Kompas.com - 02/03/2022, 09:08 WIB

BLITAR, KOMPAS.com - Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) di sejumlah sekolah Kota Blitar, Jawa Timur diperpanjang hingga sepekan ke depan menyusul penerapan PPKM yang naik level 3. 

Wali Kota Blitar Santoso mengatakan, meski terdapat kelonggaran untuk mengizinkan pembelajaran tatap muka (PTM) secara terbatas, namun pihaknya memilih memperpanjang PJJ.

"PTM kita tutup sepenuhnya. Kita perpanjang (PJJ) sampai minggu depan," ujar Santoso kepada wartawan, Selasa (1/3/2022).

Baca juga: Curhat Petugas Damkar Blitar, Potong Cincin yang Ditindikkan di Alat Kelamin: Kami Grogi

Santoso mengatakan, pihaknya tidak mau berspekulasi dengan situasi yang ada dan memilih langkah kehati-hatian dengan memperpanjang lagi pemberlakuan PJJ secara daring.

Sebelumnya, selama menjalankan PPKM Level 2 dalam dua pekan terakhir, Kota Blitar telah memutuskan untuk menghentikan PTM.

"Karena kondisi (Covid-19) semakin menyebar, kita tidak ingin spekulasi, makanya lebih baik kita perpanjang pembelajaran jarak jauhnya," ujar Santoso.

Terkait naiknya level PPKM Kota Blitar, Santoso menganggap sebagai dampak dari masa yang diperkirakan sebagai puncak gelombang ketiga pandemi Covid-19.

"Pasang surut. Yang terjadi di semua daerah pasang surut. Memang virusnya begitu mudah menyebar," ujarnya.

Baca juga: Sebaran Wabah Covid-19 Mengkhawatirkan, Aktivitas Belajar Mengajar di Sekolah Kembali ke PJJ

Target vaksinasi anak

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Dharma Setiawan mengatakan, tingginya transmisi kasus menghambat percepatan vaksinasi terutama vaksinasi anak usia 6-11 tahun.

Banyaknya keluarga yang terpapar, kata Dharma, berdampak pada lambatnya mobilisasi anak ke lokasi vaksinasi.

"Belum lagi penghentian PTM juga akan berdampak karena mobilisasi anak untuk vaksinasi biasanya lebih efektif melalui sekolah," ujarnya, Selasa.

Sejumlah kendala tersebut, kata Dharma, membuat target penuntasan vaksinasi dosis kedua bagi anak 6-11 tahun pada akhir Februari tidak tercapai.

"Vaksinasi anak dosis kedua sampai hari ini 93 persen, masih ada kurang 7 persen," ujarnya.

Dharma mengakui melesetnya target penyelesaian vaksinasi anak 6-11 tahun akan memengaruhi fokus vaksinasi booster bagi lansia yang awalnya akan digenjot mulai Maret.

Hingga Senin (28/2/2022), cakupan vaksinasi anak 6-11 tahun telah mencapai 118,02 persen dari 13.528 sasaran dan 92,98 persen untuk dosis kedua.

Baca juga: 4 Pasien Covid-19 Meninggal, Kota Blitar Naik PPKM Level 3

Vaksinasi booster untuk lansia baru mencakup 17,78 persen dari 15.006 sasaran sedangkan dosis pertama dan kedua secara berurutan 87,64 persen dan 77,17 persen.

Secara keseluruhan, cakupan vaksinasi di Kota Blitar telah mencapai 134.31 persen untuk dosis pertama dan 116,54 persen untuk dosis kedua dengan sasaran sebanyak 129.378.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Melihat Keseruan Lomba Balap Dayung di Gresik, Peserta: Ternyata Susah Juga

Melihat Keseruan Lomba Balap Dayung di Gresik, Peserta: Ternyata Susah Juga

Surabaya
Curi Motor Orang Lain, Pria di Lumajang Malah Tinggalkan Motornya Sendiri

Curi Motor Orang Lain, Pria di Lumajang Malah Tinggalkan Motornya Sendiri

Surabaya
ODGJ di Kota Malang Bakar Rumahnya Sendiri

ODGJ di Kota Malang Bakar Rumahnya Sendiri

Surabaya
Ungkap Jaringan Narkoba, Polrestabes Surabaya Tangkap 8 Pengedar dengan Barang Bukti 90 Kg Sabu

Ungkap Jaringan Narkoba, Polrestabes Surabaya Tangkap 8 Pengedar dengan Barang Bukti 90 Kg Sabu

Surabaya
Buntut Pernyataan Ketum PPP Suharso soal 'Amplop' Kiai, Forum Warga NU Jombang Tuntut Permintaan Maaf

Buntut Pernyataan Ketum PPP Suharso soal 'Amplop' Kiai, Forum Warga NU Jombang Tuntut Permintaan Maaf

Surabaya
Dimediasi Kapolres, Kasat Lantas Madiun yang Mengamuk karena Istri Terpegang Wartawan, Batal Lapor Polisi

Dimediasi Kapolres, Kasat Lantas Madiun yang Mengamuk karena Istri Terpegang Wartawan, Batal Lapor Polisi

Surabaya
Setahun Kabur ke Kalimantan, Pelaku Judi Togel di Sumenep Ditangkap

Setahun Kabur ke Kalimantan, Pelaku Judi Togel di Sumenep Ditangkap

Surabaya
Oknum Jaksa Diduga Sodomi Anak Laki-laki di Hotel Jombang, Dinonaktifkan dari Jabatan

Oknum Jaksa Diduga Sodomi Anak Laki-laki di Hotel Jombang, Dinonaktifkan dari Jabatan

Surabaya
Suka Menyanyi sejak Balita, Farel Prayoga Pernah Mengamen Bersama Sang Ayah

Suka Menyanyi sejak Balita, Farel Prayoga Pernah Mengamen Bersama Sang Ayah

Surabaya
Pria di Surabaya Dihajar Warga Saat Akan Bawa Kabur Motor yang Mesinnya Masih Menyala

Pria di Surabaya Dihajar Warga Saat Akan Bawa Kabur Motor yang Mesinnya Masih Menyala

Surabaya
Cerita Orangtua Farel Tak Dampingi Anaknya di Istana, Mengaku Minder jika Harus Bertemu Presiden

Cerita Orangtua Farel Tak Dampingi Anaknya di Istana, Mengaku Minder jika Harus Bertemu Presiden

Surabaya
Cerita Peringatan HUT RI dari Panti Jompo di Kediri, Mulai dari Lomba hingga Tumpengan

Cerita Peringatan HUT RI dari Panti Jompo di Kediri, Mulai dari Lomba hingga Tumpengan

Surabaya
Farel Prayoga Menggoyang Istana, Orangtua: Tak Percaya Anak Saya Bisa Ketemu Presiden

Farel Prayoga Menggoyang Istana, Orangtua: Tak Percaya Anak Saya Bisa Ketemu Presiden

Surabaya
Pakaian Adat yang Dipakai Farel Prayoga Saat Tampil di Istana Ternyata Seragam Sekolah

Pakaian Adat yang Dipakai Farel Prayoga Saat Tampil di Istana Ternyata Seragam Sekolah

Surabaya
Diperkosa Kenalan Usai Kecelakaan, Pemandu Lagu di Tulungagung Meninggal Dunia

Diperkosa Kenalan Usai Kecelakaan, Pemandu Lagu di Tulungagung Meninggal Dunia

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.