Harga Minyak Goreng Naik Tinggi, Pengusaha Kerupuk di Kediri Menjerit, Ada yang Harus Tutup

Kompas.com - 13/01/2022, 20:05 WIB

KEDIRI, KOMPAS.com - Naiknya harga minyak goreng akhir-akhir ini membuat para pemilik usaha kerupuk goreng di Kediri, Jawa Timur, menjerit. Bahkan, sebagian dari mereka harus menutup usahanya.

Sebagian lainnya ada yang bertahan demi menjaga eksistensi pasar. Mereka rela mengurangi pendapatan dan berutang modal.

Herman (52), penggoreng aneka macam kerupuk yang beralamat di Jalan Perintis Kemerdekaan, Kota Kediri, merupakan salah satu yang masih bertahan.

Herman mengaku harus menyesuaikan usahanya supaya bisa bertahan di tengah harga minyak goreng yang mahal.

Misalnya dengan mengurangi jumlah isi kerupuk dalam kemasannya dan mengurangi untung penjualan.

Baca juga: Harga Minyak Goreng Tinggi, Pemprov Sumsel Gelar Operasi Pasar di 4 Daerah

Namun, upayanya itu justru mendapat respons negatif pasar. Pembeli banyak yang enggan membeli kerupuk yang jumlahnya dalam kemasan sudah dikurangi. Pembeli seperti tidak mau tahu tentang biaya produksi yang harus dikeluarkan akibat harga minyak goreng naik.

"Karena saat saya mengurangi isi dalam kemasan, kerupuk saya enggak laku," ujar Herman saat ditemui di rumahnya, Kamis (13/1/2022).

Oleh sebab itu, pihaknya mengembalikan jumlah kerupuk dalam kemasan itu. Dia memilih berutang buat modal untuk sekadar menjaga para pelanggan dan para pekerjanya.

"Ya akhirnya ngutang untuk bertahan," ucapnya.

Baca juga: Antisipasi Omicron, Pemkot Kediri Aktifkan Call Center Khusus Aduan Covid-19

Dalam sehari, Herman menggoreng berbagai macam kerupuk mentah minimal 2 kwintal. Untuk menggoreng kerupuk sebanyak itu, pihaknya membutuhkan 90 kilogram minyak goreng.

Kerupuk itu lalu dikemas dalam kantong plastik dan diedarkan oleh para oleh lopernya ke pasar-pasar atau langsung ke masyarakat.

"Sekarang harga minyak Rp 18.350 per kilogram. Ini sungguh berat bagi kami. Harga Rp 15.000 pun, sebenarnya hasil yang kami dapat tipis," ungkap Herman.

Kondisi ini menurutnya merupakan situasi terparah sepanjang pengalamannya menekuni usaha penggorengan kerupuk sejak 18 tahun lalu.

Dia berharap pemerintah segera turun tangan untuk menstabilkan harga minyak goreng.

"Entah sampai kapan kondisinya begini. Semoga pemerintah mendengar masalah ini." katanya.

Baca juga: Pemkot Kediri Awali Vaksinasi Booster dengan Vaksin Moderna

Usaha tutup akibat minyak goreng mahal

Kondisi yang lebih memprihatinkan dialami Kaelani (62), seorang penggoreng kerupuk asal Sumbercangkring, Gurah, Kabupaten Kediri.

Sejak tiga minggu lalu, usaha penggorengan kerupuk yang ditekuninya selama bertahun-tahun itu terpaksa tutup. Alasan utamanya karena harga minyak goreng yang mahal sehingga membuatnya susah mengatur ongkos usahanya itu.

"Selain itu harga kayu bakar juga naik," kata Kaelani.

Praktis saat ini dia menganggur. Untungnya, dia masih punya pemasukan dari hasil kebun dan toko pracangan di rumahnya.

"Kalau harga minyak kembali normal, ya, mungkin menggoreng lagi," ujarnya.

Kebijakan Pemda

Pemerintah Kota Kediri mencatat, sejak beberapa bulan ini minyak goreng menjadi salah satu dari sepuluh komoditas penyumbang inflasi di wilayahnya. Minyak goreng mengalami kenaikan harga sebesar 5,41 persen dengan andil penyumbang inflasi sebesar 0,075 persen.

Sampai dengan saat ini, harga minyak goreng di Kota Kediri berkisar di harga Rp 18.000 hingga Rp 20.000.

Hal itu berdasarkan siaran pers dari Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Sekretariat Daerah Kota Kediri pada Kamis.

Oleh sebab itu Pemkot bersama Pemerintah Provinsi Jawa Timur akan menggelar operasi pasar pada 14 dan 15 Januari 2022 di dua tempat, yaitu kantor UPT Perlindungan Konsumen dan Kelurahan Banjaran.

Baca juga: Vaksinasi Covid-19 Anak di Kota Kediri Memasuki Dosis Kedua

Pada operasi pasar tersebut, minyak goreng akan dijual dengan harga Rp 14.000 per liter. Syarat untuk mendapatkannya harus membawa fotokopi Kartu Tanda Penduduk (KTP). Satu KTP bisa membeli maksimal dua liter dan satu orang bisa membawa maksimal enam KTP.

Wali Kota Kediri, Abdullah Abu Bakar mengatakan, inflasi Kota Kediri tahun 2021 memang relatif rendah yakni 1,64 persen. Namun, Pemerintah Kota Kediri melalui Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) terus berupaya menekan harga komoditas penyumbang inflasi salah satunya dengan operasi pasar minyak goreng.

Diharapkan, operasi pasar itu membantu masyarakat Kota Kediri untuk memenuhi kebutuhan minyak goreng. Serta menjaga agar inflasi rendah dan terkendali.

“Operasi pasar ini diutamakan untuk masyarakat Kota Kediri. Jadi silakan datang dengan membawa fotokopi KTP. Kita akan terus berupaya untuk menekan harga minyak agar bisa dijangkau oleh masyarakat,” ujar Abu Bakar dalam siaran pers itu.

Baca juga: Seorang Mahasiswi Hendak Bunuh Diri di Sungai Brantas Kediri, Sempat Jadi Korban Pencopetan

Pelaksana Tugas Kepala Disperdagin Pemkab Kediri, Tutik Purwaningsih mengatakan, pihaknya sudah menggelar bazar murah beberapa waktu lalu.

"Menjelang Nataru kemarin kami menggelar bazar murah. Termasuk minyak goreng," ujar Tutik.

Terkini, pihaknya juga sudah berkoordinasi dengan Bulog perihal masalah minyak goreng tersebut, namun menurutnya belum ada solusi.

"Begitu juga program dari pusat yang kabarnya jual minyak Rp 14.000, juga belum ada kejelasan regulasinya," jelas Tutik.

Sehingga, saat ini yang dilakukanya adalah terus melakukan pemantauan lapangan agar kondisinya tidak memburuk.

"Dengan harapan tidak sampai ada penimbunan atau kelangkaan yang dapat memperparah situasi dan meresahkan konsumen minyak," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tim Konselor Beri 'Trauma Healing' pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Tim Konselor Beri "Trauma Healing" pada Korban Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Anggota DPRD Sumenep Usulkan Pengadaan Kartu Kredit untuk Dewan, Ini Alasannya

Surabaya
Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Bawa Pohon Pisang, Mahasiswa Desak Kejari Lumajang Tetapkan Tersangka Kasus Korupsi

Surabaya
Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Soal Pembakaran Rumah di Jember, Khofifah: Akar Masalahnya adalah Kepemilikan Kebun Kopi

Surabaya
Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Karyawan Pabrik Asal Kediri Ditemukan Tewas di Dalam Sumur di Banyuwangi

Surabaya
Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Polisi Tetapkan 6 Tersangka Baru dalam Kasus Pembakaran Rumah di Jember

Surabaya
HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

HUT Ke-77 RI, 17.822 Bendera Merah Putih Produksi 77 Penjahit Akan Disebar ke Seluruh Penjuru Banyuwangi

Surabaya
Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Pencari Rumput di Magetan Ditemukan Tewas Tertimbun Longsor di Bekas Galian C

Surabaya
Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Simpan Sabu di Celana Dalam, Pria di Sumenep Diringkus Polisi

Surabaya
PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

PA Tuban Kabulkan Permohonan Dispensasi Nikah Korban Pencabulan Anak Kiai

Surabaya
Pria Asal Mojokerto Mengaku Polisi demi Bisa Kencan dengan Mahasiswi

Pria Asal Mojokerto Mengaku Polisi demi Bisa Kencan dengan Mahasiswi

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 8 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 8 Agustus 2022 : Cerah Sepanjang Hari

Surabaya
Akhirnya Bangkai Paus yang Terdampar di Banyuwangi Bisa Dikubur

Akhirnya Bangkai Paus yang Terdampar di Banyuwangi Bisa Dikubur

Surabaya
3.000 Nakes di Banyuwangi Akan Terima Vaksin Dosis Keempat Pekan Ini

3.000 Nakes di Banyuwangi Akan Terima Vaksin Dosis Keempat Pekan Ini

Surabaya
Kelompok Perguruan Silat Bentrok dengan Warga Malang, 3 Orang Dibawa ke RS

Kelompok Perguruan Silat Bentrok dengan Warga Malang, 3 Orang Dibawa ke RS

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.