Kompas.com - 10/02/2022, 21:02 WIB

BLITAR, KOMPAS.com - Tim arkeolog dari Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur menemukan struktur yang diduga lantai permukiman pada hari keempat ekskavasi Situs Karangtengah di Kota Blitar.

Struktur itu berupa batu bata yang disusun satu lapis dengan ukuran permukaan sekitar 20 cm x 20 cm. Ukuran batu bata itu berbeda dengan struktur dinding di area situs yang diduga sebagai pagar area permukiman yang berbentuk persegi panjang.

Ketua Tim Arkeolog BPCB Jatim Nugroho Harjo Lukito mengatakan, bentuk bata dengan permukaan berukuran sama sisi atau bujur sangkar juga ditemui di kawasan cagar budaya Trowulan, Mojokerto.

"Ini hampir sama dengan yang ada di kawasan Trowulan yang merupakan struktur lantai rumah," ujar Nugroho ditemui Kompas.com di lokasi ekskavasi, Kamis (10/2/2022).

Selain menemukan struktur yang diduga berfungsi sebagai lantai di area permukiman, tim juga mengumpulkan ratusan fragmen keramik dan tembikar.

Fragmen itu didominasi bagian-bagian dari gerabah perabot dan material bangunan yang memperkuat dugaan Situs Karangtengah merupakan area permukiman kuno. Beberapa di antaranya adalah fragmen piring, mangkok, peralatan memasak, pecahan genteng, dan lain sebagainya.

Baca juga: Blitar PPKM Level 1 meski Kasus Covid-19 Naik, Wali Kota: Kita Tidak Menutup-nutupi

Tim juga menemukan banyak pecahan keramik, gerabah dengan kualitas tinggi dan diglasir, yang diduga berasal dari Cina era Dinasti Song dan Yuan.

"Fragmen gerabah dan tembikar yang kita temukan rata-rata berkualitas tinggi, halus permukaannya. Jadi mungkin area ini memang bekas permukiman kelompok masyarakat kelas menengah ke atas," jelas Nugroho.

Dugaan strata kelas masyarakat penghuni kawasan itu, diperkuat oleh temuan struktur yang diduga sebagai lantai yang tersusun dari satu lapis bata dengan bidang permukaan sama panjang.

Kata Nugroho, seperti halnya di kawasan Trowulan, hunian keluarga dengan strata sosial menengah-atas menggunakan lantai berbahan batu bata.

"Untuk strata yang lebih rendah, biasanya lantainya menggunakan kerikil dan batu kali berukuran kecil yang dibatasi dengan batu bata sehingga membentuk kotak-kotak," kata dia.

Sementara fragmen-fragmen keramik Cina yang ditemukan menunjukkan tanda diproduksi selama kurun waktu abad ke-13 hingga ke-14 Masehi.

Namun tim juga menemukan beberapa keping fragmen keramik dalam jumlah kecil yang diduga berasal dari negara yang hari ini bernama Thailand dan Vietnam.

"Ada beberapa keramik yang sepertinya bukan buatan Cina tapi mungkin Thailand atau Vietnam," kata Nugroho.

Struktur pagar yang terputus

Kegiatan ekskavasi penyelamatan yang akan berakhir akhir pekan ini, Sabtu (12/2/2022), berhasil menampakkan lebih banyak lagi dari struktur yang diduga berfungsi sebagai pagar permukiman.

Namun penggalian ke arah timur terhenti setelah strutur diduga sebagai pagar itu menampak sepanjang sekitar 14 meter. Di ujung timur, tim tidak lagi menemukan tanda-tanda adanya kelanjutan dari struktur tersebut.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kecelakaan Beruntun 5 Kendaraan di Tol Malang Pandaan, Sopir Bus Tewas dan 3 Orang Luka-luka

Kecelakaan Beruntun 5 Kendaraan di Tol Malang Pandaan, Sopir Bus Tewas dan 3 Orang Luka-luka

Surabaya
Tabrakan Beruntun di Madiun, 1 Tewas dan 3 Luka-Luka

Tabrakan Beruntun di Madiun, 1 Tewas dan 3 Luka-Luka

Surabaya
Diduga Rem Blong, Truk Tangki di Banyuwangi Tabrak 4 Orang hingga Tewas

Diduga Rem Blong, Truk Tangki di Banyuwangi Tabrak 4 Orang hingga Tewas

Surabaya
Sejumlah Warga di Trenggalek Diserang dan Dilempari Batu, 8 Terluka, 65 Remaja Terduga Pelaku Ditangkap

Sejumlah Warga di Trenggalek Diserang dan Dilempari Batu, 8 Terluka, 65 Remaja Terduga Pelaku Ditangkap

Surabaya
Masuki Musim Hujan, Kota Batu Berpotensi Alami Banjir dan Longsor, BPBD: Upaya Mitigasi Belum Optimal

Masuki Musim Hujan, Kota Batu Berpotensi Alami Banjir dan Longsor, BPBD: Upaya Mitigasi Belum Optimal

Surabaya
3 Nyawa Pelajar di Jatim Melayang akibat Penganiayaan di Sekolah, Ini Deretan Kasusnya

3 Nyawa Pelajar di Jatim Melayang akibat Penganiayaan di Sekolah, Ini Deretan Kasusnya

Surabaya
Wisata Romokalisari Adventure Land Surabaya Diluncurkan, Diharapkan Bisa Tingkatkan Ekonomi MBR

Wisata Romokalisari Adventure Land Surabaya Diluncurkan, Diharapkan Bisa Tingkatkan Ekonomi MBR

Surabaya
Viral, Video Puluhan Kucing Mati Diracun di Perumahan Kota Malang, Ini Penjelasan Ketua RT

Viral, Video Puluhan Kucing Mati Diracun di Perumahan Kota Malang, Ini Penjelasan Ketua RT

Surabaya
Datangi Hotman Paris di Surabaya, Ibu Asal Manado Minta Otopsi Ulang Putrinya karena Dugaan Pemerkosaan

Datangi Hotman Paris di Surabaya, Ibu Asal Manado Minta Otopsi Ulang Putrinya karena Dugaan Pemerkosaan

Surabaya
2 Perguruan Silat Tawuran di Jalan Basra Surabaya, 3 Orang Jadi Korban

2 Perguruan Silat Tawuran di Jalan Basra Surabaya, 3 Orang Jadi Korban

Surabaya
Seorang Pria Tewas Tertabrak Kereta Api Saat Menyeberang Rel di Kediri

Seorang Pria Tewas Tertabrak Kereta Api Saat Menyeberang Rel di Kediri

Surabaya
Puluhan Warga Tulungagung Diduga Keracunan Setelah Makan Nasi Goreng

Puluhan Warga Tulungagung Diduga Keracunan Setelah Makan Nasi Goreng

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 25 September 2022 : Siang hingga Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini 25 September 2022 : Siang hingga Malam Cerah Berawan

Surabaya
FIFA Gelar Inspeksi, Cek Kesiapan Stadion GBT Jadi Venue Piala Dunia U-20 2023

FIFA Gelar Inspeksi, Cek Kesiapan Stadion GBT Jadi Venue Piala Dunia U-20 2023

Surabaya
Kya-kya Surabaya Disulap Jadi Kampung Pecinan, Pedagang Dilatih Masak 'Chinese Food'

Kya-kya Surabaya Disulap Jadi Kampung Pecinan, Pedagang Dilatih Masak "Chinese Food"

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.