil karyanya sangat diminati dan diminta untuk memproduksi lebih banyak.

"Dari baca buku ensiklopedi itu, masih saya simpan bukunya, saya dapat banyak ilmu, termasuk meng-aloi logam, ini jadi satu-satunya di Lumajang," tutur Sukar.

Hebatnya, meski hanya lulusan SD, kemahirannya dalam ilmu sains sempat mengantarkannya menjadi guru di beberapa sekolah di Lumajang.

Bagi Sukar, semakin ilmu dibagikan, maka akan semakin bertambah pula ilmu yang dimiliki.

Baca juga: Gubernur Khofifah Beberkan Strategi Pengendalian Inflasi Pangan di Jatim

Kini, Sukar telah menuai panen dari jerih payahnya merintis usahanya dari titik nol. Sukar memiliki enam orang pekerja yang membantunya setiap hari.

Pasarnya pun semakin luas. Tidak hanya daerah tapal kuda, tapi Pulau Kalimantan.

Dalam satu bulan, omzet Sukar bisa mencapai Rp 500 juta. Dari hasil itu, keuntungan bersih yang didapatnya yakni lima persen atau sekitar Rp 25 juta dalam satu bulan.

"Alhamdulillah sejak tahun 2000 itu mulai stabil, sekarang barang saya sudah sampai kemana-mana, kira-kira satu bulan bisa Rp 500 juta omzetnya dengan keuntungan lima persen," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saling Ejek Usai Bertanding Sepakbola, 2 Kelompok Pelajar di Tuban Terlibat Tawuran

Saling Ejek Usai Bertanding Sepakbola, 2 Kelompok Pelajar di Tuban Terlibat Tawuran

Surabaya
Tukang Ojek di Probolinggo Dibacok Orang Tak Dikenal, Sang Istri sempat Dengar Teriakan Korban sebelum Tewas

Tukang Ojek di Probolinggo Dibacok Orang Tak Dikenal, Sang Istri sempat Dengar Teriakan Korban sebelum Tewas

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 27 November 2022 : Pagi hingga Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 27 November 2022 : Pagi hingga Malam Cerah Berawan

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 27 November 2022: Pagi dan Sore Berawan

Prakiraan Cuaca di Malang Hari Ini, 27 November 2022: Pagi dan Sore Berawan

Surabaya
1 Warga Tulungagung Meninggal karena Leptospirosis dari Urine Tikus

1 Warga Tulungagung Meninggal karena Leptospirosis dari Urine Tikus

Surabaya
Kebohongan Ibu Penganiaya Putrinya hingga Tewas Terbongkar karena Kecurigaan Dokter

Kebohongan Ibu Penganiaya Putrinya hingga Tewas Terbongkar karena Kecurigaan Dokter

Surabaya
Siswa SD Ditemukan Meninggal dengan Ponsel Masih Menyala di Dekat Telinga, Ada Luka Bakar di Wajah

Siswa SD Ditemukan Meninggal dengan Ponsel Masih Menyala di Dekat Telinga, Ada Luka Bakar di Wajah

Surabaya
Terpeleset Saat Bermain di Pinggir Sungai, Seorang Balita di Bojonegoro Tewas Tenggelam

Terpeleset Saat Bermain di Pinggir Sungai, Seorang Balita di Bojonegoro Tewas Tenggelam

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 26 November 2022 : Pagi Hujan Petir, Sore Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 26 November 2022 : Pagi Hujan Petir, Sore Hujan Ringan

Surabaya
Sungai Pacal Meluap, Ratusan Rumah di Bojonegoro Terendam Banjir

Sungai Pacal Meluap, Ratusan Rumah di Bojonegoro Terendam Banjir

Surabaya
5 Hari Tak Masuk Kerja, Karyawan PLN Kediri Ditemukan Meninggal di Rumah

5 Hari Tak Masuk Kerja, Karyawan PLN Kediri Ditemukan Meninggal di Rumah

Surabaya
Tergelincir Genangan Lumpur Saat Salip Bus, Suami Istri Terjatuh dari Motor, Satu Tewas

Tergelincir Genangan Lumpur Saat Salip Bus, Suami Istri Terjatuh dari Motor, Satu Tewas

Surabaya
Sering Salah Saat Diperintah, Bocah 6 Tahun Asal Surabaya Tewas Dianiaya Ibu Kandung, Korban Dipukul Kayu hingga Ukulele

Sering Salah Saat Diperintah, Bocah 6 Tahun Asal Surabaya Tewas Dianiaya Ibu Kandung, Korban Dipukul Kayu hingga Ukulele

Surabaya
Penganiaya Pria Jember hingga Gegar Otak Ditangkap, Merekayasa Cerita Korban Seolah Kecelakaan

Penganiaya Pria Jember hingga Gegar Otak Ditangkap, Merekayasa Cerita Korban Seolah Kecelakaan

Surabaya
Bupati Malang: Kondisi Siswa Korban Perundungan Membaik, tapi Masih Trauma

Bupati Malang: Kondisi Siswa Korban Perundungan Membaik, tapi Masih Trauma

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.