Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Namanya Disebut Jokowi, Ini Sosok Ainun Najib, Founder KawalCovid19, Tokoh Muda NU yang Bekerja di Singapura

Kompas.com - 02/02/2022, 14:34 WIB
Rachmawati

Editor

KOMPAS.com - Nama Ainun Najib disebut Presiden Joko widodo saat pidota di acara pengukuhan Pengukuhan Pengurus Besar dan Hari Lahir ke-96 NU di Balikpapan, Senin (31/1/2022).

"Saya kenal satu orang, yang lain masih banyak lagi, beliau ini kerja di Singapura, sudah lama. Setahun lalu saya kenal, ngerjain ini semuanya, apa pun bisa. Masih muda sekali, namanya Mas Ainun Najib, NU," kata Jokowi dalam pidatonya yang disiarkan melalui kanal YouTube Sekretarian Presiden RI.

"Tapi di sana gajinya sangat tinggi sekali, jadi kalau diajak ke sini harus bisa menggaji yang lebih gede dari Singapura. Ini tugasnya nanti Pak Kiai, kalau beliau yang ngendiko, digaji berapa pun, bismillah pasti mau," lanjut Jokowi.

Baca juga: Respons Ayah Ainun Najib Saat Anaknya Diminta Pulang oleh Presiden Jokowi

Lalu siapakah Ainun Najib?

Ainun Najib (37) adalah pria kelahiran Desa Klotok, Kecamatan Balongpanggang, Gresik, Jawa Timur.

Saat pandemi, Ainun membentuk tim KawalCovid19 yang mengawal informasi terkait persebaran virus Covid-19 di Indonesia. Pada tahun 2019, ia juga membentuk platform serupa saat pemilu yaitu Kawal Pemili.

Najib lahir pada 20 Oktober 1985 dari pasangan Abdul Rozak dan Rustinah.

Ia menyelesaikan pendidikan dasar di MI Islamiyah Ganggang. Lalu ke SMP di Gresik dan melanjutkan ke SMA Negeri 5 Surabaya.

Baca juga: Jokowi Minta Ainun Najib Kembali ke Indonesia, PBNU: Kita Akan Ajak Pulang Membangun Negeri

Saat masih SMA, dia meraih penghargaan honorable mention bersama tim Indonesia dalam ajang Olimpiade Informatika Asia Pasifik 2003.

Setelah lulus dari SMA Negeri 5 Surabaya, Ainun melanjutkan pendidikan sarjana di jurusan teknik komputer di Universitas Teknologi Nanyang atau Nanyang Technological University (NTU) Singapura.

Setelah lulus kuliah, dia langsung diminta untuk bekerja di salah satu perusahaan di Singapura.

Baca juga: Saat Jokowi Ingin Ainun Najib, Founder KawalCovid19, Pulang ke Indonesia...

Konsultan senior di Singapura

Head of Bussines Data Platform Grab,  Ainun Najib di kantor pusat Grab, Marina One, Singapura pada Rabu (11/7/2018).RIMA WAHYUNINGRUM Head of Bussines Data Platform Grab, Ainun Najib di kantor pusat Grab, Marina One, Singapura pada Rabu (11/7/2018).
Sejak beberapa tahun terakhir, ia menjadi praktisi tekhnologi informasi yang bekerja di salah satu perusahaan di Singapura.

Ia bertugas sebagai sebagai software engineer dan menjabat sebagai konsultan senior di perusahaan tersebut.

"Jadi kalau sarjana di Indonesia itu bingung mencari kerja, kalau di Singapura itu sarjana yang rangking satu sampai sepuluh itu bingung memilih kerja," tutur sang ayah, Abdul Rozak, Rabu (2/2/2022).

Saat lulus kuliah, menurut Rozak, putranya meminta pertimbangan kepada dirinya untuk memilih tempat bekarja.

Baca juga: Sejarah Singkat Berdirinya Nahdlatul Ulama (NU): Latar Belakang, Tokoh, dan Tujuannya

"Sempat tanya pertimbangan saya itu kemarin pas lulus S1, itu kan sempat diminta oleh tiga perusahaan, tanya saya disuruh memilih mana yang terbaik. Setelah saya istikharah, maka saya sarankan pilih nomor dua (perusahaan tempat bekerjanya saat ini), sudah cuma itu saja," kata Abdul Rozak.

Menurut Rozak, anaknya pernah bercerita ditawari perusahaan lain agar pindah dengan iming-iming gaji lebih tinggi.

Salah satu perusahaan yang menawari Ainun adalah perusaan asal Malaysia.

"Sejak kecil sudah mandiri dan bisa memutuskan sendiri. Saya juga sempat heran, mau heran juga anak saya sendiri, dan itu sudah sejak kecil," ucap Abdul Rozak.

Baca juga: Ridwan Kamil Ziarah ke Makam Pendiri NU di Jombang

Dua tahun tak pulang ke Tanah Air

Dua orang pendiri kawal pemilu, Ainun Najib (kiri) dan Ruly Achdiatoik yusuf/ kompas.com Dua orang pendiri kawal pemilu, Ainun Najib (kiri) dan Ruly Achdiat
Menurut Rozak sudah dua tahun anaknya tak pulang Tanah Air. Namun ia dan sang istri yang berkesempatan mengunjungi anak dan cucunya di Singapura pada tahun 2020.

Kala itu Rozak dan istrinya tinggal selama 3 bulan di Singapura dan bertepatan saat Ramadhan.

Walau tak pulang selama 2 tahun, Ainun masih terus berkomunikasi dengan keluarganya di Gresik.

"Setiap hari telepon, kemarin masih video call. Kalau kangen ya telepon," ucap Abdul Rozak.

Terkait pernyataan Presiden Jokowi yang meminta Ainun untuk berkarya di Indonesia, Rozak mengaku menyerahkan semua keputusan sepenuhnya kepada sang putra.

Baca juga: Kunjungi Balikpapan, Jokowi Akan Hadiri Pengukuhan Pengurus PBNU hingga Serahkan Bantuan Tunai

Abdul Rozak menganggap anaknya itu lebih mengerti dan mengetahui tentang kariernya karena dia yang menjalaninya.

"Soal itu terserah Ainun dan hasil istikharah, mana yang terbaik untuk anak cucu. Tidak harus memilih di sini (Indonesia) atau di sana (Singapura). Dipikirkan mana yang terbaik, mana yang bermanfaat untuk umat dan keluarga," ujar Abdul Rozak

PBNU: kita akan ajak pulang

Presiden Joko Widodo saat tiba di Bandar Udara Internasional Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Kota Balikpapan pada Senin (31/1/2022). Jokowi langsung menuju Balikpapan Sport and Convention Center untuk menghadiri acara PBNU.  dok. Sekretariat Presiden Presiden Joko Widodo saat tiba di Bandar Udara Internasional Sultan Aji Muhammad Sulaiman, Kota Balikpapan pada Senin (31/1/2022). Jokowi langsung menuju Balikpapan Sport and Convention Center untuk menghadiri acara PBNU.
Ketua Tanfidziyah PBNU Ahmad Fahrur Rozi menanggapi keinginan Presiden Joko Widodo secara khusus menyebut nama Ainun Najib untuk kembali ke Tanah Air.

"Kita akan mengajak dia (Ainun Najib) dan kader potensial lain pulang membangun negeri," kata pria yang akrab disapa Gus Fahrur itu kepada Kompas.com, Rabu (2/2/2022).

Menurut Gus Fahrur, nantinya para kader muda tersebut akan diajak bergabung dalam sebuah program pemberdayaan ekonomi masyarakat.

"Kita sepakat untuk mengajak para kader-kader muda bertalenta untuk bergabung dan bersinergi dalam program pemberdayaan ekonomi masyarakat dan akan berkomunikasi dengan saudara Ainun Najib juga," kata dia.

SUMBER: KOMPAS.com (Penulis: Hamzah Arfah, Ahmad Naufal Dzulfaroh, Mutia Fauzia | Editor: Andi Hartik, Sari Hardiyanto, Diamanty Meiliana)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 14 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Surabaya
Libur Lebaran, Volume Kendaraan di Kota Batu Capai Angka 1 Juta

Libur Lebaran, Volume Kendaraan di Kota Batu Capai Angka 1 Juta

Surabaya
Perkuat Manajemen Arus Balik Lebaran, ASN Boleh WFH pada 16-17 April

Perkuat Manajemen Arus Balik Lebaran, ASN Boleh WFH pada 16-17 April

Surabaya
Ratusan Vila di Songgoriti Kota Batu Sepi Tamu Lebaran, Ketua Paguyuban Tagih Janji Pemkot

Ratusan Vila di Songgoriti Kota Batu Sepi Tamu Lebaran, Ketua Paguyuban Tagih Janji Pemkot

Surabaya
Kronologi Mobil Terbakar di Tol Jombang-Mojokerto Km 689

Kronologi Mobil Terbakar di Tol Jombang-Mojokerto Km 689

Surabaya
Remaja di Situbondo Bacok Tetangganya di Lapangan, Diduga gara-gara Asmara

Remaja di Situbondo Bacok Tetangganya di Lapangan, Diduga gara-gara Asmara

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Surabaya Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Malang Hari Ini Sabtu 13 April 2024, dan Besok : Malam ini Hujan Ringan

Surabaya
Sopir Bus AKAP Kedapatan Positif Narkoba, Organda Jatim: Tak Akan Dibela Perusahaan

Sopir Bus AKAP Kedapatan Positif Narkoba, Organda Jatim: Tak Akan Dibela Perusahaan

Surabaya
Libur Lebaran, Kunjungan Wisatawan ke Alun-Alun Kota Batu Meningkat

Libur Lebaran, Kunjungan Wisatawan ke Alun-Alun Kota Batu Meningkat

Surabaya
Libur Lebaran, PKL Alun-Alun Kota Batu Mengeluh Pendapatannya Sama seperti Akhir Pekan Biasa

Libur Lebaran, PKL Alun-Alun Kota Batu Mengeluh Pendapatannya Sama seperti Akhir Pekan Biasa

Surabaya
Sopir Bus AKAP Tujuan Lampung Positif Narkoba, Diamankan di Tulungagung

Sopir Bus AKAP Tujuan Lampung Positif Narkoba, Diamankan di Tulungagung

Surabaya
Puncak Arus Balik ke Surabaya dengan Kereta Diprediksi Minggu, Warga Diimbau Segera Pesan Tiket

Puncak Arus Balik ke Surabaya dengan Kereta Diprediksi Minggu, Warga Diimbau Segera Pesan Tiket

Surabaya
Tiga 'Debt Collector' Keroyok dan Peras Nasabah 'Leasing', Saat Ditangkap Sedang Konsumsi Sabu

Tiga "Debt Collector" Keroyok dan Peras Nasabah "Leasing", Saat Ditangkap Sedang Konsumsi Sabu

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com