Soal Penertiban Bangunan di Sekitar Rel Kereta, Ini Saran Ketua DPRD Kota Malang

Kompas.com - 29/06/2022, 21:12 WIB

MALANG, KOMPAS.com - Setelah mendapat aspirasi dari masyarakat, Komisi B DPRD Kota Malang dan PT Kereta Api Indonesia (KAI) melakukan rapat kerja pembahasan tindak lanjut rencana penertiban bangunan di sekitar rel kereta api.

Kegiatan itu dilakukan di Ruang Rapat Kantor DPRD Kota Malang pada Rabu (29/6/2022). Rapat itu dihadiri oleh Ketua DPRD Kota Malang I Made Rian Diana Kartika.

Baca juga: Jadi Tolok Ukur Keberhasilan, KPU Kota Malang Targetkan Partisipasi Pemilih 100 Persen pada Pemilu 2024

Made mengaku lega setelah mendapat penjelasan dari PT KAI dalam pertemuan itu. Ia memberi beberapa catatan terkait rencana pembongkaran bangunan itu, khususnya komunikasi dengan masyarakat terdampak.

Menurut Made, beberapa masyarakat sudah menyadari lahan yang ditempati bukan haknya. Rencana penertiban didukung oleh pihaknya demi keselamatan masyarakat itu sendiri.

"Hari ini (29/6/2022) kami sedikit lega dengan penjelasan KAI terkait apa yang menjadi keluhan dari masyarakat. Nanti akan ada tim dari PT KAI bersama TNI, Polri, Pemkot dan sampai di tingkat camat dan lurah, saya rasa tinggal pola komunikasi saja," kata Made di DPRD Kota Malang, Rabu.

Made juga meminta PT KAI segera melindungi aset lainnya yang belum ditempati.

"Cuma kita tadi sampaikan, karena ada pembiaran itu, bagi aset-aset PT KAI yang sekarang belum ditempatkan agar segera ditertibkan," katanya.

Made berharap penertiban bangunan di sepanjang rel kereta itu diundur dari Juli menjadi Agustus. Sehingga, masyarakat yang terdampak bisa memiliki waktu lebih untuk bersiap-siap.

"Ini terlalu mendadak pasca Covid-19. Paling tidak ini (penertiban) setelah Agustus lah. Biarkan Juli ini pemulihan ekonomi," katanya.

Made menyarankan, masyarakat yang kehilangan tempat tinggal bisa ditampung sementara di rumah susun atau rusunawa di Tlogowaru. Made paham, tak mudah memindahkan masyarakat karena menyangkut faktor sosial dan ekonomi.

"Apakah mereka mau dipindah ke situ, karena tidak gampang. Karena terkait sosial-ekonomi juga, sehingga langkah-langkah alternatif nantinya pasti melalui kajian yang matang," katanya.

Perlu diketahui, ratusan bangunan dari 301 KK yang berdekatan dengan jalur kereta api di Kota Malang, Jawa Timur, bakal ditertibkan oleh PT KAI.

Sebelumnya, sosialisasi dengan mengundang perwakilan dari masyarakat sekitar sudah dilakukan di Stasiun Kota Malang pada Selasa (21/6/2022).

Nantinya, titik sasaran dari penertiban itu mulai dari jalur rel kereta api Kotalama, Jagalan hingga Depo Pertamina dengan panjang sekitar 1,3 kilometer.

Penertiban itu akan menyasar bangunan semi permanen atau tetap dari sebelah kanan dan kiri yang masing-masing sekitar enam meter dari rel kereta api. Namun belum diketahui kapan waktu untuk pembongkaran bangunan dilakukan.

Manajer Humas PT KAI Daop 8 Surabaya Luqman Arif mengatakan, penertiban bangunan di sekitar rel kereta api penting dilakukan mengingat membahayakan bagi nyawa manusia.

Apalagi, jalur rel kereta api yang akan dilakukan penertiban biasanya dilalui oleh kereta api pengangkut BBM. Dalam sehari, kereta yang lewat di jalur penertiban tersebut bisa tiga sampai empat kali.

Baca juga: PT KAI Bakal Tertibkan Ratusan Bangunan di Pinggir Rel Kereta Api Kota Malang

"Sangat membahayakan baik itu warga yang tinggal maupun perjalanan KA dari sisi legal (hukum) sudah jelas tadi disampaikan aturannya. Nah disitu ada kegiatan dapur orang untuk masak, anak-anak main bahaya," katanya.

Dia juga mengapresiasi kepada warga di beberapa wilayah yang sudah kooperatif dengan melakukan pembongkaran secara mandiri. Nantinya akan ada bentuk biaya jasa bongkar senilai Rp 250.000 setiap meter untuk bangunan permanen dan Rp 200.000 per meter untuk bangunan semi permanen kepada warga terdampak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang HUT Arema, Ini Imbauan Kapolresta Malang

Jelang HUT Arema, Ini Imbauan Kapolresta Malang

Surabaya
Polisi Periksa 6 Saksi Bentrok Kelompok Perguruan Silat dengan Warga di Malang

Polisi Periksa 6 Saksi Bentrok Kelompok Perguruan Silat dengan Warga di Malang

Surabaya
Elpiji Meledak hingga Hanguskan Seisi Rumah di Banyuwangi, Seorang IRT Alami Luka Bakar

Elpiji Meledak hingga Hanguskan Seisi Rumah di Banyuwangi, Seorang IRT Alami Luka Bakar

Surabaya
Dugaan Korupsi Pembibitan Pisang Mas Kirana yang Rugikan Negara Rp 800 Juta, Kadis Pertanian Lumajang: Bukan Era Saya

Dugaan Korupsi Pembibitan Pisang Mas Kirana yang Rugikan Negara Rp 800 Juta, Kadis Pertanian Lumajang: Bukan Era Saya

Surabaya
Truk Pengangkut Tebu Adu Banteng dengan Avanza di Madiun, 2 Orang Terluka

Truk Pengangkut Tebu Adu Banteng dengan Avanza di Madiun, 2 Orang Terluka

Surabaya
Tim Konselor Beri 'Trauma Healing' pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Tim Konselor Beri "Trauma Healing" pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Surabaya
Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Surabaya
Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Surabaya
Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Surabaya
Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

Surabaya
Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Surabaya
Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Surabaya
PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.