Kompas.com - 06/02/2022, 09:34 WIB

MALANG, KOMPAS.com - Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa mengakui bahwa harga minyak goreng di tengah masyarakat masih mahal. Menurutnya, masyarakat masih kesusahan untuk membeli minyak goreng sesuai dengan harga eceran tertinggi (HET).

Sedangkan di ritel modern, ketersediaan stok minyak goreng yang sesuai dengan HET seringkali kosong.

"Nah ini ada rantai pasok, saya dari awal menyampaikan supply chain, rantai pasok, nah ini harus ada yang dikanalisasi ini. Rantai pasok ini macet di beberapa titik, rantai distribusinya juga begitu," kata Khofifah saat menghadiri operasi pasar minyak goreng murah di Kantor UPT Bapenda Jatim di Kota Malang, Sabtu (5/2/2022).

Baca juga: Khofifah: Siswa atau Guru yang Batuk dan Pilek Dilarang ke Sekolah

Karena itu, Khofifah berharap Kementerian Perdagangan bisa berkoordinasi dengan para produsen untuk memenuhi kebutuhan minyak goreng di pasaran dengan menerapkan HET yang sudah ditentukan.

"Kita memang berharap bahwa Kementerian Perdagangan segera bisa menjelaskan kepada produsen-produsen, terutama proses refraksi berapa sebetulnya, overhead berapa sampai titik produsen berapa, sehingga sampai titik konsumen bisa sampai HET," katanya.

Saat ini, HET minyak goreng yang telah ditetapkan oleh pemerintah untuk curah sebesar Rp 11.500 per liter, untuk kemasan sederhana Rp 13.500 per liter dan kemasan premium Rp 14.000 per liter. Namun, harga minyak goreng di pasaran masih jauh di atas harga tertinggi yang telah ditentukan.

Baca juga: Rela Pangkas Jam Istirahat demi Berburu Minyak Goreng Rp 14.000 Per Liter

Mantan Menteri Sosial itu mengungkapkan bahwa kebutuhan minyak goreng di Jawa Timur sebenarnya mencukupi. Menurutnya, kebutuhan minyak goreng di Jawa Timur sebanyak 59.000 ton setiap bulan. Sedangkan, produksi minyak goreng di Jawa Timur mencapai 62.000 ton setiap bulan.

"Jadi seandainya rantai pasoknya ini lancar itu masih surplus 3.000 ton," katanya.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Timur, Drajat Irawan mengatakan, pihaknya akan mengintensifkan lagi koordinasi dengan Kementerian Perdagangan RI. Sehingga, rantai pasok minyak goreng bisa dipercepat supaya harganya di pasaran sesuai dengan HET yang telah ditentukan.

"Baik itu dari produsen ke distributor, maupun dari distributor ke konsumen," katanya.

Menurutnya, pengawasan rantai pasok juga dilakukan melalui Satgas Pangan Jawa Timur. Tetapi hingga saat ini, kata dia, belum ditemukan indikasi adanya penimbunan minyak goreng.

"Pengawasan dari satgas pangan tetap dilakukan, dari KPPU (Komisi Pengawas Persaingan Usaha) masih melakukan pra-penyelidikan, kita hanya koordinasi saja," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Lahir Saat HUT Kemerdekaan, 9 Bayi di Jombang Peroleh Kado Spesial

Surabaya
Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Ribuan Pendaki Ikuti Upacara Bendera di Gunung Ijen Banyuwangi

Surabaya
Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Tak Hanya Farel, Pembawa Baki Upacara Penurunan Bendera di Istana Juga Putra Daerah Banyuwangi

Surabaya
Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Lahir Saat HUT Kemerdekaan RI, 4 Bayi di Lumajang Langsung Dapat Akte, KIA, dan Perubahan KK

Surabaya
Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Saat Mahasiswa Asing Ikut Memeriahkan HUT Ke-77 RI di Kota Malang...

Surabaya
Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Pikap Muatan Kardus Terbakar di Depan SPBU Bangkalan

Surabaya
HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

HUT Ke-77 RI, Bendera Merah Putih Berkibar di Dasar Laut Gili Labak Sumenep

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 17 Agustus 2022 : Pagi dan Malam Cerah

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 17 Agustus 2022 : Pagi dan Malam Cerah

Surabaya
Viral, Video Supeltas Dianiaya Rekan Seprofesi di Jalanan Jombang, Diduga karena Rebutan Lahan

Viral, Video Supeltas Dianiaya Rekan Seprofesi di Jalanan Jombang, Diduga karena Rebutan Lahan

Surabaya
Cerita Warga Kediri Bentangkan Bendera Sepanjang 1.000 Meter, Kades: Menjahitnya Sebulan

Cerita Warga Kediri Bentangkan Bendera Sepanjang 1.000 Meter, Kades: Menjahitnya Sebulan

Surabaya
Kedapatan Simpan Celurit, Pemuda di Lumajang Menangis Saat Dirazia

Kedapatan Simpan Celurit, Pemuda di Lumajang Menangis Saat Dirazia

Surabaya
Diduga Tersesat Usai Cari Istri di Sawah, Kakek Boiman Hilang di Hutan Mruwak Madiun

Diduga Tersesat Usai Cari Istri di Sawah, Kakek Boiman Hilang di Hutan Mruwak Madiun

Surabaya
PKB Jombang Buka Pendaftaran Bakal Caleg, Persilakan Kader Parpol Lain Bergabung

PKB Jombang Buka Pendaftaran Bakal Caleg, Persilakan Kader Parpol Lain Bergabung

Surabaya
Hidup Sendirian, Nenek Asal Ponorogo Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Hidup Sendirian, Nenek Asal Ponorogo Ditemukan Tewas Membusuk di Kamarnya

Surabaya
Dirut Jadi Tersangka, Manajemen PT. Meratus Line Bantah Sekap Karyawan

Dirut Jadi Tersangka, Manajemen PT. Meratus Line Bantah Sekap Karyawan

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.