Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

20 Warga yang Pulang dari Luar Negeri ke Surabaya Ini Dikarantina di Hotel, Bayar Sendiri

Kompas.com - 29/04/2021, 18:14 WIB
Ghinan Salman,
Robertus Belarminus

Tim Redaksi

SURABAYA, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Surabaya menyiapkan dua tempat khusus untuk karantina bagi warga yang baru datang dari luar negeri.

Tempat karantina itu diperuntukkan bagi warga yang datang dari luar negeri non Tenaga Kerja Indonesia (TKI) dan warga berstatus Pekerja Migran Indonesia (PMI) atau TKI.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan, untuk warga yang datang dari luar negeri non TKI, mereka akan dikarantina di dua hotel yang telah disiapkan.

Sementara untuk PMI ditampung di Asrama Haji Surabaya.

"Jadi ada dua, ada pekerja migran, ada yang non pekerja migran yang memang dari luar negeri. Dari pekerja migran itu sudah ditampung di Asrama Haji, non pekerja migran di hotel," kata Eri, di Balai Kota Surabaya, Kamis (29/4/2021).

Baca juga: Wali Kota Eri Cahyadi Izinkan Sesama Warga Surabaya Bersilaturahmi Saat Lebaran, asal...

Menurut Eri, hingga saat ini ada 20 warga Surabaya non-PMI yang dikarantina di hotel.

"Kemarin laporannya ada sekitar 20-an. Ada yang di hotel, yang non-PMI. Kalau yang PMI ditaruh di Asrama Haji semuanya," ujar dia.

Eri menyebut, ada tiga hotel yang disiapkan untuk karantina. Jumlah hotel tersebut dinilai cukup untuk menampung warga non PMI.

Sedangkan untuk PMI, meski ia berasal dari Surabaya tetap dikarantina di Asrama Haji selama lima hari.

Warga non PMI juga harus melalui proses skrining dan dicek terlebih dahulu di bandara dengan rapid antigen.

 

Setelah dinyatakan negatif, mereka langsung dibawa ke hotel yang sudah disediakan untuk dikarantina dengan biaya sendiri.

"Ada 3 hotel sementara ini. Tapi, jumlahnya sudah cukuplah kalau untuk luar negeri, karena hari ini juga belum terisi semuanya. Ini yang memang orang dari luar negeri bukan PMI yang dia datang itu, kami taruh di hotel. Wajib karantina 5 hari, setelah itu di tes PCR, kalau dia negatif baru boleh pulang," kata Eri.

Baca juga: Masjid Al-Akbar Surabaya Gelar Shalat Id, Kuota Dibatasi 15 Persen, Jemaah Harus Daftar Secara Online

Bagi warga Surabaya yang tiba di Bandara Juanda tetap dipilah di imigrasi bandara.

Selain itu, Pemkot Surabaya juga menyiapkan tim gabungan untuk membawa warga non-PMI ke hotel yang sudah disediakan.

"Kalau warga Surabaya tetap (dipilah), jadi dipilah di situ dia PMI atau enggak. Karena yang PMI langsung dibawa ke tempat tersendiri. Kami periksa di bandara, karena di bandara sudah ada pemeriksaan antigen itu. Kami sudah siapkan tim gabungan kami, pertama linmas. Jadi, kami arahkan (warga non-PMI) ke hotel yang disediakan, nanti dia pilih sendiri," ujar dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Kronologi Kebakaran GM Plaza Lumajang, Api dari Lobi di Lantai 2

Kronologi Kebakaran GM Plaza Lumajang, Api dari Lobi di Lantai 2

Surabaya
Bupati Lamongan Daftar Penjaringan PDI-P untuk Maju Lagi di Pilkada 2024

Bupati Lamongan Daftar Penjaringan PDI-P untuk Maju Lagi di Pilkada 2024

Surabaya
Kamis, Presiden Jokowi Dijadwalkan Hadiri Puncak Peringatan Hari Otoda di Surabaya

Kamis, Presiden Jokowi Dijadwalkan Hadiri Puncak Peringatan Hari Otoda di Surabaya

Surabaya
1.370 Warga Blitar Terjangkit DBD dalam 4 Bulan Terakhir, 7 Meninggal

1.370 Warga Blitar Terjangkit DBD dalam 4 Bulan Terakhir, 7 Meninggal

Surabaya
Wartawan Trans Media Dipiting hingga Ditantang Duel oleh Oknum Satpam saat Meliput Kebakaran di GM Plaza Lumajang

Wartawan Trans Media Dipiting hingga Ditantang Duel oleh Oknum Satpam saat Meliput Kebakaran di GM Plaza Lumajang

Surabaya
Isa Bajaj Cabut Laporan Dugaan Kekerasan pada Anaknya

Isa Bajaj Cabut Laporan Dugaan Kekerasan pada Anaknya

Surabaya
Isa Bajaj Cabut Laporan Setelah Bertemu Dhimas yang Tak Sengaja Tabrak Anak Sang Komedian

Isa Bajaj Cabut Laporan Setelah Bertemu Dhimas yang Tak Sengaja Tabrak Anak Sang Komedian

Surabaya
Terkait Aksi Pasangan Mesum di Kota Malang, Polisi Minta Keterangan Pegawai Kedai Es Krim

Terkait Aksi Pasangan Mesum di Kota Malang, Polisi Minta Keterangan Pegawai Kedai Es Krim

Surabaya
Pelaku Pelecehan Payudara Berkeliaran di Kota Malang, Seorang Mahasiswi Nyaris Jadi Korban

Pelaku Pelecehan Payudara Berkeliaran di Kota Malang, Seorang Mahasiswi Nyaris Jadi Korban

Surabaya
Mobil Angkutan Siswa di Blitar Tabrakan Beruntun, 7 Orang Terluka

Mobil Angkutan Siswa di Blitar Tabrakan Beruntun, 7 Orang Terluka

Surabaya
Kakak Adik Buat Sabu di Rumah Kontrakan Pasuruan, Pelaku Berdalih Bisnis Kosmetik

Kakak Adik Buat Sabu di Rumah Kontrakan Pasuruan, Pelaku Berdalih Bisnis Kosmetik

Surabaya
Setelah 6 Jam, Kebakaran GM Plaza Lumajang Berhasil Dipadamkan

Setelah 6 Jam, Kebakaran GM Plaza Lumajang Berhasil Dipadamkan

Surabaya
PDI-P Beri Ruang Pertama untuk Petahana pada Pilkada Kabupaten Malang 2024

PDI-P Beri Ruang Pertama untuk Petahana pada Pilkada Kabupaten Malang 2024

Surabaya
Cerita di Balik Video Pertunangan Bocah 7 Tahun di Madura, Berawal dari Janji di Tanah Suci 8 Tahun Lalu

Cerita di Balik Video Pertunangan Bocah 7 Tahun di Madura, Berawal dari Janji di Tanah Suci 8 Tahun Lalu

Surabaya
Polisi Cabuli Anak Tiri Selama 4 Tahun, Nenek Korban: Hukum, Pecat, Tak Ada Ampun

Polisi Cabuli Anak Tiri Selama 4 Tahun, Nenek Korban: Hukum, Pecat, Tak Ada Ampun

Surabaya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com