Kompas.com - 31/07/2021, 12:20 WIB

MADIUN, KOMPAS.com - Semenjak pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat di Kota Madiun, pendapatan warung milik Supiah, Sutini, dan Wiwik Endarini berkurang drastis.

Kebijakan pemerintah yang melarang makan di tempat makin membuat warung ketiga ibu itu sepi pembeli.

Ketiga ibu itu bahkan lega ketika pendapatan warung mereka balik modal. Mereka semakin bersyukur jika mendapat untung meski sedikit.

“Selama PPKM Darurat diberlakukan pendapatan kami berkurang. Kadang hasil jualan buat belanja bahan makanan pas-pasan. Dan kadang tidak cukup,” kata Supiah pemilik warung makan Bu Gatot di RT 27, Perumahan Asabri, Kelurahan Kanigoro, Kecamatan Taman, Kota Madiun, Jawa Timur, Jumat (23/7/2021).

Sehari-hari, Supiah berjualan kolak, aneka sayur matang, dan lauk. Supiah membuka warung di depan rumahnya.

Warung itu berada tak jauh dari taman Perumahan Aasabri Kanigoro.

Baca juga: Di Madiun, PKL Diberdayakan untuk Cukupi Kebutuhan Makan Pasien Isoman

Supiah merupakan salah satu pedagang yang mendapat bantuan bahan makanan dari Pemerintah Kota Madiun.

Pemkot Madiun mengeluarkan kebijakan itu untuk memberdayakan para pedagang kaki lima (PKL) dan membantu warga yang isolasi mandiri.

PKL yang mendapat bantuan memiilki tanggung jawab membantu pasokan makanan bagi warga yang sedang isoman.

Bantuan tersebut membuat Supiah kembali bersemangat berdagang. Ia dan suaminya hanya bergantung dari pendapatan warung itu untuk bertahan hidup.

BANTUAN— Wiwik Endarini pemilik warung di RT 24, Kelurahan Madiun Lor, Kecamatan Manguharjo, Kota Madiun menunjukkan bantuan bahan makanan yang diberikan Pemkot Madiun untuk dimasak menjadi makanan yang bergizi bagi warga isoman dilingkungannya.KOMPAS.COM/Dokumentasi Kominfo Kota Madiun BANTUAN— Wiwik Endarini pemilik warung di RT 24, Kelurahan Madiun Lor, Kecamatan Manguharjo, Kota Madiun menunjukkan bantuan bahan makanan yang diberikan Pemkot Madiun untuk dimasak menjadi makanan yang bergizi bagi warga isoman dilingkungannya.

Supiah kini hanya tinggal berdua dengan suaminya di rumah. Kedua anaknya telah berkeluarga dan tinggal di tempat lain.

Bagi Supiah, bantuan bahan makanan yang diberikan Pemkot Madiun sangat membantu modal berjualan.

 

Selain mendapat bantuan bahan makanan, ia pun bisa beramal membantu warga yang sedang isolasi mandiri.

Hal serupa juga disampaikan Sutini, pemilik warung Bu Tris di RT 25, Perumahan Asabri Kanigoro. Sutini merasa tertolong dengan bantuan bahan makanan yang diberikan Wali Kota Madiun Maidi.

Bantuan tersebut berisi bahan makanan yang biasa dibelinya di pasar setiap hari.

Sutini menerima bantuan berupa beras, minyak, mi, susu, dan madu dari Pemkot Madiun.

Bermodal bahan tersebut ia tinggal belanja sayuran dan aneka lauk lainnya.

Baca juga: Warga Isoman Tolak Dipindah di Isolasi Terpadu, Wali Kota Madiun Pinjami Oksimeter

Maklum kesehariannya berjualan nasi, sayur, gado-gado, rujak, gorengan, dan aneka sayur. Selama PPKM Darurat, Sutini mengaku pendapatannya pun berkurang drastis.

Pasalnya selama ini banyak pembelinya yang makan di tempat. Sementara aturan PPKM Darurat melarang keras warung melayani makan di tempat.

“Selama buka (masa PPKM Darurat) memang berkurang. Tetapi saya senang karena dapat modal bahan makanan dari pak wali. Terima kasih pak wali,” kata Sutini.

ANTAR MAKANAN—Seorang PKL mengantar makanan yang sudah dimasak kepada salah satu warga isoman di Kelurahan Kanigoro, Kecamatan Taman, Kota Madiun, Jumat (23/7/2021).KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI ANTAR MAKANAN—Seorang PKL mengantar makanan yang sudah dimasak kepada salah satu warga isoman di Kelurahan Kanigoro, Kecamatan Taman, Kota Madiun, Jumat (23/7/2021).
Meski pendapatan berkurang, Sutini tidak menutup sementara usahanya. Ia tetap membuka warungnya meski pendapatannya pas-pasan.

Sutini pun merasa senang, di tengah kesulitan mencari uang dirinya masih bisa membantu menyuplai makanan kepada warga isoman.

 

Harapanya apa yang dilakukan menjadi berkah bagi kelancaran usahanya.

Sementara itu, Wiwik Endarini merasa bersyukur mendapat bantuan bahan makanan untuk modal di tengah usahanya yang mulai surut akibat pandemi Covid-19.

Wiwik merupakan pemilik warung di RT 24, Kelurahan Madiun Lor, Kecamatan Mangunharjo.

AMBIL MAKANAN-- Pasangan suami istri Bambang Budi Santoso dan Hermin, warga RT 24/RW 7, Kelurahan Madiun Lor, Kecamatan Manguharjo, Kota Madiun, Jawa Timur mengambil makanan yang diantar PKL Kamis (22/7/2021) siang.KOMPAS.COM/MUHLIS AL ALAWI AMBIL MAKANAN-- Pasangan suami istri Bambang Budi Santoso dan Hermin, warga RT 24/RW 7, Kelurahan Madiun Lor, Kecamatan Manguharjo, Kota Madiun, Jawa Timur mengambil makanan yang diantar PKL Kamis (22/7/2021) siang.

Dengan bantuan bahan makanan itu, Wiwik tak perlu banyak belanja di pasar. Penjual pecel itu tinggal membeli sayuran dan lauk pauk.

Baca juga: Cerita Lek Dahlan Hibur Pasien Covid-19 di RSL Madiun: Supaya Mereka Bahagia, Imunnya Meningkat

“Program pemerintah yang memberikan kesempatan bagi UMKM untuk PKL memberikan membantu isoman, ini sangat membantu kami. Paling tidak bisa membantu kami dengan modal bahan. Tidak perlu belanja banyak lagi,” ujar Wiwik.

Menurutnya, bantuan yang diberikan Pemkot Madiun cukup memberi makan beberapa warga yang isolasi mandiri di lingkungan tempat tinggalnya selama beberapa hari.

Wiwik merasa bersyukur meski dalam kondisi serba pas-pasan, ia masih bisa membantu makan dan minuman bagi warga isoman setiap hari.

Harapannya, warga isoman yang mendapatkan kiriman makanannya bisa makan enak dan segera sembuh.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 14 Agustus 2022 : Siang dan Malam Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 14 Agustus 2022 : Siang dan Malam Cerah Berawan

Surabaya
Tenda Peserta Jambore Pramuka di Bojonegoro Porak-poranda Diterjang Angin Kencang

Tenda Peserta Jambore Pramuka di Bojonegoro Porak-poranda Diterjang Angin Kencang

Surabaya
Kebakaran Gudang Kayu di Gresik, Dipicu oleh Pembakaran Sampah

Kebakaran Gudang Kayu di Gresik, Dipicu oleh Pembakaran Sampah

Surabaya
Taman Ria Suropati Pasuruan: Harga Tiket, Jam Buka, dan Daya Tarik

Taman Ria Suropati Pasuruan: Harga Tiket, Jam Buka, dan Daya Tarik

Surabaya
Di Tengah Keterbatasan, Suryati Rawat Anak Penderita Syaraf Otak, Dicerai Suami Saat Putrinya Umur 1 Tahun

Di Tengah Keterbatasan, Suryati Rawat Anak Penderita Syaraf Otak, Dicerai Suami Saat Putrinya Umur 1 Tahun

Surabaya
Istri MSA Anak Kiai Jombang Sebut Suaminya Kerap Didekati dan Dirayu

Istri MSA Anak Kiai Jombang Sebut Suaminya Kerap Didekati dan Dirayu

Surabaya
Seberangi Rel Usai Buang Air Besar Tanpa Tengok Kanan Kiri, Nenek Ini Tewas Tertabrak Kereta

Seberangi Rel Usai Buang Air Besar Tanpa Tengok Kanan Kiri, Nenek Ini Tewas Tertabrak Kereta

Surabaya
Bus Rombongan Siswa MTs Annur Turen Malang Terguling ke Tebing Jalan Ketika Hendak Berwisata

Bus Rombongan Siswa MTs Annur Turen Malang Terguling ke Tebing Jalan Ketika Hendak Berwisata

Surabaya
Viral Video Bocah TK Jejali Roti ke Mulut Ibu Saat Lomba Agustusan di Probolinggo, Akhirnya Jadi Juara

Viral Video Bocah TK Jejali Roti ke Mulut Ibu Saat Lomba Agustusan di Probolinggo, Akhirnya Jadi Juara

Surabaya
Pasar Hewan di Lumajang Dibuka Lagi, Aktivitas Jual Beli Masih Sepi

Pasar Hewan di Lumajang Dibuka Lagi, Aktivitas Jual Beli Masih Sepi

Surabaya
Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 13 Agustus 2022 : Siang dan Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca di Surabaya Hari Ini, 13 Agustus 2022 : Siang dan Malam Hujan Ringan

Surabaya
Mengenal Inovasi 'Pecel Tempe Mendoan' di Desa Senggreng Kabupaten Malang, Layanan Adminduk Langsung ke Rumah Warga

Mengenal Inovasi "Pecel Tempe Mendoan" di Desa Senggreng Kabupaten Malang, Layanan Adminduk Langsung ke Rumah Warga

Surabaya
PVMBG: 6 Juta Meter Kubik Material Turun Saat Erupsi Semeru 2021, Kecepatan 200 Km Per Jam

PVMBG: 6 Juta Meter Kubik Material Turun Saat Erupsi Semeru 2021, Kecepatan 200 Km Per Jam

Surabaya
Istri MSA Muncul ke Publik, Sebut Perkara Hukum yang Dialami Suaminya Fitnah dan Penuh Rekayasa

Istri MSA Muncul ke Publik, Sebut Perkara Hukum yang Dialami Suaminya Fitnah dan Penuh Rekayasa

Surabaya
Stok Vaksin Moderna Kosong, Vaksinasi Booster Kedua untuk Nakes di Kota Batu Ditunda

Stok Vaksin Moderna Kosong, Vaksinasi Booster Kedua untuk Nakes di Kota Batu Ditunda

Surabaya
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.