Belajar dari Kasus Ibu di Jember Lempar Bayinya ke Sumur, Ini Gejala Sindrom Baby Blues

Kompas.com - 05/04/2022, 12:35 WIB
Editor Rachmawati

KOMPAS.com - FN (25), warga Dusun Bregoh, Desa Sumberejo, Kecamatan Ambulu, Jember, Jawa Timur diamankan polisi karena membuang bayinya sendiri yang masih berusia 30 hari.

Peristiwa tersebut terjadi pada Rabu (23/3/2022) siang.

Saat itu FN sedang menidurkan bayinya. Lalu ia membawa bayinya dan melemparkan ke dalam sumur di rumahnya.

Setelah membuang bayinya, FN kembali ke kamar dan pura-pura tidur.

Penghuni rumah yakni nenek dan buyut bayi tak mengetahui jika bayi yang berusia 30 hari itu dimasukkan ke dalam sumur oleh ibu kandungnya.

Baca juga: Fakta Baru Ibu Buang Bayi ke Sumur di Jember, Pelaku Seorang Guru dan Mengaku Benci pada Anaknya

FN yang bangun tidur pura-pura kaget dan panik karena bayinya hilang. Ia pun turut mencari bayinya. Bahkan ada rumor yang menyebut jika bayi tersebut diculik oleh makhluk halus.

Polisi pun melakukan pemeriksaan intensif dan FN mengakui jika melempar anaknya ke sumur yang tertutup papan.

Setelah melempar anaknya ke dalam sumur, ia kembali menutup mulut sumur dengan papan.

FN mengaku melempar anaknya ke dalam sumur karena sering di-bully dan dianggap wanita kurang sempurna karena tak memberikan ASI ke bayinya, tapi susu formula.

Baca juga: Di Balik Kasus Ibu Buang Bayi di Jember, Ahli: Bullying Efeknya Bisa Parah

Selain itu, polisi menemukan masalah lain yakni keluarga mengatakan jika suami menikahi FN karena motif ekonomi.

Sehari-hari, suami FN diketahui bekerja sebagi petani.

Polisi mengatakan tak menutup kemungkinan akan meminta bantuan psikolog untuk memeriksa kejiwaan FN, termasuk apakah ia mengalami sindrom baby blues atau tidak.

Mengendal sindrom baby blues

Sumur tempat bayi dibuang oleh ibu kandungnya sendiri di Kabupaten Jember Bagus Supriadi/Dokumentasi Polsek Ambulu Sumur tempat bayi dibuang oleh ibu kandungnya sendiri di Kabupaten Jember
Suryati, staf pengajar Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat FK Universitas Andalas dalam jurnalnya yang berjudul The Baby Blues and Postnatal Deression menulis baby blues adalah depresi ringan yang terjadi pada ibu setelah melahirkan.

Sang ibu biasanya akan merasa sedih yang hebat tanpa sebab yang jelas.

Menurutnya dalam beberapa hasil penelitian menyebutkan satu dari dua ibu yang melahirkan pernah mengalami baby blues semua ibu dan sekitar 10 persen akan berlanjut menjadi postnatal depression.

Ia juga menyebut satu dari dua ibu yang melahirkan dalam beberapa menit atau beberapa jam pertama setelah melahirkan akan merasa bahagia.

Baca juga: Dibully, Ibu di Jember Buang Bayinya ke Sumur, Dicap Perempuan Tak Sempurna karena Berikan Susu Formula, Bukan ASI

Namun dia bisa secara tiba-tiba menangis tanpa sebab selama seharian tanpa bisa dihentikan.

Depresi ringan tersebut akan hilang dengan sendirinya jika diberikan pelayanan psikologis yang baik.

Suryati mejelaskan beberapa gejala baby blues antara lain mengalami emosi yang belebihan. Salah satunya merasa sangat sedih dan diiringi tangisan tanpa alasan yang jelas.

Sang ibu merasa sangat khawatir cemas, dan tegang. Sebagian besar ibu merasa tidak enak, tidak nyaman, sakit, nyeri dan tidak ada obat yang dapat menyembuhkannya.

Baca juga: Usai Buang Bayinya ke Sumur, Ibu di Jember Pura-pura Panik dan Ikut Mencari Korban

Mereka juga merasa sangat capek, lesu ataupun malas setelah melahirkan. Sebagian ibu juga mengalami ganguan tidur seperti sulit tidur atau tak bisa tidur sama sekali.

Menurut Suryati, baby blues disebabkan oleh banyak hal salah satunya faktor biologi dan emosional.

Sata melahirkan, terjadi perubahan kadar horman secara tiba-tiba dalam tubuh ibu. Ada hormon yang naik dan ada juga yang turun.

Selain itu banyak ibu hamil yang tidak tahu dan tidak mempersiapkan diri untuk menghadapai kelelahan pasca-melahirkan.

Rasa lelah yang berlebihan ini menjadi salah satu faktor penyebab timbulnya baby blues.

Baca juga: Dirundung karena Beri Susu Formula, Ibu di Jember Lempar Bayinya ke Sumur

Bahkan di beberapa kasus, ada ibu yang yang sebenernya tidak suka dan tidak mau untuk melahirkan.

Selain itu juga ditemui penyebab baby blues ini adalah karena kecemasan, kekhawatiran ibu karena tidak siap, tidak bisa, dan tidak mau untuk merawat bayinya sendiri.

Selain baby blues, Suryati juga menjelaskan tentang postnatal depression yakni terganggunya fungsi psikologis ibu.

Tak hanya berkaitan dengan perasaan sedih yang berlebih, namun juga diikuti dengan gejala penyertanya seperti perubahan pola hidup, nafsu makan, psikomotor, konsentrasi, kelelahan, rasa putus asa, tak berdaya, menyalahkan diri sendiri, merasa berdosa, rasa tak berguna serta adanya gagasan ingin bunuh diri.

Baca juga: Bayi 1 Bulan di Jember Dikira Diculik, Ternyata Ditemukan Tewas di Dalam Sumur

Suryati menulis jika sudah masuk dalam postnatal depression maka ada pemberian obat-obatan anti-depressant.

Selain itu harus ada dukungan dari suami dan keluarga untuk penyembuhan sang ibu.

Ia juga menjelaskan sang ibu yang mengalami postnatal depression harus melakukan konseling dan akan disampaikan jika depresi adalah hal yang umum terjadi pada ibu setelah melahirkan.

Dalam konseling, akan dicari penyebab stressor yang jelas atau spesisifik sehingga sang ibu bisa menghilangkan stressor yang dialami sebelumnya.

Baca juga: Identitas Orangtua Bayi yang Dibuang di Jember Terungkap, Ternyata Seorang Pelajar

Suryati mengatakan untuk mencegah depresi pada ibu yang melahirkan adalah dengan memberikan empati, keluarga selalu dekat dengan sang ibu, tidak merasa dikucilkan, agar tidak kesepian dan tidak merasa takut.

Serta menenangkan ibu dan mengatakan selalu siap membantu ibu jika diperlukan sehingga ia merasa tenang, aman dan nyaman.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis Kontributor Jember, Bagus Supriadi | Editor: Pythag Kurniati)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Surabaya
Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Surabaya
Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Surabaya
Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Surabaya
Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Surabaya
Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Surabaya
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 17 Agustus 2022 : Pagi dan Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 17 Agustus 2022 : Pagi dan Malam Cerah

Surabaya
Viral, Video Supeltas Dianiaya Rekan Seprofesi di Jalanan Jombang, Diduga karena Rebutan Lahan

Viral, Video Supeltas Dianiaya Rekan Seprofesi di Jalanan Jombang, Diduga karena Rebutan Lahan

Surabaya
Cerita Warga Kediri Bentangkan Bendera Sepanjang 1.000 Meter, Kades: Menjahitnya Sebulan

Cerita Warga Kediri Bentangkan Bendera Sepanjang 1.000 Meter, Kades: Menjahitnya Sebulan

Surabaya
Kedapatan Simpan Celurit, Pemuda di Lumajang Menangis Saat Dirazia

Kedapatan Simpan Celurit, Pemuda di Lumajang Menangis Saat Dirazia

Surabaya
Diduga Tersesat Usai Cari Istri di Sawah, Kakek Boiman Hilang di Hutan Mruwak Madiun

Diduga Tersesat Usai Cari Istri di Sawah, Kakek Boiman Hilang di Hutan Mruwak Madiun

Surabaya
PKB Jombang Buka Pendaftaran Bakal Caleg, Persilakan Kader Parpol Lain Bergabung

PKB Jombang Buka Pendaftaran Bakal Caleg, Persilakan Kader Parpol Lain Bergabung

Surabaya
Hidup Sendirian, Nenek Asal Ponorogo Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Hidup Sendirian, Nenek Asal Ponorogo Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Surabaya
Dirut Jadi Tersangka, Manajemen PT. Meratus Line Bantah Sekap Karyawan

Dirut Jadi Tersangka, Manajemen PT. Meratus Line Bantah Sekap Karyawan

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.