Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hunian Sementara bagi Pengungsi Erupsi Semeru Ditargetkan Rampung dalam 5 Hari

Kompas.com - 31/01/2022, 08:22 WIB
Priska Sari Pratiwi

Editor

LUMAJANG, KOMPAS.com - Pembangunan hunian sementara (huntara) bagi warga terdampak erupsi Gunung Semeru terus dikebut. 

Pembangunan setiap rumah ditargetkan selesai hanya dalam lima hari.

"Kita hadirkan relawan konstruksi dalam pembangunannya," jelas Kepala Indonesia Care Wilayah Jawa Timur, MR Warang Agung, di sela-sela kegiatan pembangunan huntara di kawasan Candi Puro, Lumajang, Jawa Timur, melalui keterangan tertulis, Minggu (30/1/2022) malam.

Baca juga: Siswa di Lumajang Seberangi Endapan Lahar Semeru untuk Berangkat ke Sekolah

Pembangunan setiap rumah melibatkan tiga relawan konstruksi ahli dan empat relawan pembantu konstruksi.

Hanya saja, kata Agung, pembangunan hanya dapat dilakukan pagi hingga siang dan malam lantaran hujan selalu turun sore hari. 

Sementara itu, Direktur Eksekutif Indonesia Care, Lukman Azis berharap dukungan untuk pembangunan huntara bagi pengungsi Semeru terus mengalir. 

Pasalnya, posko-posko relawan kini sudah mulai berkurang drastis sejak kondisi erupsi Semeru kondusif. 

"Bukan berarti pengungsi sudah enggak ada. Justru hari-hari inilah penderitaan sesungguhnya para pengungsi Semeru. Mereka kehilangan mata pencaharian, harta benda, rumah, hingga kehilangan anggota keluarga. Mereka enggak tahu harus ke mana," ujar Lukman.

Baca juga: Asal-usul dan Misteri Gunung Semeru, dari Paku Bumi di Tanah Jawa hingga Ranu Kumbolo

Selain itu, lanjut Lukman, masalah sosial yang berpotensi timbul di pengungsian seperti pelecehan seksual, pencurian harta benda pengungsi, masalah kebutuhan khusus suami istri dan potensi penularan penyakit serta depresi.

Ia mengatakan, saat ini dibutuhkan 2.000 unit hunian bagi lebih dari 2.000 KK di zona merah Semeru, yakni pengungsi di kawasan Kecamatan Candi Puro dan Kecamatan Pronojiwo.

Lukman mempersilakan bagi dermawan yang ingin membantu, bisa menyalurkan donasinya melalui Indonesia CARE di rekening BSI 7000-555-292 atas nama Indonesia Cepat Aktif Responsif dan Empati.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Pengendara Motor Tewas Tabrak Pohon Tumbang Saat Hujan Deras Mengguyur Kabupaten Ngawi

Surabaya
Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Presiden Jokowi Akan Resmikan Rekonstruksi Bangunan Terdampak Gempa Majene dan Mamuju

Surabaya
Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Anak Anggota DPRD Surabaya Dilaporkan ke Polisi, Diduga Aniaya Pemuda

Surabaya
Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Pembangunan Ulang Jembatan yang Rusak akibat Banjir Lahar Semeru Ditarget Selesai dalam 1 Bulan

Surabaya
Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Fakta Ledakan Petasan di Bangkalan, 1 Tewas dan Calon Pengantin Luka Kritis

Surabaya
Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Rekayasa Wanita di Gresik Mengaku Dirampok, Ternyata Ponsel dan Perhiasan Digadaikan Sendiri

Surabaya
Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Peringati Hari Kartini, Ratusan Perempuan Berkebaya Ikut Tur Vespa di Kediri

Surabaya
Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Buka Penjaringan Calon Bupati Jombang, PDI-P Izinkan Kader Partai Lain Mendaftar

Surabaya
Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Anggota Polisi di Surabaya 4 Tahun Cabuli Anak Tiri

Surabaya
Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Perampokan di PPS Gresik Ternyata Rekayasa Korban

Surabaya
Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Tulungagung Hari Ini Minggu 21 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Surabaya
Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Sakit Hati TKW Asal Madiun yang Dicerai Sepihak Suami, Robohkan Rumah Impian Pakai Alat Berat

Surabaya
Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Update Banjir dan Longsor di Lumajang, 11 Rumah Warga Rusak

Surabaya
Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Turis Asal China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen Saat Foto, Korban Meninggal Dunia

Surabaya
Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Gunung Semeru Kembali Meletus, Keluarkan Asap Setinggi 1.500 Meter

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com