Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Vaksinasi Berhadiah Kambing di Lumajang, Warga Antusias

Kompas.com - 24/03/2022, 19:17 WIB
Miftahul Huda,
Priska Sari Pratiwi

Tim Redaksi

LUMAJANG, KOMPAS.com - Demi mempercepat proses vaksinasi untuk masyarakat menjelang musim mudik Lebaran, Forkopimda Kabupaten Lumajang, Jawa Timur menggelar vaksinasi berhadiah kambing untuk menarik kemauan masyarakat divaksin.

Gelaran vaksinasi berhadiah kambing tersebut merupakan program kerjasama dari Polda Jawa Timur dan Pemerintah Kabupaten Lumajang. Terpantau lima kambing disiapkan sebagai hadiah bagi warga yang beruntung.

Sejumlah warga rupanya juga tertarik dengan hadiah kambing tersebut. 

Baca juga: Ridwan Kamil Persilakan Warga Mudik, Asal Sudah Vaksin Booster

"Memang niat mau vaksin kemarin, ternyata ada yang berhadiah jadi sekalian coba peruntungan," ujar Fathullah, salah satu peserta vaksin dari Kecamatan Ranuyoso, Kabupaten Lumajang, Kamis (24/3/2022).

Kapolda Jawa Timur Irjen Polisi Nico Afinta mengatakan bahwa pihaknya menyiapkan 500 dosis vaksin mulai dosis kedua hingga booster.

Menurutnya, percepatan tersebut perlu dilakukan untuk menunjang rencana pemerintah yang akan melonggarkan aturan mobilitas masyarakat melalui jalur transportasi darat, laut, maupun udara dengan syarat telah melaksanakan vaksinasi lengkap.

Tidak hanya itu, kelonggaran juga diberikan kepada masyarakat untuk melaksanakan kegiatan ibadah bersama selama bulan suci Ramadhan.

"Jadi tolong apabila ada masyarakat yang ingin melakukan kegiatan ibadah maupun mudik tolong dilengkapi dulu (syaratnya)," kata Nico.

Baca juga: Menkes Jamin Stok Vaksin Booster Aman saat Masa Mudik Lebaran 2022

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Lumajang dr Bayu Wibowo Ignasius mengungkapkan bahwa progres vaksinasi tahap 3 di Kabupaten Lumajang sangat rendah.

Menurut Bayu, dari 70 persen target yang dicanangkan pemerintah, baru tercapai 2 persen untuk kalangan lansia.

Sedangkan kalangan usia yang lebih muda, capaiannya masih 1,2 persen.

Selain faktor antusias masyarakat untuk divaksin, rendahnya capaian ini akibat jarak dari vaksin tahap 2 menuju tahap 3 yang cukup lama.

"Memang vaksinasi dari tahap dua dan ketiga kan ada jarak dulu 6 bulan, sekarang dua bulan sudah bisa," ucapnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Museum Panji di Malang: Sejarah, Koleksi, Harga Tiket, dan Jam Buka

Museum Panji di Malang: Sejarah, Koleksi, Harga Tiket, dan Jam Buka

Surabaya
Respons Bobby Saat Disinggung soal Menantu Presiden Usai Terima Satyalancana

Respons Bobby Saat Disinggung soal Menantu Presiden Usai Terima Satyalancana

Surabaya
Beredar Pesan Bupati Lamongan Minta Uang, Diskominfo: Penipuan

Beredar Pesan Bupati Lamongan Minta Uang, Diskominfo: Penipuan

Surabaya
Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Jaksa Tuntut Penjara 4-5 Tahun untuk 16 Pelaku Pengeroyokan Santri hingga Tewas di Blitar

Surabaya
Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Pura-pura Sewa Kamar, Pelaku Curanmor Beraksi di Kos Kota Malang

Surabaya
Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Terima Satyalancana Karya Bhakti Praja Nugraha, Khofifah: untuk Warga Jatim

Surabaya
Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Terima Satyalancana, Bupati Banyuwangi Klaim Sudah Turunkan Kemiskinan

Surabaya
6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

6 Pria Perampok Rumah Pegawai Koperasi di Malang Jadi Tersangka, 4 Ditangkap dan 2 Buron

Surabaya
Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Dalam Sehari, Dua Rumah dan Satu Indekos di Kota Malang Kemasukan Ular

Surabaya
Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Ditanya soal Status Bupati Sidoarjo, Mendagri: Semua yang Tersangka Akan Dinonaktifkan

Surabaya
Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Mantan Wabup Bondowoso Ikut Penjaringan Calon Bupati Blitar melalui PDI-P

Surabaya
Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Mendagri: Mas Gibran Tak Dapat Satyalancana, tapi Penghargaan Lain

Surabaya
Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Banjir Lahar Semeru Kembali Menerjang, 11 Rumah Terdampak

Surabaya
Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Usai Cekik Istrinya, Suami di Tuban Datangi Kantor Polisi dan Minta Izin Menginap

Surabaya
Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Gibran Tak Hadiri Penyematan Penghargaan Satyalancana di Surabaya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com