Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Teror Ular Piton Resahkan Warga di Tuban, Ayam Ternak Dimangsa

Kompas.com - 09/02/2022, 19:20 WIB
Hamim,
Andi Hartik

Tim Redaksi

TUBAN, KOMPAS.com - Selama dua hari berturut-turut, warga di Kabupaten Tuban, Jawa Timur, diresahkan dengan teror ular piton sepanjang tiga meter yang masuk ke rumah warga.

Ular piton seberat 50 kilogram itu diperkirakan sedang kelaparan dan mencari mangsa hingga masuk ke rumah warga di Desa Sokosari, Kecamatan Soko, Tuban.

Sejumlah ayam ternak milik warga juga sempat dimangsa oleh ular piton tersebut sebelum akhirnya ditemukan warga di dapur rumah milik Mugiani.

Baca juga: Bocah 6 Tahun Terjangkit DBD di Tuban Meninggal Dunia, Orangtua Sempat Mengira Demam Biasa

Kepala Satpol PP dan Damkar Tuban, Gunadi mengatakan, masuknya ular piton ke dalam rumah itu diketahui oleh pemilik rumah. Ular itu menyelinap di celah lubang di ruang dapur.

Pemilik rumah pun khawatir dan meminta bantuan kepada aparat desa untuk memanggilkan petugas Damkar Tuban untuk mengevakuasi ular piton itu.

"Pemilik rumah takut dan khawatir membahayakan warga kampung," kata Gunadi kepada Kompas.com, Rabu (9/2/2022).

Sebelumnya, ular piton dengan ukuran panjang sekitar 3,5 meter juga ditemukan di pekarangan dekat kandang ternak milik Warsidik, warga Desa Campurejo, Kecamatan Rengel, Tuban.

"Beruntung ular tersebut berhasil ditangkap oleh petugas setelah mendapatkan laporan warga," ujarnya.

Baca juga: Kasus Perceraian di Tuban Meningkat, Rata-rata Setiap Hari Ada 7 Orang Bercerai

Menurutnya, dalam kurun waktu sebulan ini, petugas Damkar Tuban berhasil mengevakuasi sebanyak 10 ekor ular piton yang meresahkan warga.

"Sebelumnya ada delapan ekor ditambah dua ekor jadi totalnya ada 10 ekor yang berhasil diamankan," ungkapnya.

Pihaknya meminta masyarakat yang menemukan hewan atau ular yang membahayakan agar melaporkan ke petugas untuk ditindaklanjuti dan dijamin tanpa adanya pungutan biaya.

"Ular sudah diamankan, kami meminta masyarakat agar melapor jika mengetahui ada ular," jelasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

2 Mahasiswa Pelaku Penembakan di Tol Surabaya Dikeluarkan dari Kampus

Surabaya
Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Dugaan Korupsi Mobil Siaga, Sejumlah Kades di Bojonegoro Diperiksa

Surabaya
Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena 'Blindspot'

Polisi Tak Terima Alasan Sopir Fortuner Tabrak Bayi karena "Blindspot"

Surabaya
Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Pilkada Surabaya, Petahana Eri-Armuji Galang Dukungan 6 Parpol

Surabaya
Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Perkosa Anak Pemilik Kos di Lamongan, Pemuda Asal Pamekasan Ditangkap

Surabaya
Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Baliho Kaesang Muncul di Surabaya Jelang Pilkada, PSI: Bentuk Antusiasme Warga

Surabaya
Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Kades Taji Didatangi BRIN Usai Rancang Alat Pembakaran Sampah yang Diklaim Tanpa Residu

Surabaya
Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Menabung Kopi, Cara Petani di Gucialit Lumajang Tingkatkan Perekonomian

Surabaya
Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Lima Perangkat Desa di Ponorogo Jadi Tersangka Pungli PTSL

Surabaya
Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Gempa M 4,1 Kembali Guncang Pulau Bawean

Surabaya
Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Polisi Tangkap Pria yang Pamer Alat Kelamin di Pinggir Jalan Surabaya

Surabaya
Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Kapolres Probolinggo Tengok Bayi 8 Bulan yang Dianiaya Ayahnya

Surabaya
KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

KPU Kota Malang Ingatkan 45 Calon Anggota Legislatif Terpilih Laporkan Harta Kekayaannya

Surabaya
Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Mengungkap Fakta Pengeroyokan Siswa MTs di Situbondo, Pelaku Hina Ibu Korban di WhatsApp

Surabaya
Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Sempat Teriak Maling, Ibu di Jember Meninggal Usai Pergoki Pencuri Gasak Tasnya

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com