Harga Minyak Goreng di Pamekasan Masih Tinggi, Penjual Gorengan Pilih Perkecil Ukuran

Kompas.com - 29/01/2022, 07:04 WIB

PAMEKASAN, KOMPAS.com - Sejumlah penjual gorengan di Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur, mengurangi ukuran jualannya karena harga minyak goreng belum mengikuti kebijakan satu harga oleh pemerintah pusat yakni Rp 14.000 per liter.

Saat ini harga minyak goreng di sejumlah swalayan dan pasar tradisional masih beragam, mulai dari Rp 18.000 sampai Rp 21.000 per liter.

Jamila, penjual gorengan di Jalan Dirgahayu, Kelurahan Bugih, Kecamatan Pamekasan menuturkan, sejak harga minyak goreng naik drastis selama dua bulan lebih, ia memilih mengurangi ukuran gorengannya.

Baca juga: Pedagang Minyak Goreng di Palopo Siap Turunkan Harganya, asalkan...

 

Alasan Jamila, jika tidak dikurangi maka keuntungan yang diperoleh tipis.

“Ukurannya saya buat lebih kecil dan ada yang lebih tipis karena harga minyak goreng masih mahal,” ujar Jamila saat ditemui di lapak gorengannya, Jumat (28/1/2022).

Perempuan yang akrab disapa Mila ini menambahkan, selain harga minyak goreng yang naik, harga cabai juga sempat naik sehingga penjual gorengan sangat merasakan dampaknya.

“Meskipun ukurannya dikurangi, pembeli tidak ada yang protes. Mungkin mereka tahu jika harga minyak goreng mahal,” terang Mila.

Penjual gorengan lainnya Maemunah yang ditemui di Jalan Jingga, Kelurahan Barurambat Kota juga ikut mengurangi ukuran gorengannya.

Salah satunya pisang goreng yang biasanya satu buah diiris jadi dua, kini diiris menjadi tiga.

Begitu juga dengan ukuran tahu yang awalnya diiris dua menjadi tiga.

“Kalau mengurangi ukuran gorengan, pembeli tidak begitu merasakan. Berbeda dengan menaikkan harga, pembeli pasti bertanya,” kata Maemunah.

Baca juga: Belum Pernah Saya Beli Minyak Goreng Harga Rp 14.000, Masih seperti Harga yang Lama

Jamilah dan Maemunah berharap kepada pemerintah agar segera menurunkan harga minyak goreng.

Keduanya juga meminta agar penjual gorengan dan PKL diprioritaskan jika ada operasi pasar minyak goreng murah. Sebab, minyak goreng telah menjadi kebutuhan pokok bagi mereka.

“Semoga harga minyak goreng segera diturunkan sehingga ukuran gorengan kami kembali ke semula,” kata keduanya.

Baca juga: Cerita Pembuat Jajanan Harus Berburu Minyak Goreng Murah Setiap Hari

Sementara itu Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Pemkab Pamekasan Achmad Sjaifuddin menyatakansudah berkoordinasi dengan sejumlah agen dan distributor agar segera menyediakan harga minyak goreng seperti ketentuan dari Kementrian Perindustrian dan Perdagangan.

Namun distributor mengaku stok minyak goreng masih minim dan masih ikut harga yang lama.

“Sudah ada swalayan yang menjual minyak goreng Rp 15.000. Kami juga sudah bikin operasi pasar minyak goreng murah untuk membantu masyarakat,” kata Achmad ketika dikonfirmasi melalui ponsel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gugur Ditembak KKB, Prada Beryl Naik Pangkat Luar Biasa Jadi Pratu Anumerta

Gugur Ditembak KKB, Prada Beryl Naik Pangkat Luar Biasa Jadi Pratu Anumerta

Surabaya
Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam Ditunjuk Jadi Duta ETLE, Ini Tugasnya

Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam Ditunjuk Jadi Duta ETLE, Ini Tugasnya

Surabaya
Pernah Ditilang ETLE, Jadi Alasan Wanita Ini Buat Video Tutupi Pelat Motornya Pakai Celana Dalam

Pernah Ditilang ETLE, Jadi Alasan Wanita Ini Buat Video Tutupi Pelat Motornya Pakai Celana Dalam

Surabaya
Pengakuan Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam: Buat Iseng-isengan Aja

Pengakuan Wanita yang Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam: Buat Iseng-isengan Aja

Surabaya
Ratusan Warga Iringi Pemakaman Jenazah Prada Beryl yang Gugur Ditembak KKB

Ratusan Warga Iringi Pemakaman Jenazah Prada Beryl yang Gugur Ditembak KKB

Surabaya
Kisah Mbah Kerto, Kakek 103 Tahun yang Punya 30 Hektar Ladang, Beli Pajero Sport secara Kontan

Kisah Mbah Kerto, Kakek 103 Tahun yang Punya 30 Hektar Ladang, Beli Pajero Sport secara Kontan

Surabaya
Dugaan Korupsi Pupuk Bersubsidi Rp 2 M di Madiun, Jaksa Periksa 2 Staf Petrokimia Gresik

Dugaan Korupsi Pupuk Bersubsidi Rp 2 M di Madiun, Jaksa Periksa 2 Staf Petrokimia Gresik

Surabaya
Pakai Atribut Ojol, Cara Eksekutor Penembakan Pria di Sidoarjo Dekati Korban

Pakai Atribut Ojol, Cara Eksekutor Penembakan Pria di Sidoarjo Dekati Korban

Surabaya
Monumen Patung Kadet Soewoko di Lamongan Jadi Sasaran Aksi Vandalisme

Monumen Patung Kadet Soewoko di Lamongan Jadi Sasaran Aksi Vandalisme

Surabaya
Mengenal Mbah Kerto, Miliarder Asal Desa Ranupane, Punya Banyak Mobil dari Hasil Berladang

Mengenal Mbah Kerto, Miliarder Asal Desa Ranupane, Punya Banyak Mobil dari Hasil Berladang

Surabaya
Cerita di Balik Wanita Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam, Mengaku untuk Konten, Kini Ditunjuk Jadi Duta ETLE

Cerita di Balik Wanita Tutupi Pelat Motor Pakai Celana Dalam, Mengaku untuk Konten, Kini Ditunjuk Jadi Duta ETLE

Surabaya
Motif Penembakan Pria di Sidoarjo, Pelaku Utama Cemburu karena Istri Pernah Digoda Korban

Motif Penembakan Pria di Sidoarjo, Pelaku Utama Cemburu karena Istri Pernah Digoda Korban

Surabaya
Penembak Pria di Sidoarjo Ternyata Orang Suruhan, Dibayar Rp 100 Juta

Penembak Pria di Sidoarjo Ternyata Orang Suruhan, Dibayar Rp 100 Juta

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 2 Juli 2022 : Pagi hingga Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 2 Juli 2022 : Pagi hingga Malam Cerah Berawan

Surabaya
Evakuasi Material Longsor Terkendala Cuaca, Akses Banyuwangi-Bondowoso via Gunung Ijen Masih Tutup

Evakuasi Material Longsor Terkendala Cuaca, Akses Banyuwangi-Bondowoso via Gunung Ijen Masih Tutup

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.